For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kapal Selam Tua Ini Mampu Menghapus 24 Kota dari Peta

USS Pennsylvania

Sembilan tahun setelah pemboman atom di Hiroshima dan Nagasaki, Godzilla Ishiro Honda memunculkan tokoh monster yang terbangun dari kedalaman samudera untuk mendatangkan malapetaka di kota-kota Jepang.  Sosok reptil raksasa bernapas api yang mengerikan.

Dalam waktu kurang dari satu dekade kemudian puluhan binatang buas bawah laut benar-benar ada. Mereka mampu menghancurkan beberapa kota sekaligus.  Dia adalah kapal selam rudal balistik atau yang dikenal dengan “boomer”.

Salah satu binatang buas itu dikenal sebagai Kelas Ohio. Saat ini 14 kapal selam tersebut terus berkeliaran di bawah laut dengan membawa persenjataan nuklirnya.

Kelas Ohio mungkin merupakan sistem senjata paling merusak yang diciptakan oleh manusia. Masing-masing kapal sepanjang 170 meter dapat membawa 24 rudal balistik kapal selam (SLBM) Trident II yang dapat ditembakkan dari bawah air untuk menyerang sasaran lebih dari 7.000 mil tergantung pada muatan.

Ketika Trident II memasuki kembali atmosfer dengan kecepatan hingga 24 Mach, ia terbagi menjadi delapan independent reentry vehicles   masing-masing dengan hulu ledak nuklir 100 atau 475 kiloton.

Singkatnya kekuatan penuh kapal selam kelas Ohio — yang dapat diluncurkan dalam waktu kurang dari satu menit — dapat mengeluarkan hingga 192 hulu ledak nuklir untuk menghapus 24 kota dari peta. Ini adalah senjata mimpi buruk dari kiamat.

Pesaing terdekat dari kapal selam kelas-Ohio adalah satu-satunya kapal selam Kelas Typhoon Rusia yang tersisa yang lebih besar dengan dua puluh tabung peluncuran rudal balistik.  China , India, Inggris, dan Prancis semuanya mengoperasikan beberapa kapal selam rudal balistik dengan berbagai persenjataan rudal — dan bahkan beberapa kapal selam semacam itu sudah cukup untuk memusnahkan kota-kota besar di negara maju.

Apa alasan negara-negara tersebut membangun senjata yang sangat mengerikan tersebut? Logika pencegahan nuklir., Yakni ketika serangan pertama mungkin menghapuskan rudal dan pembom nuklir berbasis darat di suatu negara, maka sangat sulit untuk melacak kapal selam rudal balistik yang berpatroli dengan tenang di kedalaman lautan — dan ada sedikit harapan untuk menghancurkan mereka semua dalam serangan pertama.

Dengan demikian, kapal selam rudal balistik menjanjikan pembalasan nuklir yang tak terhentikan hingga mencegah musuh yang waras untuk melakukan serangan pertama atau menggunakan senjata nuklir sama sekali. Setidaknya itulah harapannya.

Dengan demikian, kapal selam kelas Ohio akan berhasil dalam misi mereka jika mereka tidak pernah menembakkan senjata mereka dalam kemarahan.

Kapal-kapal kelas Ohio mulai beroperasi pada 1980-an sebagai pengganti lima kelas kapal selam rudal balistik yang berbeda, yang secara kolektif dikenal sebagai “41 for Freedom.”

Dengan bobot lebih dari 18.000 ton saat tenggelam, boomer baru tetap menjadi kapal selam terbesar yang pernah ada. melayani di Angkatan Laut Amerika dan yang ketiga terbesar yang pernah dibangun. Dengan pengecualian Henry M. Jackson, masing-masing diberi nama dengan negara bagian Amerika, sebuah kehormatan yang sebelumnya hanya diberikan untuk kapal perang permukaan yang besar.

Jika terjadi perang nuklir, boomer kemungkinan akan menerima perintah penembakan melalui transmisi radio frekuensi sangat rendah. Mereka dapat ditugaskan dengan cepat. Sebanyak delapan kelas Ohio pertama awalnya dibangun untuk meluncurkan rudal balistik Trident I C4 — versi lanjutan dari SLBM Poseidon sebelumnya.

Namun, sekarang semua boomer dipersenjatai dengan rudal balistik Trident II D5, yang memiliki jangkauan 50 persen lebih besar dan mampu melakukan serangan yang sangat akurat, yang memungkinkan mereka untuk secara tepat menargetkan instalasi militer sebagai senjata serangan pertama.

Kapal selam kelas Ohio juga dilengkapi dengan empat tabung 21 inci yang dapat meluncurkan torpedo Mark 48. Namun, senjata ini dimaksudkan terutama untuk pertahanan diri — tugas kapal selam rudal balistik bukanlah untuk memburu kapal dan kapal selam musuh, tetapi untuk berenang sedalam dan setenang mungkin untuk menyangkal musuh cara apa pun untuk melacak pergerakan mereka.

Reaktor nuklir kapal selam memberikannya daya tahan bawah laut yang hampir tak terbatas dan kemampuan untuk mempertahankan kecepatan jelajah 20 knot  atau 23 mil per jam sambil menghasilkan kebisingan yang sangat sedikit.

Jika cabang-cabang militer lain mungkin dikerahkan sebagai reaksi terhadap krisis saat itu, kapal selam nuklir mempertahankan rutinitas patroli yang stabil, dan jarang berkomunikasi untuk mempertahankan kesenyepannya.

Setiap kapal selam kelas Ohio memiliki dua kru yang terdiri dari 154 petugas dan personel tamtama, yang ditunjuk Gold dan Blue, yang secara bergantian berangkat dengan patroli rata-rata berlangsung selama 70 hingga 90 hari di bawah air — dengan rekor terpanjang adalah 140 hari oleh USS Pennsylvania.

Sebagaimana ditulis National Interest, saat ini, sembilan boomer berbasis di Bangor, Washington untuk berpatroli di Samudra Pasifik, sementara lima ditempatkan di Kings Bay, Georgia untuk operasi di Atlantik. Akhir dari Perang Dingin, dan terutama Traktat Pengurangan Senjata Strategis, mengakibatkan pengurangan kekuatan nuklir Amerika. Namun, daripada mempensiunnya,  beberapa kapal tertua, Angkatan Laut Amerika memutuskan untuk mereparasi empat dari delapan kapal selam kelas Ohio untuk berfungsi sebagai kapal rudal jelajah untuk meluncurkan serangan konvensional terhadap sasaran darat dan laut. Kapal pertama yang diubah adalah USS Ohio.

Perjanjian New START yang mulai berlaku pada tahun 2011 memberlakukan tambahan batasan pada jumlah senjata nuklir yang digunakan. Rencana saat ini adalah untuk menjaga 12 kapal selam kelas Ohio aktif setiap saat dengan masing-masing membawa 20 Trident II, sementara dua boomer lainnya tetap dalam perombakan, menjaga total 240 rudal aktif pada suatu waktu dengan 1.090 hulu ledak di antara mereka.

Kelas Ohio akan melayani hingga akhir 2020-an, dan bahkan mungkin menerima beberapa upgrade tambahan sampai mereka digantikan oleh penggantinya yang sementara dijuluki kelas Columbia. Dengan perkiraan biaya masing-masing US$ 4-6 miliar untuk pembuatan, boomer generasi berikutnya mungkin lebih sedikit jumlahnya dan akan menggunakan reaktor baru yang tidak memerlukan perombakan dan pengisian bahan bakar yang mahal, memungkinkan mereka untuk melayani hingga 2085.

Baca juga:

3 Pertanyaan Seputar Pengganti Kapal Selam Kelas Ohio Amerika

Facebook Comments