For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sebenarnya F-21 Yang Ditawarkan ke India Itu Jet Tempur Baru atau Tidak?

Desain art F-21

India kemungkinan akan memilih jet tempur baru pada tahun 2019 ini. Jika ia memilih F-21 yang ditawarkan Lockheed Martin maka dia berhak mengklaim sebagai operator pertama jet tempur baru tersebut.

Seperti diketahui Lockheed Martin pada pertengahan Februari 2019 menawarkan untuk menjual India pesawat tempur baru yang disebut perusahaan F-21. Hanya saja pesawat tersebut tidak terlihat sebagai desain baru karena sangat mirip bahkan bisa dikatakan sama dengan F-16.

Faktanya, F-21 memang F-16 yang telah ditingkatkan oleh Lockheed dengan tampilan kokpit baru, tangki bahan bakar yang sesuai, tulang belakang rangka pesawat yang lebih besar yang dapat mengakomodasi elektronik tambahan, perlengkapan untuk umpan radar, sensor inframerah baru dan probe pengisian bahan bakar yang kompatibel dengan tanker udara buatan Rusia dari India. “F-21 dibangun dengan persyaratan unik angkatan udara India,” kata Lockheed.

India selama bertahun-tahun telah berjuang untuk mengganti armada  pesawat tempur tua buatan Rusia. Pada tahun 2018 angkatan udara India mengoperasikan 244 MiG-21 tahun 1960-an dan 84 MiG-27 yang hanya sedikit lebih muda.

MiG-21, khususnya, rawan kecelakaan. Sejak yang pertama dari 874 MiG-21 memasuki layanan India pada tahun 1963, sekitar 490 jatuh, menewaskan sekitar 200 pilot.

New Delhi ingin menghabiskan sekitar US$ 18 miliar membangun 115 pesawat tempur baru untuk menggantikan MiG lama. Pesawat-pesawat baru akan terbang bersama Jaguar yang dirancang Eropa, Mirage 2000 dan Rafale Prancis, MiG-29 dan Su-30 Rusia serta jet tempur buatan dalam negeri Tejas. Gabungan armada ini digambarkan Lockheed sebagai “ekosistem pesawat tempur terbesar di dunia.”

Pesaing untuk pembelian 115-pesawat termasuk F-21, Boeing F / A-18E / F, Rafale, Typhoon Eropa, Gripen E Swedia dan MiG-35 dan Su-35 Rusia. Perusahaan India akan merangkai jet baru dengan lisensi.

Lockheed awalnya menyiratkan India dapat mengikuti akuisisi F-21 dengan pembelian pesawat tempur siluman F-35.

“F-21 memiliki komponen umum dan belajar dari pesawat generasi kelima F-22 dan F-35 Lockheed Martin dan akan berbagi rantai pasokan bersama pada berbagai komponen,” kata Lockheed di situs webnya pada pagi hari 20 Februari, 2019. Tetapi beberapa jam kemudian, klaim itu hilang dari situs.

Untuk keperluan kampanye pemasaran Lockheed, F-21 adalah jet tempur baru, meskipun ia memiliki banyak fitur utama dengan F-16V yang telah dijual ke Bahrain, Yunani, Slovakia, Korea Selatan, dan Taiwan. Lockheed dapat membangun F-16V baru atau meningkatkan F-16 yang lebih lama ke standar-V.

Namun, kalau mau jujur F-16V  sendiri sebenarnya adalah pesawat perang yang sangat berbeda dibandingkan dengan F-16A yang pertama kali terbang pada tahun 1978. F-16A adalah pesawat tempur gesit, berbobot delapan ton dengan radar tidak canggih dan senjata jarak pendek.  Sedangkan F-16V berbobot 10 ton, memiliki radar canggih dan sensor lainnya dan membawa beragam persenjataan jarak jauh dan kemampuan manuver yang lebih baik.

Satu-satunya kesamaan yang dimiliki F-16A dan F-16V adalah bentuk dasar. Jadi mengapa tidak menyebut F-16V sesuatu yang berbeda?

Sebagaimana ditulis National Interest, Amerika memang tidak mau terjebak dengan sebutan lama untuk pesawat baru, semua dalam upaya untuk membuat program tampak kurang berisiko daripada yang sebenarnya.

Setelah membatalkan beberapa program pesawat tempur dengan alasan biaya pada awal 1990-an, Angkatan Laut Amerika memanfaatkan Boeing untuk mengembangkan pesawat tempur baru dengan bentuk dasar yang sama dengan F / A-18 yang ada, tetapi dengan badan pesawat dan sayap yang lebih besar serta mesin dan sensor yang lebih kuat .

Angkatan Laut menyebut pesawat baru itu F/A-18E/F. Tetapi dalam banyak hal itu adalah jet tempur baru dengan kemampuan yang berbeda dari F / A-18. Tetapi pesawat ini tidak memiliki nama yang benar-benar baru.

Demikian pula, Pentagon memperoleh tiga jet tempur siluman terpisah dengan penunjukan F-35 yakni F-35A berbasis darat, F-35B dengan kemampuan pendaratan vertikal dan F-35C yang berbasis kapal induk.

Tiga varian F-35 berbagi sangat sedikit elemen desain di luar kokpit mereka. Letjen Christopher Bogdan yang saat itu kepala kantor program F-35, pada tahun 2016 mengatakan kepada peserta seminar bahwa model F-35 hanya 20 sampai 25 persen sama.

Sangat berbeda dengan China atau Rusia yang justru memberi banyak nama pada pesawat yang sebenarnya masih satu keluarga. Pada awal 2019 misalnya, China memproduksi beberapa jenis pesawat tempur dengan badan pesawat dasar Su-27 Rusia. Setiap jenis memiliki sebutan yang unik J-11, J-15, J-16.

Tambahkan jenis jet tempur lain yang sedang dikembangkan China pada saat yang sama dan akan akurat untuk mengatakan bahwa negara itu secara bersamaan membuat selusin jet tempur yang berbeda untuk pasar domestik dan asing.

Demikian juga Rusia. Banyak jet tempur mereka yang sebenarnya didasarkan pada Su-27 tetapi disebut dengan nama berbeda seperti Su-30 atau Su-35. Atau MiG-29 dan MiG-35. Padahal sebenarnya mirip dengan kasus F-16V dan F/A-18E/F.

Sebaliknya, Amerika Serikat memilih untuk membuat lebih sedikit tipe jet tempur. Hingga awal 2019 Amerika hanya memiliki pesawat F-15, F-16, F / A-18, F-22 dan F-35 yang diproduksi di pabrik-pabrik Amerika. Dan tiga tipe pertama kali muncul pada 1970-an atau 1980-an.

Pada kenyataannya, perusahaan Amerika sejak saat itu telah menghasilkan setidaknya enam jenis pesawat tempur modern yang layak disebut baru. Mereka termasuk varian F-15 canggih yang dikenal sebagai F-15X dan model F/A-18E/F baru yang hampir tidak memiliki kesamaan dengan F / A-18A/B yang dibangun tahun 1980. Sementara Lockheed membuat tiga jenis F-35 plus F-16V. Atau “F-21,” jika Anda mau.

Jadi tidak salah sebenarnya menyebut F-21 sebagai jet tempur yang benar-benar baru. Bahkan tidak salah jika mengatakan F-16V adalah pesawat baru. Ini hanya masalah tradisi Amerika yang enggan memberi pesawat baru mereka dengan label baru.

Facebook Comments