For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Mengapa Pentagon Harus Segera Memiliki Bomber B-21?

Maret adalah bulan yang luar biasa sibuk untuk bomber B-52 Angkatan Udara. Pesawat serang jarak jauh ikonik Angkatan Udara melakukan latihan dan penerbangan di Laut China Selatan, di lepas Semenanjung Kamchatka di Asia Timur Laut, di wilayah Baltik dan di Mediterania.

Tidak ada pesawat lain dalam sejarah yang berhasil menggabungkan jangkauan, kematian dan umur panjang dibandingkan B-52. Angkatan Udara mengungkapkan tahun lalu bahwa mereka berniat untuk secara bertahap mempensiun pembom B-1 dan B-2 yang justru lebih baru saat B-21 tersedia, sementara B-52 akan tetap dipertahankan hingga 2050.

Jika itu terlaksana maka akan menandai hampir satu abad layanan berkelanjutan B-52, yang bergabung dengan armada pada tahun 1955 dan berhenti produksi dengan 744 pesawat hanya tujuh tahun kemudian.

Rencananya adalah untuk menginstal mesin baru pada 77 B-52  dan memperlengkapi mereka dengan rudal jelajah jarak jauh yang lebih baik yang dapat menembus pertahanan udara musuh yang semakin mampu.

Disinilah letak kekurangan B-52 yang paling signifikan. Pesawat ini tidak dapat menembus pertahanan udara modern tanpa menempuh risiko tinggi ditembak jatuh. Pesawat memiliki penampang radar yang sangat besar, bahkan ​​sangat besar sehingga gangguan frekuensi yang relevan mungkin tidak cukup untuk menutupi lokasinya. Pada tahun 2050, orang China kemungkinan akan dapat melacak pergerakannya secara terus menerus dari luar angkasa.

Jadi kecuali B-52 mengebom musuh kelas bawah yang tidak memiliki pasukan udara dan pertahanan udara, B-52 harus terbang ratusan mil dari sasaran yang dituju dan membiarkan rudal jelajahnya melakukan bagian paling berbahaya dari misi.

Loading...

Jika targetnya adalah kota musuh, itu bukan masalah. Kota tidak bergerak. Tetapi jika targetnya adalah aset mobile seperti peluncur rudal beroda China, itu masalah besar.

Meskipun ada cara untuk melacak aset darat bergerak dari jarak jauh bahkan di tengah-tengah pertukaran nuklir, Angkatan Udara membutuhkan pembom yang dapat menembus pertahanan udara terpadat dalam mengejar target prioritas tinggi.  Inilah yang akan menjadi tugas pembom B-21 yang sedang dibangun  Northrop Grumman. B-21 yang dikenal sebagai Raider diharapkan  akan menjadi pesawat serang jarak jauh yang paling bertahan  dalam sejarah.

Sebagaimana ditulis Forbes Sabtu 30 Maret 2019 Raider sangat cocok dengan penekanan strategi pertahanan nasional baru pada ancaman kekuatan seimbang, yang berarti China dan Rusia. Mereka adalah negara-negara dengan peluncur ICBM mobile, pos komando yang terkubur dalam. Tujuan dari upaya B-21 adalah untuk memastikan bahwa semua jenis target di mana pun di dunia bisa diatasi.

Begitulah cara pencegahannya. Jika Anda ingin mencegah musuh melakukan agresi, Anda harus menyampaikan pesan bahwa tidak ada cara untuk menghindari pembalasan. Para pemimpin China dan Rusia perlu tahu bahwa melancarkan serangan nuklir terhadap Amerika akan bunuh diri, karena mereka secara pribadi pasti akan mendapat balasan. Para agresor non-nuklir seperti Iran perlu tahu bahwa semua yang mereka sayangi berisiko jika mereka menyerang tetangga mereka.

Untuk menjadikan ancaman itu nyata, pesawat jarak jauh yang mampu menembus radar sangat penting. Raider adalah satu-satunya program yang sedang dikembangkan Amerika dengan kemampuan bertahan, jangkauan, dan mematikan untuk mencapai tujuan itu dalam segala situasi.

Jadi program harus tetap di jalur. Sejauh ini, tampaknya berjalan dengan baik. Angkatan Udara mempersiapkan dengan hati-hati untuk pengembangannya, dan tahun lalu program tersebut berhasil menyelesaikan tinjauan desain kritisnya.

Jika pengalaman masa lalu merupakan indikasi, beberapa masalah akan muncul dalam pengembangan. Tetapi Angkatan Udara harus memiliki B-21, karena sisa armada pembomnya tidak akan dapat mengatasi banyak tantangan yang diramalkan perencana setelah tahun 2030 (kira-kira tahun ketika Raider mulai beroperasi dalam pasukan).

Tidak ada Plan B, dan Angkatan Udara telah melakukan segala yang dapat dilakukan untuk mengantisipasi masalah — termasuk mengadaptasi perangkat keras dari program yang sukses seperti pesawat tempur F-35 dan membuat prototipe komponen baru dengan baik sebelum diintegrasikan ke dalam sistem.

Satu hal yang bisa salah adalah ada pemotongan tiba-tiba dalam anggaran pertahanan yang memaksa Angkatan Udara dan layanan lainnya mengubah rencana modernisasi mereka. Ketika dana dipangkas, modernisasi biasanya adalah area pertama yang menderita, dan kadang-kadang pengorbanan yang harus dilakukan benar-benar sulit. Sebagai contoh, Angkatan Udara mungkin harus memilih antara melanjutkan produksi B-21 pada tingkat ekonomis dan segera merekayasa ulang B-52.

 

Loading...
Facebook Comments