For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Yak-130 Membuktikan, Jet Tempur Rusia Bukan Hanya Flanker dan Fulcrum

Yak-130

Keluarga Flanker dan Fulcrum memang identik dengan jet tempur Rusia, tetapi sesungguhnya ada Yak-130, sebuah jet tempur kecil yang justru menarik perhatian banyak negara.

Pesawat ini memang lebih pada platform pelatihan dan serang ringan. Dia juga tidak seglamour Flanker atau Fulcrum. Tetapi pesawat dua mesin dan dua kursi ini jelas lebih dari sekedar sebuah pelatih. Jet yang dijuluki “Mitten” oleh  Barat  itu sekarang menunjukkan identitasnya sebagai pesawat multi-peran.

Pesawat ini muncul sebagai pelatih tempur multi-peran yang mampu menjadi alternatif untuk melakukan serangan pada ancaman yang relative rendah.

Seperti banyak proyek-proyek militer pasca-Soviet, butuh waktu lama sebelum pilot mendapatkan Yak-130. Tapi sekarang pesawat ini telah muncul di sekolah pelatihan penerbangan lanjutan angkatan udara Rusia.

Selanjutnya, Kremlin telah mulai mengirim pesawat ke Belarus, sekutu militer dekat Moskow. Sebelumnya, Kremlin juga mengirimkan Yak-130 ke Aljazair yang juga pelanggan setiap Rusia.

Yak-130 memiliki tiga stasiun senjata di bawah setiap sayap. Itu berarti dia dapat membawa sampai tiga ton rudal udara ke udara,  udara ke permukaan, bom dipandu, bom bebas, roket, polong senjata dan tangki bahan bakar eksternal.

Dua stasiun di ujung sayap dapat membawa rudal udara ke udara atau peluncur decoy untuk melepaskan flare guna mengecoh rudal pencari panas. Tidak cukup itu saja di bawah perutnya, pesawat dapat membawa meriam 23-milimeter.

Foto terbaru mengungkapkan tahap berikutnya dalam pematangan Yak-130 untuk menjadi pesawat tempur. Dalam foto, Yak tampil dengan “benjolan” di depan kokpit yang diperkirakan menjadi rumah bagi pengintai laser dan kamera LD-130 untuk mengidentifikasi target dan meningkatkan akurasi senjata.

Pilihan lain untuk upgrade di masa depan adalah probe pengisian bahan bakar penerbangan, yang akan memperluas jangkauan jet untuk misi ofensif. Sesuatu yang tidak sulit untuk dilakukan.

Dengan senjata lengkap Yak-130 akan bisa membawa senjata 22.700 poun. Itu hanya setengah lebih sedikit dibandingkan mutan penuh F-16 Fighting Falcon. Sebuah pesawat tempur multi-peran yang masih jadi andalan Angkatan Udara AS dan banyak dari sekutu-sekutunya.

Menggantung dua bom 500-poun, pod senjata dan sepasang tangki bahan bakar pada Yak-130 dan akan memiliki radius operasional maksimum 367 mil laut. Memang masih ada di bawah F-16, yang mengangkut dua bom 2.000 pon, dua AIM-9 Sidewinder dan sepasang tangki bahan bakar eksternal lebih radius 740 mil laut. Tetapi, sekali lagi pesawat ini dibangun dalam kelas berbeda. Perbedaan itu disebut majalah pertahanan Amerika National Interest masih sangat bagus.

Yak-130_-_FIA_2012

Masa Depan Cerah

Pesawat Subsonik Yak-130 yang dikenal sebagai pelatih tempur lead-in – atau lift. Untuk angkatan udara modern, lift memungkinkan pilot siswa untuk membiasakan diri dengan teknologi canggih yang akan mereka dapati setelah masuk ke kokpit pesawat tempur garis depan.

Tapi di luar peran lift pelatih jet seperti Yak-130 juga bisa terbang misi tempur asli. Untuk angkatan udara kecil – seperti Belarus – Yak-130 adalah cara murah misi terbang yang tidak membutuhkan biaya mahal. Setelah mempensiun armada Su-27 mereka karena alasan biaya dan membuang pesawat Su-24, Belarus sangat membutuhkan untuk mendukung armada tempur udara. Dan Yak-130 adalah jawaban yang sempurna.

Kecil dan lincah, tapi bisa menyerang, Yak-130 ini juga berguna dalam perang kontra-pemberontakan dan perang asimetris.

Sejak Perang Vietnam, jet pelatih telah menemukan tempat dalam operasi kontra-pemberontakan. Aljazair sangat tertarik dalam operasi kontra-pemberontakan karena bangsa telah melancarkan kampanye lama berjalan melawan kelompok radikal.

Angkatan udara Aljazair akan menggunakan Yak-130 guna melengkapi armada jet tempur berat Sukhoi mereka dan beroperasi bersama helikopter tempur Mi-24 yang telah diupgrade.

Produsen Rusia Yakovlev merancang Yak-130. Irkut Corporation kemudian membeli Yakovlev pada tahun 2008, dan bergeser produksi ke timur jauh Rusia.

Pekerjaan pelatih baru untuk angkatan udara Rusia dimulai pada tahun 1990, dan pada pertengahan dekade Yak-130 bertanding melawan Mikoyan MiG-AT. Sebuah prototipe Yak-130 mulai uji penerbangan pada bulan April 1996, tapi tidak sampai 2002 Kremlin akhirnya memilihnya. Selama dekade pertama abad baru, Rusia menghasilkan empat prototipe Yak-130.

Angkatan udara Rusia ditempatkan urutan pertama di tahun 2005 untuk 12 pesawat, dan mulai menerima pesawat pada awal 2010. Tahun berikutnya, angkatan udara menandatangani perintah lebih lanjut untuk 55 pesawat.

Pelanggan berikutnya bisa jadi adalah angkatan laut Rusia, yang akan menggunakan Yak-130 untuk mempersiapkan pilot sayap terbang angkatan laut di fasilitas pelatihan berbasis pantai yang baru dibangun. Masa depan Yak-130 di Rusia terlihat cerah.  Kementerian Pertahanan ingin setidaknya 150 pesawat hingga 2020.

Mesin turbofan AI-222-25 berasal dari Rusia  tetapi merupakan hasil dari perjanjian kerjasama teknologi dengan perusahaan Ukraina. Ukraina melarang kerjasama militer dengan Kremlin setelah Rusia menginvasi Crimea di Februari 2014. Tidak jelas apakah ini akan mempengaruhi produksi mesin.

Tapi Irkut telah sibuk merayu pelanggan asing. Yang pertama adalah Aljazair. Dan sukses, Sebanyak 16 pesawat pertama tiba di Aljazair pada akhir 2011. Sukhoi Su-30MKA untuk Aljazair, Yak-130 juga telah disesuaikan dengan instrumentasi kokpit Barat.

Sebuah tawaran untuk menjual pelatih ke Libya telah hancur setelah perang sipil melanda negara tersebut. Demikian juga dengan Suriah. Namun, mengingat hubungan antara Moskow dan Barat terus memburuk, Kremlin menyatakan bahwa transfer Suriah bisa melanjutkan.

Belarus membeli empat Yak-130 pada akhir 2012, dan pengiriman dimulai pada bulan April 2015. Irkut berharap bahwa Bangladesh akan menjadi negara berikutnya yang menerima “Mitten,” dengan rencana pengiriman total 16 pesawat diharapkan akan dimulai tahun depan.

Bangladesh juga telah membeli jet tempur ini untuk memenuhi peran kontra-pemberontakan – atau setidaknya melayani dua tujuan. Pelatihan dan serangan. Demikian juga Laos dan Myanmar.

Sebagian besar negara-negara lain yang telah melihat Yak-130 memiliki kontra-pemberontakan atau persyaratan tempur ringan lainnya, di atas peran pelatihan. Negara-negara ini termasuk Armenia, Azerbaijan, Kazakhstan, Mongolia, , Nikaragua, Uruguay dan Vietnam.

Next:  Ikut Melatih Pilot F-35

Facebook Comments