For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

U-2, Sulit Sekali Menggeser Naga Betina Ini

U-2 Dragon Lady adalah pesawat mata-mata milik Amerika yang mampu terbang hingga di tepi ruang angkasa.  Pesawat bisa berada hingga 95 persen dari atmosfer bumi. Dibangun pada tahun 1952 oleh insinyur Lockheed dan masuk ke layanan pada tahun 1955, delapan bulan lebih cepat dibanding rencana semula.

Misi pertamanya adalah melakukan pengintaian di atas Uni Soviet. Terbang dengan radius penerbangan 3000 mil, dan ketinggian maksimum 70.000 kaki atau sekitar 23.000 meter di atas permukaan air laut. Artinya, 20.000 kaki lebih tinggi dari pencegat Rusia membuat U2 pesawat yang paling sulit terdeteksi kala itu.

Bentuk pesawatnya justru sederhana. Panjang dan memiliki sayap lurus seperti glider. Model-model terbaru yang berasal dari versi aslinya yang melakukan penerbangan pertama pada bulan Agustus 1955.

Karena terbangnya sangat tinggi maka pilotnya pun harus menggunakan pakaian khusus layaknya astronot. Karena setelah terbang di atas 50.000 situasi alamnya sudah penuh dengan tekanan dengan berbagai risiko seperti hipoksia , penyakit dekompresi , dan dingin yang ekstrim .

U – 2R, salah satu pesawat pengembangannya pertama kali terbang pada 1967. Jenis ini 40 persen lebih besar daripada U – 2 yang dirancang oleh Kelly Johnson. Model U – 2R terus digunakan hingga saat ini. Kemungkinan jenis ini baru akan menyelesaikan tugasnya hingga 2020 mendatang.

Selain itu juga dikembangkan sebuah versi intai taktis , TR – 1A yang pertama terbang pada Agustus 1981 dan dikirim ke Angkatan Udara bulan berikutnya . Dirancang untuk stand- off pengintai taktis di Eropa , TR 1A adalah struktural identik dengan U – 2R

Semula pesawat-pesawat ini akan pensiun pada 2011. Tetai Pentagon justru memutuskan untuk memiliki pesawat itu. Bahkan kemudian diputuskan untuk terus menggunakannya. Meski saat ini pesawat pengintai tanpa awak Amerika sudah berjibun jumlahnya. Namun soal ketinggian, sepertinya belum ada yang mampu mengalahkan Gadis Naga ini.

Teledyne Ryan YQM-98, drone pertama yang ingin menggeser U-2

Beberapa drone datang dekat untuk mengusir Dragon Lady.  Alternatif pesawat tak berawak awal untuk menggantikan Dragon Lady termasuk turboprop bertenaga Ling-Temco-Vought XQM-93, dan Ryan C-130-meluncurkan AQM-91 Firefly.

Tapi saingan tak berawak untuk U-2 pertama adaah Compass Cope. Pada tahun 1974, program ini menghasilkan Boeing YQM-94 dan Teledyne Ryan YQM-98 yang terbanag di atas gurun California.

Program ini mencetak rekor ketahanan yang sudah ada selama 26 tahun, dan membuka jalan bagi teknologi Northrop Grumman untuk menghasilkan RQ-4 Global Hawk sekarang ini.

Drone Compass Cope dikendalikan seorang operator dengan sinyal radio dari stasiun darat. Tetapi salah satu jatuh dan ada beberapa tabrakan udara.

Boeing YQM-94

Tapi untuk pertama kalinya, Angkatan Udara serius mempertimbangkan mengganti pilot dengan sistem remote control untuk mengurangi biaya dan risiko kematian awak.

Meskipun banyak keberhasilan, jenderal Angkatan Udara membenci gagasan menghapus pilot dari kokpit punya rencana lain untuk Compass Cope.

Cabang terbang tanpa ampun membatalkan program ini pada tahun 1977, kurang dari setahun setelah memilih pesawat prototipe Boeing – dikenal sebagai Cope-B – untuk pengembangan lebih lanjut dan produksi.

Sebuah “steering committee” tingkat tinggi yang ditunjuk untuk mengeksplorasi platform pengintaian alternatif merekomendasikan kembali membuka pabrik produksi Skunk Works U-2 di Palmdale untuk menghasilkan pesawat mata-mata yang lebih berawak. Kongres menyetujui proposal pada tahun 1979, dan Angkatan Udara akhirnya memproduksi 37 pesawat mata-mata baru yang ditunjuk TR-1 (sekarang U-2S) antara tahun 1981 dan 1989.

Global Hawk saat ini berjuang bisa gantikan U-2

Hal ini menjadikan pengembangan lebih lanjut dari teknologi pesawat tanpa awak untuk menggantikan U-2 absen hingga saat ini muncul lagi berbagai desakan agar U-2 segera dipensiun untuk digantikan drone semacam Global Hawk.

NEXT: INSIDEN MENEGANGKAN DENGAN UNI SOVIET
Facebook Comments