For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pangkalan Udara Amerika akan Dibangun di Polandia, Berhati-Hatilah

Polandia memiliki sejarah terperangkap dalam baku tembak. Hal itu terjadi selama perang dunia antara kekuatan global. Kondisi tersebut terjadi lagi selama dekade Perang Dingin. Dan hari ini terjadi lagi saat ketegangan yang terus meningkat antara Amerika Serikat dan Rusia di mana perkembangan baru menunjuk ke langit di Eropa Timur sebagai tripwire baru untuk Perang Dunia III.

Berita besar datang   ketika kepemimpinan senior Pentagon mengungkapkan kemajuan dalam rencana untuk membangun pangkalan udara Amerika di Polandia. Para negosiator Departemen Luar Negeri masih mengerjakan perinciannya, tetapi Penjabat Asisten Sekretaris Pertahanan untuk Urusan Keamanan Internasional Kathryn Wheelbarger mengatakan, sebuah perjanjian pangkalan ada di cakrawala. “Kami melihat mungkin enam bulan hingga satu tahun,” katanya sebagaimana dilaporkan Popular Mechanics Rabu 13 Maret 2019.

Itu hanya langkah pertama dalam proses. Komandan Pasukan Amerika di Eropa Jenderal Curtis Scaparrotti mencatat bahwa “diperlukan dua hingga tiga tahun lagi sebelum kita berurusan dengan pangkalan sebenarnya dan uang untuk basis itu.”

Tahun lalu, Presiden Donald Trump melayangkan gagasan untuk membangun pangkalan Amerika di Polandia, dan mengatakan Warsawa telah setuju untuk membayar lebih dari US$ 2 miliar. Presiden Polandia juga menyarankan agar pangkalan itu disebut Fort Trump.

Militer Polandia mendekati Amerika Serikat untuk membantu mendorong kembali ambisi Vladimir Putin untuk Eropa Timur. Polandia memilih satu dekade lalu untuk mengadopsi taktik dan pesawat terbang Amerika.

Keputusan itu telah menghasilkan dua skuadron F-16 yang dapat menghadapi ancaman Rusia lebih baik daripada armada tua pesawat Soviet yang merupakan bagian terbesar kekuatan angkatan udara Polandia.

Selama ini kehadiran Amerika di Polandia,  terbatas pada pelatihan penempatan dan partisipasi dalam misi pengawasan wilayah udara yang diterbangkan NATO untuk mengawasi pergerakan Rusia. Rotasi Amerika ini berakhir dan para jet tempur pulang, meninggalkan angkatan udara Polandia sendiri. Basis akan mengubah dinamika itu sepenuhnya.

Dalam langkah lain yang kurang digembar-gemborkan, Pentagon juga telah membuka pangkalan kendaraan udara tak berawak baru di Polandia. Pada tanggal 1 Maret, Angkatan Udara Amerika mendeklarasikan Detasemen 2 Grup Operasi Ekspedisi ke-52 yang beroperasi penuh dari Pangkalan Udara Miroslawiec, Polandia.

Dari sini, kontraktor dan personel militer akan mengoperasikan MQ-9 Reaper, menyediakan mata yang sangat dibutuhkan mengenai medan perang potensial di Eropa Timur. Drone terbukti sangat berguna di perang modern dan permintaan mereka sangat tinggi.

“Ketika lingkungan kita terus berubah,  tambahan lokasi seperti Det. 2 menjadi jauh lebih penting dalam meningkatkan kemampuan kita untuk menjaga keamanan Eropa, ” kata Brigadir Angkatan Udara Amerika  Jenderal Greg Semmel, asisten Garda Nasional Udara untuk komandan Angkatan Udara Amerika Serikat di Eropa- Afrika ketika pangkalan Reaper dibuka.

Reaper tentu akan memasok ISR, tetapi tidak akan memenuhi permintaan. Scaparrotti, komandan top Amerika di Eropa, pada  Rabu memohon kepada Kongres untuk lebih banyak mengarahkan perhatian ke Rusia.

Dia juga meminta lebih banyak kapal perang, pengerahan pasukan, dan infrastruktur pertahanan dunia maya. “Aku belum merasa nyaman dengan postur pencegah yang kita miliki di Eropa,” kata Scaparrotti.

Kembali ke sejarah buruk Polandia yang beberapa kali terjebak dalam medan perang besar masa lalu, kali ini Warsawa pun harus berhati-hati dan bersiap jika hal itu terulang lagi.

Facebook Comments