For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Trump: Perang akan Menjadi Akhir Iran

Presiden Amerika Donald Trump telah mengeluarkan peringatan keras kepada Iran dengan mengatakan bahwa negara itu akan dihancurkan jika konflik pecah antara kedua negara.

“Jika Iran ingin bertarung, itu akan menjadi akhir Iran,” katanya dalam tweet, Minggu 19 Mei 2019. “Jangan pernah mengancam Amerika Serikat lagi!”

Menanggapi ancaman tersebut Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif juga melalui Twitter mengatakan bahwa “ancaman genosida tidak akan ‘mengakhiri Iran'”.

Amerika telah mengerahkan kapal perang dan pesawat tambahan ke Teluk dalam beberapa hari terakhir.

Namun tweet Trump menandai perubahan nada setelah upaya baru-baru ini untuk mengecilkan kemungkinan konflik militer.

Dalam wawancara dengan  Fox News pada Minggu, presiden bersumpah bahwa dia tidak akan membiarkan Iran mengembangkan senjata nuklir tetapi mengatakan dia tidak ingin konflik.

“Saya bukan seseorang yang ingin berperang, karena perang merugikan ekonomi, dan yang paling penting perang membunuh orang,” katanya sebagaimana dikutip BBC.

Iran juga telah bergerak untuk meredakan kekhawatiran atas meningkatnya ketegangan. Pada hari Sabtu, menteri luar negerinya bersikeras tidak ada keinginan untuk perang.

“Tidak akan ada perang karena kita tidak ingin perang juga tidak ada yang memiliki ilusi bahwa mereka dapat menghadapi Iran di wilayah itu,” kata Zarif kepada kantor berita negara IRNA.

Pada hari Senin dia kemudian melawan tweet  Trump dengan mengatakan presiden Amerika “berharap untuk mencapai apa yang Alexander [The Great], Jenghis [Khan] & agresor lain gagal lakukan.”

“Iran telah berdiri tegak selama ribuan tahun sementara semua agresor pergi. #EconomicTerrorism & ejekan genosida tidak akan ‘mengakhiri Iran’,” tambahnya. “#NeverThreatenAnIranian. Coba hormati — itu berhasil!”

Presiden Trump, setelah muncul untuk mengurangi ketegangan dengan Iran kini berbalik sikap dengan mengancam akan membuat bencana jika ada serangan terhadap kepentingan atau fasilitas Amerika.

Pendekatan seperti itu sangat tidak stabil dan dapat berkontribusi pada Teheran yang salah menilai niat Amerika.

Dalam beberapa hari terakhir, AS telah mengerahkan kapal induk USS Abraham Lincoln ke wilayah tersebut dan dilaporkan menyusun rencana untuk mengirim 120.000 pasukan ke Timur Tengah.

Staf diplomatik telah diperintahkan untuk meninggalkan Irak, dan militer Amerika telah meningkatkan tingkat ancaman di wilayah itu karena dugaan intelijen tentang pasukan yang didukung Iran.

Pernyataan Amerika – bertentangan dengan seorang jenderal Inggris yang mengatakan “tidak ada peningkatan ancaman pasukan di Irak”. Tentara Belanda dan Jerman mengatakan mereka telah menghentikan program pelatihan militer mereka di negara itu.

Baca juga:

Iran Kini Punya Rudal Jelajah dengan Kemampuan 1.300 Km

Facebook Comments