For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rudal Pencegat Amerika Sukses Hancurkan ICBM Yang Diluncurkan dari Jarak 6.000 Km

Sebuah pencegat berbasis darat atau Ground-Based Interceptor (GBI) Angkatan Udara Amerika telah berhasil menghancurkan rudal balistik antarbenua (ICBM) dalam sebuah tes.

“Badan Pertahanan Rudal Amerika, bekerja sama dengan  Joint Functional Component Command for Integrated Missile Defense, Northern Command, dan elemen US Air Force Space Command  melakukan tes yang sukses hari ini terhadap target kelas ICBM,” kata pernyataan Badan Pertahanan Rudal Senin 25 Maret 2019. “Intercetor GBI menghancurkan reentry vehicle, seperti yang dirancang untuk dilakukan.”

Badan Pertahanan Rudal mengatakan target ICBM diluncurkan dari Reagan Test Site di Kwajalein Atoll di Kepulauan Marshall, lebih dari 4.000 mil atau lebih dari 6.430 km jauhnya dari dua pencegat GBI, yang diluncurkan dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg, California.

Selama pengujian, sensor Ballistic Missile Defense System (BMDS) bebasis ruang angkasa, darat dan ) berbasis ruang angkasa, darat dan laut memberikan data target aktual dan pelacakan data ke Command, Control, Battle Management and Communication (C2BMC).

“Ini adalah salvo GBI pertama yang mencegat target ICBM yang kompleks dan merepresentasikan ancaman, dan itu merupakan tonggak penting,” kata Direktur Angkatan Udara MDA Letjen Samuel A. Greaves sebagaimana dilaporkan War Zone.

“Sistem ini bekerja persis seperti yang dirancang untuk lakukan, dan hasil tes ini memberikan bukti penggunaan praktis dari doktrin salvo dalam pertahanan rudal Sistem Pertahanan Midcourse Berbasis Darat sangat penting untuk pertahanan tanah air kita, dan tes ini menunjukkan bahwa kita memiliki kemampuan, kredibel, dan dapat diandalkan. pencegah terhadap ancaman yang sangat nyata. ”

“Misi Badan Pertahanan Rudal adalah untuk mengembangkan dan menggunakan sistem pertahanan rudal balistik berlapis untuk melindungi Amerika Serikat, pasukan yang dikerahkan, sekutu dan teman-teman dari serangan rudal balistik dari semua rentang di semua fase penerbangan,” tegas pernyataan itu.

Facebook Comments