For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Awalnya Rusia Benar-Benar Frustrasi dalam Soal Tank

T-90

Rusia adalah salah satu negara yang mampu membangun tank dengan kemampuan tinggi. Namun negara ini memiliki sejarah pahit terkait kendaraan lapis baja. Awalnya mereka benar-benar pecundang dibandingkan negara lain. Bahkan mereka sempat putus asa mengembangkan kendaraan lapis baja.

Awal abad ke-20, Rusia yang masih bernama Uni Soviet, mengalami kesenjangan besar dalam soal tank. Tentara Kekaisaran kala itu hanya tahu tentang tank dari kabar angin, Rusia tidak memiliki pengembangan tank sendiri di masa pra-revolusi, terlepas dari beberapa proyek longgar dan model eksperimental.

Pada 1914-1915, beberapa desain tank dasar yang diusulkan. Mereka diajukan oleh para insinyur militer Alexander Porokhovshchikov dan Nikolai Lebedenko yang sangat berbeda satu sama lain, meskipun mereka sama-sama berguna dalam hal militer.

Yang pertama pada dasarnya adalah kendaraan segala medan lapis baja yang menyerupai fat bug, sedangkan yang kedua adalah kendaraan roda tiga 60 ton tipe konstruksi dengan dua roda depan raksasa dengan diameter sembilan meter. Dikenal sebagai “Tsar tank,” dan merupakan kendaraan roda terbesar dalam sejarah militer, dan akhirnya ditinggalkan karena kurang bertenaga dan terlalu rentan terhadap tembakan artileri.

Tank Renault
Tank Renault

Frustrasi oleh usaha yang gagal untuk membangun tank sendiri, pemerintah Tsar akhirnya memutuskan untuk membeli peralatan militer dari luar negeri. Mereka memesan ke Prancis 300 tank Renault untuk Angkatan Darat Kekaisaran, tetapi perintah itu terganggu oleh Revolusi Rusia 1917.

Tank Prancis akhirnya memang datang meskipun tidak impor, tetapi sebagai hadiah perang, menyusul kekalahan pasukan Putih Rusia dalam Perang Saudara. Renault dibawa ke Moskow, dibongkar, dan digunakan dalam upaya untuk merancang tank yang kemudian untuk pertama kalinya diproduksi secara massal oleh Soviet, yang akan disebut “Comrade Lenin freedom fighter.”

Barulah pada tahun pertengahan  hingga akhir 1920 kepemimpinan Soviet sepenuhnya memahami bahwa perang skala besar berikutnya di Eropa akan menjadi pertempuran kendaraan lapis baja.

Pada tahun 1924, pemerintah mendirikan kantor teknis di Direktorat Jenderal Industri Militer, otoritas terpusat yang akan melakukan desain, pengujian dan adopsi tank baru ke Tentara Merah. Akhirnya negara harus mengatasi dengan tugas memproduksi senjata penting ini, dan bekerja menjadi prioritas nasional.

Pada 1926 ketika program pembangunan tank Soviet pertama berlangsung tiga tahun, meskipun bagaimana “kuda besi” akan benar-benar digunakan dalam pertempuran masih belum dipikirkan. Tank terutama dipahami sebagai sarana untuk mendukung infanteri dan ini adalah tugas yang dibayangkan untuk model tempur pertama, dijadwalkan selesai pada tahun 1929.

Sekali lagi, fitur dari model asing sangan mempengaruhi. Selama Perang Polandia-Soviet pada tahun 1920, kavaleri Soviet telah menangkap tank Fiat 3000 Italia, yang juga didasarkan pada Renault. Soviet kemudian mengambil desain lebih lanjut.

T-18 yang direstorasi
T-18 yang direstorasi

Tank Soviet Pertama

Resultan T-18 (MS-1) tank pengawalan kecil adalah yang pertama buatan Soviet dan tampak relatif baik. Berbekal meriam 37-mm, membawa armor antipeluru 8-mm dan dapat bergerak pada 10 mil (16 km) per jam, desain cepat diadopsi sebagai elemen inti dari pasukan tank Tentara Merah. Sekitar 1.000 T-18 dibangun sejak 1931, namun pada tahap ini sudah ada rencana untuk upgrade. Meskipun upaya untuk secara luas memodernisasi T-18, keterbatasan yang dihasilkan T-20 menunjukkan bahwa ruang lingkup untuk meningkatkan pada desain Renault asli telah habis.

T-20
T-20

Tapi sebelum para desainer Soviet benar-benar memiliki kemampuan mereka sendiri di tahun 1930-an, masih ada satu bab penting dari pengaruh asing yang datang: pakar tank Amerika yang sangat antusias John Walter Christie, yang merupakan sumber inspirasi utama. Dalam karyanya untuk pemerintah AS, berbagai proyek Christie telah kualitatif mengubah pemahaman tentang bagaimana membangun mesin ini. Tapi sementara bakatnya sebagian besar tetap tidak diakui dan dipenuhi di tanah airnya, mereka datang dalam lokakarya Soviet. Christie terkenal mengembangkan sistem suspensi Christie digunakan dalam sejumlah desain tank Perang Dunia II, terutama BT Soviet dan T-34 seri.

Facebook Comments