For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Berapa Ribu Puing Yang Diciptakan Akibat Uji Rudal Satelit India? Seberapa Besar Risikonya?

Uji coba rudal anti-satelit India dipastikan telah menciptakan puing-puing yang bertebaran di ruang angkasa. Jumlahnya cukup besar dan bisa berisiko merusak wahana atau satelit lain.

Sebuah simulai komputer memperkirakan uji rudal tersebut telah menciptakan sekitar 6.500 puing sampah ruang dengan ukuran lebih besar dari penghapus pensil.

India menembakkan rudal ke ruang angkasa pada  Rabu 27 Maret 2019 menabrak salah satu satelitnya sendiri  hingga hancur.

Perdana Menteri India Narendra Modi memuji ujian sukses sebagai “prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya” yang membuat India sebagai kekuatan luar angkasa dan menjadi negara keempat yang memiliki kemampuan seperti ini.

Modi dalam pidato yang disiarkan di televisi pemerintah mengumumkan tes yang disebut ” Mission Shakti,” itu menghancurkan sebuah satelit bernama Microsat-R yang beratnya sekitar 1.600 pound.

“Sampai sekarang, hanya Amerika, Rusia, dan China yang bisa mengklaim gelar itu. India adalah negara keempat yang mencapai prestasi ini, ” katanya.

Namun uji coba rudal anti-satelit ini meninggalkan gerombolan atau awan besar puing-puing di ruang angkasa yang dapat mengancam satelit lainnya.

Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan India menyepelekan risiko itu dengan mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok puing-puing akan lenyap dalam waktu singkat dan “pasti hilang dalam waktu 45 hari.”

Tetapi Letnan Jenderal David Thompson, Wakil Komandan Komando Ruang Angkasa USAF, mengatakan kepada Komite Layanan Bersenjata Senat bahwa mereka melacak sekitar 270 objek yang berbeda di bidang puing.

“Kemungkinan, jumlah itu akan bertambah ketika bidang puing-puing menyebar dan kami mengumpulkan lebih banyak informasi sensor,” katanya sebagaimana dilaporkan Spaceflight Now dan dikutip Business Insider Sabtu 30 Maret 2019.

Sebuah perusahaan rekayasa perangkat lunak bernama Analytical Graphics Inc. (AGI) telah membuat simulasi puing-puing yang dibuat oleh uji anti-satelit.  Perusahaan  yang memvisualisasikan objek dalam ruang dan waktu dengan akurasi yang belum pernah terjadi sebelumnya menurut memposting video ke YouTube pada hari Kamis tentang simulasi penghancuran satelit oleh India.

Simulasi menggunakan “model pemecahan standar” untuk menggambarkan awan partikel puing yang dihasilkan dari pengujian.

“Kami memodelkan 6.500 fragmen, pada dasarnya yang lebih besar dari setengah sentimeter,” kata Tom Johnson, Wakil Presiden Bidang Teknik Analytical Graphics Inc.

Setiap tabrakan di ruang angkasa menciptakan awan puing-puing, dan energi luar biasa terlibat dalam peristiwa anti-satelit. Tabrakan langsung dapat memiliki energi seperti ketika mobil menabrak mobil lain dengan kecepatan lebih dari 22.000 mph atau lebih dari belasan kali lebih cepat dari tembakan peluru dari pistol.

Hentakan ini dapat melemparkan potongan-potongan bergerak cepat ke ruang angkasa yang tak terhitung jumlahnya; bepergian dengan kecepatan seperti itu, bahkan lapisan cat yang melesat dapat menonaktifkan satelit.

Untungnya, Microsat-R hancur pada ketinggian yang relatif rendah sekitar 175 mil. Semakin dekat sebuah wahana ruang angkasa dengan Bumi ketika dihancurkan, semakin cepat puing-puingnya akan jatuh kembali dan terbakar.

Satelit itu lebih rendah dari orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional yang ada di ketinggian 250 mil. Juga di bawah satelit cuaca yang dihancurkan China pada 2007 yang puing-puingnya masih masih mengorbit bumi hingga hari ini.  Namun, tes ini sekitar 40 mil lebih tinggi dari ketinggian di mana Amerika menghancurkan salah satu satelitnya pada 2008.

Saat ini, radar dan sistem lainnya dapat melacak puing seukuran bola golf atau lebih besar. Benda yang jauh lebih kecil sulit dilacak tetapi masih menimbulkan ancaman bagi pesawat ruang angkasa.

“Satelit Microsat-R diluncurkan pada 24 Januari 2019, dengan massa 740 kilogram [1,630 pon]. Ini satelit yang cukup besar, “kata Johnson.

Meskipun model memperkirakan jumlah potongan puing kecil lebih dari 6.000, Johnson mengatakan bahwa “pada kenyataannya, kita tidak dapat melacak objek yang sekecil itu, sehingga jumlah objek yang dapat dilacak akan jauh lebih sedikit.”

 

Facebook Comments