For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ada Yang Digunakan Untuk Mengiklankan Produk, Video Tes Nuklir Awal Amerika Direstorasi

Rekaman uji coba nuklir Amerika di gurun barat daya negara itu dari tahun 1940-an dan 1950-an telah direstorasi yang menunjukkan beberapa ledakan senjata paling kuat dalam sejarah.

Rekaman yang direstorasi YouTuber Atomcentral dari Administrasi Pertahanan Sipil Federal Amerika mencatat dua tes: ledakan Trinity tahun 1945 yang terkenal, yang meresmikan era nuklir, dan uji Grable Upshot-Knothole 1953, satu-satunya latihan di mana perangkat nuklir diledakkan setelah ditembakkan dari artileri.

Trinity adalah senjata nuklir pertama di dunia yang diledakkan, diuji oleh militer Amerika di lembah Jornada del Muerto di New Mexico pada 16 Juli 1945. Tes ini menjadi puncak dari Proyek Manhattan, sebuah program rahasia oleh Amerika selama Perang Dunia II untuk membangun dan menguji bom atom sebelum Nazi Jerman.

Tes ini mengkonfirmasi fungsi dasar bom fisi. Situs web Trinity Remembered menjelaskannya: “Dalam ledakan atom, reaksi berantai bertambah cepat ketika atom membelah, melepaskan neutron ditambah energi dalam jumlah besar. Netron yang keluar menyerang dan memecah lebih banyak atom, sehingga melepaskan lebih banyak neutron dan energi. Dalam ledakan nuklir, semua ini terjadi dalam suatu sepersejuta detik, dengan milyaran atom terpecah. ”

Ledakan Trinity setara dengan 22.000 ton TNT yang meledak sekaligus. Karena berhasil, Amerika mengirim dua bom ke Pasifik barat dan dijatuhkan di  Hiroshima dan Nagasaki pada 6 Agustus dan 9 Agustus dan menewaskan sekitar 135.000 orang dan memaksa diakhirinya perang.  Amerika adalah satu-satunya negara yang pernah menggunakan senjata nuklir dalam pertempuran.

Tes kedua, mulai 25 Mei 1953, menunjukkan Upshot-Knothole Grable, satu-satunya tes meriam nuklir. Namun, kamera dalam rekaman ini tidak berfokus pada ledakan itu sendiri, tetapi pada efek bom pada berbagai objek – dalam hal ini, mobil, bus, dan tenda. Jika Anda ingin melihat rekaman yang tidak direstorasi dari tes yang sebenarnya, termasuk meriam besar yang menembakkan bom serta versi rekaman mobil yang tidak direstorasi,.

Fokus video mencerminkan kekhawatiran dengan dampak perang nuklir – kekhawatiran yang sangat nyata pada tahun 1953, ketika Uni Soviet telah menguji bom nuklir pertamanya pada tahun 1949, hanya empat tahun setelah uji Trinity, dan garis pertempuran Perang Dingin telah telah ditarik saat itu.

Uji coba nuklir Amerika sebagian besar lainnya terjadi di Nevada Test Site, dengan 928 uji semacam itu antara tahun 1951 dan 1992. Sebelum tahun 1962, uji-uji itu bersifat atmosfer, seperti yang difilmkan di sini, tetapi kekhawatiran tentang kejatuhan radioaktif menyebabkan pengujian atmosfer dilarang, dan selanjutnya tes dilakukan di bawah tanah.

Video ketiga dari tahun 1957 yang direstorasi oleh Atomcentral menunjukkan persimpangan yang aneh antara marketing dan amunisi: yakni untuk membuktikan kekuatan sebuah lemari besi.

Menurut blog Conelrad Adjacent, ide datang ke Edwin Mosler setelah mendapat surat dari Mosler Safe Company, manajer Bank Teikoku di Hiroshima, Jepang, pada tahun 1950. “Produkmu dikagumi karena lebih kuat dari bom atom,” kata surat itu

Tidak pernah melewatkan kesempatan bisnis yang sangat panas, Mosler mengatur agar vault bank dibangun dan diledakkan di ground zero ledakan Priscilla 37-kiloton pada 24 Juni, dari serangkaian uji operasi Plumbbob di Nevada Test Site . Wilayah sekitar dikelilingi oleh kota uji kecil, sebagai bagian untuk menyelidiki mana jenis struktur yang paling baik menahan ledakan nuklir.

Mosler dilaporkan sangat percaya diri dengan kualitas brankasnya, ia memasukkan lemari besi Priscilla yang penuh dengan uang kertas asli hanya untuk membuktikan satu hal. Untunglah brankas itu bertahan, dan baik uang maupun reputasinya tidak dilenyapkan oleh ledakan itu.

Dalam pengujian lain dari seri tersebut, yang dijuluki Pascal-B, topi baja seberat 2.000 pound yang diletakkan di atas salah satu poros uji bawah tanah meledak dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga tidak pernah ditemukan.

Ketika para ilmuwan menghitung gaya yang diterapkan pada pelat baja, mereka menemukan itu “enam kali kecepatan lepas dari Bumi,” menurut Robert Brownlee, salah satu insinyur yang bekerja pada proyek tersebut.

Facebook Comments