For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

USAF Kembangkan Skyborg, Kopilot Ala R2-D2 Stars Wars

R2-D2 Stars Wars

Militer Amerika  . ingin menempatkan kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) di kokpit yang akan bertindak asisten atau wingman.

AI baru yang sedang dikembangkan, disebut Skyborg, akan bertindak sebagai co-pilot robot atau drone wingman, melakukan tugas-tugas penting sementara pilot manusia terbang dan melawan pesawat lawan. Will Roper, Asisten Sekretaris Angkatan Udara Amerika untuk akuisisi, teknologi, dan logistik, mengatakan Air Force Research Lab saat ini sedang membangun teknologi yang sepenuhnya mengubah permainan.

Menurut C4ISRNET, Roper membandingkan Skyborg dengan R2-D2 yang tenar di Star Wars, droid tepercaya Luke Skywalker yang terletak di belakang kokpit dalam pesawat tempur X-Wing. Dalam film, Luke dapat mengeluarkan perintah suara ke R2-D2, meminta info navigasi droid atau untuk memperbaiki Starfighter saat ia terbang.

Skyborg dapat mengambil alih peran yang awalnya ditangani oleh co-pilot di pesawat seperti F-14 Tomcat, yang memungkinkan pilot berkonsentrasi pada penerbangan.

Di dunia nyata, Skyborg akan terdiri dari dua sistem. Yang pertama adalah AI gaya R2-D2 yang akan naik dalam pesawat tempur berawak sebagai co-pilot. Seperti Luke Skywalker, pilot Angkatan Udara dalam waktu dekat dapat berinteraksi dengan AI melalui perintah suara. AI juga dapat melakukan tugas untuk pilot di jet satu kursi yang secara tradisional disediakan untuk pilot bersama, seperti operasi radar dan identifikasi target, navigasi, dan peningkatan kesadaran situasional.

Salah satu tugas tertentu yang ada dalam pikiran Roper untuk Skyborg adalah pengenalan target — mengambil data sensor dan berusaha mengidentifikasi pesawat terdekat, termasuk yang bermusuhan. Tugas seperti itu mencerminkan apa yang dilakukan Radar Intercept Officers, kru kedua yang mengoperasikan F-14 Tomcat, yang dilakukan dalam jet tempur dua kursi yang ikonik.

Sistem kedua adalah AI yang akan menerbangkan kendaraan tanpa awak, seperti Loyal Wingman Boeing atau XQ-58A Valkyrie Kratos Defense. Menurut C4ISRNET, sebagaimana dikutip Popular Mechanics, Selasa 19 Maret 2019, sistem seperti itu bahkan mungkin masuk ke drone QF-16 yakni F-16 yang dinonaktifkan dan dikonfigurasi ulang untuk penerbangan tak berawak sebagai drone target.  Dengan diterbangkan oleh AI yang canggih, secara teori bisa menjadi pesawat tempur yang murah dan bisa dibuang yang membawa senjatanya sendiri.

Salah satu peran Skyborg yang mungkin, Angkatan Udara menegaskan, penekanannya bukan menciptakan sistem yang dapat menggantikan pilot,  tetapi sistem yang meningkatkan efektivitas pilot manusia hingga memungkinkan mereka untuk mengelola lebih banyak tugas di lingkungan pertempuran yang semakin kompleks.

Ini dapat membantu memastikan bahwa manusia berada dalam lingkaran aman ketika tiba saatnya untuk melepaskan senjata dan mungkin membunuh atau melukai manusia lain. Penekanan pada penggunaan AI dan sistem otonom untuk meningkatkan daripada mengganti kinerja manusia mungkin merupakan cara terbaik ke depan untuk teknologi yang  menimbulkan kekhawatiran bahwa robot ala Teminator dapat berkeliaran di medan perang  dan membunuh manusia tanpa pengawasan.

Facebook Comments