For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kekuatan Kapal Selam Nuklir China Tumbuh Lebih Besar dari Perkiraan Global

Kapal selam China

Strategi Angkatan Laut China di Indo-Pasifik, khususnya Wilayah Samudra Hindia atau ndian Ocean Region (IOR), berupaya untuk menang melawan Angkatan Laut Amerika dan Angkatan Laut India dengan menggunakan perang kapal selam.

Impian Beijing tentang ‘Angkatan Laut Air Biru’ – sebuah angkatan laut yang dapat beroperasi di mana saja di dunia – dengan cepat menjadi kenyataan, berkat kemajuan yang dibuat industri pembuatan kapal ke arah memodernisasi Angkatan Laut China.

Diduga menggunakan peretasan cyber untuk mencuri teknologi kapal selam nuklir khusus dari Angkatan Laut Amerika dan sekutunya menjadikan kemampuan China membangujn kapal selam tumbuh dengan cepat.  Angkatan Laut China telah mampu membangun armada kapal selam nuklir rudal balistik yang maju secara teknologi yang dapat memberikannya kemampuan serangan kedua yang kuat.

Proliferasi kapal selam nuklir China

Dalam dekade terakhir, Angkatan Laut China telah mencoba untuk merusak keunggulan Angkatan Laut India di wilayah Samudera Hindia  dengan memunculkan kapal selam bertenaga nuklir di Karachi dan Kolombo dan berpatroli di wilayah tersebut secara teratur.

Pejabat Angkatan Laut India yang berbicara kepada ThePrint dengan syarat anonim mengatakan bahwa kapal selam ini diidentifikasi oleh pesawat pengintai India jauh sebelum mereka muncul di Karachi.

Pesawat patroli maritim P8I yang dibeli India dari Amerika disebut memiliki sistem terbaik di dalamnya dan memiliki sonobuoy terbaik di dunia.

Namun, upaya China dalam mensurvei dan mengorek bawah air, terutama di Samudera Hindia dan Laut Arab belum berhenti, dan kemungkinan akan berlanjut di masa depan juga.

Kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir

China telah membuat kemajuan luar biasa dalam pembangunan armada kapal selam rudal balistik (SSBN) sejak 1980-an. Fasilitas baru di Huludao akan memberikan Angkatan Laut China tingkat ekspansi hampir enam hingga 12 kapal selam nuklir setiap tahun.

SSBN pertama yang ditugaskan adalah kelas Tipe 92 Xia, yang membawa rudal JL-1. Kelas Xia kemudian diperbaharui, termasuk mengubah sistem pemberat yang terlihat dengan perubahan pola lubang banjir pada punuk.

Xia yang dimodifikasi mungkin membawa JL-1A, versi rudal balistik yang diluncurkan kapal selam (SLBM) dari DF-21, dengan jangkauan hampir 2.500 km. Rumor pada waktu itu juga mengklaim bahwa itu adalah SSBN Type 92 kedua.

SSBN  Type 94 Kelas Jin pertama selesai di suatu tempat pada akhir 2005, dan diamati pada citra satelit pada 2008.

Kapal selam ini hampir 10m lebih panjang, seperti yang terlihat pada citra satelit, dan membawa rudal JL-2, versi SLBM dari DF-31 dengan jangkauan 7.500 km.

Fasilitas Huludao mampu menghasilkan versi Type 94 yang lebih baru setelah berbagai penelitian dan penelitian dan pengembangan di Yulin dan Jianggezhuang.

Meskipun perubahan tidak terlalu menonjol pada gambar satelit, mereka dapat diidentifikasi oleh pengamat ahli. Perubahan yang dilakukan pada desain Tipe 94 yang diamati secara eksternal terutama pada pola lubang banjir dan membuat sail (kubah di kapal selam) lebih hidrodinamik termasuk titik puncak sail.

Pada umumnya ada dua kapal selam Type 94 yang ditempatkan di Huludao. Beberapa analis menganggap mereka ‘tidak aktif’, yang merupakan penilaian yang salah. Bahkan, ini menunjukkan pemeliharaan rutin setelah patroli pelindung.

Dua Jin di Huludao menunjukkan setidaknya dua patroli berkeliling ke arah yang berbeda. Ini jelas menyimpulkan bahwa China mungkin memiliki armada SSBN yang lebih besar daripada yang dinilai oleh negara-negara Barat.

Kapal selam bertenaga nuklir

Ada dua jenis kapal selam bertenaga nuklir atau SSN dalam armada PLAN —Type 91 kelas Han dan Tpype 93 kelas Shang.

Mereka mudah diidentifikasi pada citra satelit karena panjangnya, masing-masing 100m dan 110m. Versi terbaru dari Type 93 memiliki punuk kecil yang berdekatan dengan bagian belakang sail. Ia juga memiliki tiga panel sonar yang menonjol dari samping.

Citra satelit terbaru Jianggezhuang yang tersedia di Google Earth juga menunjukkan kubah busur mengkilap yang terpisah, mungkin dibangun dengan paduan titanium yang dibuat khusus.

Kubah semacam itu memiliki banyak keuntungan, termasuk transparansi sinyal untuk susunan busur sonar, dan perlindungan yang lebih baik karena paduan titanium dianggap sangat kuat namun sangat ringan.

China memiliki banyak fasilitas bawah tanah untuk armada kapal selamnya. Dua fasilitas kapal selam yang baru dibangun dan sekarang aktif berlokasi di Jianggezhuang dan Yulin.

Keduanya dibangun pada dekade pertama abad ini dan dianggap sebagai fasilitas bawah tanah paling modern, dengan semua teknologi canggih dan sistem otomatis.

Fasilitas kapal selam ini terhubung dengan sistem rel dan jalan di sisi lain gunung di mana mereka dibangun. Ini digunakan untuk membawa rudal di dalam fasilitas untuk dimuat ke SSBN / SSN.

Setidaknya ada 19 pintu masuk ke fasilitas bawah tanah di Yulin, yang lima di antaranya adalah yang utama — lebih besar ukurannya daripada yang lain.

Citra satelit jelas menunjukkan upaya yang dilakukan oleh Angkatan Laut China dalam membuat lokasi bom,  mencakup seluruh 1,5 km situs dengan kereta api untuk menghindari deteksi oleh satelit.

Facebook Comments