For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika: Rusia Harus Bayar Mahal Karena Membantu Venezuela

Pesawat Rusia yang membawa militer ke Venezuela / Twitter

Amerika memperingatkan bahwa Rusia akan dihukum karena mendukung Venezuela dengan mengirimkan pasukan militernya ke negara Amerika Latin yang sedang dilanda krisis ekonomi dan politik tersebut.

Utusan khusus Amerika untuk Venezuela Elliot Abrams mengutuk pengerahan pesawat Rusia baru-baru ini dan hingga 100 personel militer ke Venezuela sebagai bentuk dukungan Moskow pada Presiden Nicolás Maduro. Tindakan Rusia tersebut akan memunculkan risiko bari diri mereka sendiri.

“Kami memiliki pilihan yang sangat bagus tentang berbagai hal yang dapat dilakukan dalam hubungan Amerika-Rusia,” kata Abrams kepada BBC News dan dikutip News Week 29 Maret 2019.

“Ada banyak hal yang bisa kita lakukan dalam hal ekonomi, dalam hal sanksi. Ada banyak hal yang ada dalam daftar. Jadi, Rusia akan membayar mahal untuk ini.”

Abrams kemudian mengatakan kepada sebuah konferensi pers bahwa “akan menjadi kesalahan bagi Rusia untuk berpikir bahwa mereka memiliki kebebasan” di Venezuela. Dia juga membenarkan kecurigaan Amerika bahwa Moskow membantu rezim dengan sistem rudal darat   S-300.

S-300 adalah sistem pertahanan era Soviet yang dirancang untuk mencegat rudal dan pesawat tempur musuh dan dibeli oleh Venezuela pada tahun 2009. Saat itu, negara tersebut dipimpin oleh  Hugo Chávez.

Loading...

Pada hari Minggu, perusahaan pencitraan satelit Israel, ImageSat International berbagi foto yang tampaknya menunjukkan bahwa Venezuela telah menempatkan S-300 dalam kesiapan operasional setelah satu bulan latihan dan persiapan yang disertai dengan pembicaraan internasional yang gagal.

“Pengawasan terus menerus satelit ISI antara Februari dan Maret 2019 menunjukkan paralel antara krisis di Venezuela dan peningkatan siaga di unit S-300 militer,” demikian sebuah penilaian intelijen yang diterbitkan Senin 25 Maret 2019.

Moskow belum merinci sifat penyebaran militernya baru-baru ini ke Venezuela. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova hanya mengatakan  bahwa “spesialis Rusia tiba di Venezuela sesuai dengan ketentuan perjanjian bilateral pada kerjasama militer-teknis.”

Dia juga membalas peringatan Presiden Donald Trump yang mengatakan Rusia harus keluar dari Venezuela dengan mengatakan sejarah intervensi Amerika  di luar negeri baik di Amerika Latin, Timur Tengah, Asia dan Afrika.

“Kami telah menunggu satu bulan untuk janji Donald Trump untuk menarik pasukannya dari Suriah untuk dipenuhi,” kata Zakharova kepada wartawan.

“Kapan Anda akan mengingat spesialis Anda? Tidak ada yang bisa mengatakan, bahkan Donald Trump sendiri. Bagaimana dengan Afghanistan, Irak, di mana mereka secara bergantian ditarik masuk dan keluar? Semuanya kami lakukan dengan legal; tetapi di sana, kami tidak begitu yakin . “

Loading...
Facebook Comments