For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jika Dipilih India, Lockheed Janji Takkan Jual F-21 ke Negara Lain

Desain art F-21

Raksasa kedirgantaraan Amerika Lockheed Martin berjanji tidak akan menjual jet tempur F-21 ke negara lain jika pesawat yang baru diluncurkan tersebut dipilih India untuk mengisi kebutuhan 114 pesawat mereka.

Vivek Lall, Wakil Presiden Strategi dan Pengembangan Bisnis untuk Lockheed Martin, mengatakan jika F-21 memenangkan kontrak, maka India juga akan diintegrasikan ke dalam ekosistem jet tempur global perusahaan, yang merupakan pasar senilai US$165 miliar.

Dalam sebuah wawancara dengan PTI dan dikutip ThePrint 13 Mei 2019, Lall mengatakan jet tempur baru dirancang untuk beroperasi di lebih dari 60 stasiun angkatan udara di India, dan aspek-aspek utamanya termasuk matriks mesin, sistem peperangan elektronik dan daya dukung senjata yang unggul.

“Kami tidak akan menjual platform ini dan konfigurasinya kepada siapa pun di dunia. Ini adalah komitmen signifikan  Lockheed Martin dan ini menunjukkan pentingnya India dan pentingnya persyaratan unik yang dimiliki India, ”katanya.

Bulan lalu, Angkatan Udara India mengeluarkan RFI (Request for Information) atau tender awal untuk mengakuisisi 114 jet dengan biaya sekitar US$18 miliar, yang disebut sebagai salah satu pengadaan militer terbesar dunia dalam beberapa tahun terakhir.

Pesaing utama untuk kesepakatan ini termasuk Lockheed F-21, Boeing F / A-18, Rafale Aviation Dassault, Eurofighter Typhoon, MiG 35 Rusia dan Saab Gripen.

Lall mengatakan jika Lockheed memenangkan kontrak, mereka tidak hanya akan mendirikan fasilitas manufaktur F-21 yang canggih bersama dengan Tata Group, tetapi juga akan membantu India menciptakan ekosistem untuk pertumbuhan keseluruhan manufaktur pertahanan negara.

Meski disebut baru, F-21 secara fisik adalah F 16 Block 70, Namun Lall  mengatakan menyamakan keduanya adalah tidak adil karena ada perbedaan yang signifikan antara kedua platform.

F-21 berbeda dalam hal berbagai aspek termasuk airframe, kemampuan senjata, matriks mesin, dan ketersediaan opsi engine.

“Sebagai contoh, Anda sekarang melihat 12.000 jam life service airframe di F-21 versus 8.000 jam sebelumnya (F-16 Block 70). Tambahan 40 persen kemampuan membawa senjata  di F-21 yang tidak ada ada di F-16 Block 70. Sistem peperangan elektronik dikembangkan secara unik untuk India, ”tambahnya.

“Melihat dari kejauhan mungkin membuatnya terlihat mirip dengan F 16 Block 70, tetapi sebenarnya berbeda,” tambahnya.

Selain memiliki fasilitas pengisian bahan bakar sistem boom, F-21 juga memiliki probe pengisian dengan sistem selang dan kranjang yang dapat diperpanjang. “Di dunia hanya jet tempur ini yang memiliki kedua kemampuan [pengisian bahan bakar di udara],” kata Lall.

Selain itu kokpit memiliki tampilan area baru yang besar. “Ini adalah kokpit modern dan memiliki kemampuan signifikan untuk mensintesis informasi. Ini adalah kemampuan unik yang tidak kami tawarkan ke negara lain di dunia, ”kata eksekutif Lockheed.

Jet ini memiliki Infrared Search and Track (IRST) jarak jauh yang memungkinkan pilot untuk mendeteksi ancaman dengan presisi dan Triple Launcher Rudal Launcher (TMLA) yang memungkinkannya untuk membawa 40 persen lebih banyak senjata udara ke udara.

Tanpa memberikan perkiraan harga  setiap pesawat, ia menyatakan pesawat ini sebagai yang paling hemat dibandingkan dengan pesaing dalam hal siklus hidup dan biaya operasional.

“Jika Anda melihat data pemerintah Amerika, keuntungannya 30-40 persen dalam hal efektivitas biaya. Ini lebih rendah dibandingkan dengan pesaing yang sebanding. Jika Anda agregat dengan tahun-tahun operasi dalam siklus hidup, ini merupakan penghematan yang sangat besar bagi India jika terus berjalan dengan F-21, ”kata Lall.

Baca juga:

Sebenarnya F-21 Yang Ditawarkan ke India Itu Jet Tempur Baru atau Tidak?

Facebook Comments