For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kenapa Dataran Tinggi Golan Sangat Penting?

Benteng Namrud yang ada di dataran tinggi Golan

Presiden Amerika Donald Trum kembali membuat dunia protes karena keputusannya untuk mengakui dataran tinggi Golan sebagai wilayah milik Israel. Hal ini bertentangan dengan resolusi PBB dan pengakuan sebagian besar negara-negara di dunia.

Dataran Tinggi Golan atau Golan Heights juga disebut sebagai Golan Plateau, dalam bahasa Arab disebut Arab Al-Jawlan, dan bahasa Bahasa Ibrani Ramat Ha-Golan atau Ha-Golan. Sebuah daerah berbukit yang menghadap ke lembah Sungai Jordan bagian atas barat.

Daerah itu adalah bagian dari Suriah barat daya hingga 1967, sampai daerah itu berada di bawah pendudukan militer Israel, dan pada Desember 1981 Israel secara sepihak mencaplok bagian dari Golan yang dikuasainya.

Secara geografis, Golan dibatasi oleh Sungai Yordan dan Laut Galilea di sebelah barat, Gunung Hermon atau Jabal Al-Shaykh atau Har Ḥermon di utara, Wadi Al-Ruqqād (utara-selatan) Sungai Yarmuk di sebelah timur, dan Sungai Yarmuk di sebelah selatan.

Golan memiliki panjang sekitar 44 mil (71 km) dari utara ke selatan dan sekitar 27 mil (43 km) dari timur ke barat pada titik terlebarnya. Seperti berbentuk perahu dan memiliki luas 444 mil persegi (1.150 km persegi).

Lahan pertanian yang lebih baik terletak di bagian selatan; kaki perbukitan Gunung Hermon yang berbatu-batu di utara, dengan petak-petak hutan dan semak belukar, adalah daerah yang menyimpan banyak stok air. Bagian Israel dari Golan hingga ketinggian 2.224 meter di titik timur laut yang ekstrem di lereng Gunung Hermon.

Sejarah

Pada 1894 bankir Prancis-Yahudi Baron Edmond de Rothschild membeli sebidang tanah besar untuk pemukiman Yahudi di Golan. Dia diikuti oleh kelompok-kelompok lain di Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa.

Kolonisasi Yahudi mendapat tentangan populasi Arab dan oleh hukum tanah Ottoman, yang hampir melarang pemukiman oleh orang non-pribumi. Setelah Perang Dunia I Golan menjadi bagian dari mandat Prancis Suriah dan pada 1941 diteruskan ke Suriah merdeka.

Setelah Perang Arab-Israel 1948-1949, Suriah membentengi puncak barat Dataran Tinggi Golan, yang memerintah Lembah Ḥula, Laut Galilea, dan lembah Sungai Yordan atas, semuanya di Israel. Di bagian ini banyak warga sipil Israel terbunuh oleh tembakan artileri dan penembak jitu Suriah; pertanian dan perikanan dianggap sulit, dan terkadang tidak mungkin.

Pada dua hari terakhir (9-10 Juni 1967) dari Perang Enam Hari, angkatan bersenjata Israel, setelah mengalahkan Mesir dan Yordania, mengalihkan perhatian mereka ke Suriah. Di bawah naungan Angkatan Udara Israel, pasukan teknik membangun jalan akses ke Dataran Tinggi Golan yang curam, yang kemudian secara frontal menyerang dengan kendaraan lapis baja dan infanteri.

Para pendukung Suriah dan sebagian besar penduduk Arab melarikan diri, dan Suriah meminta gencatan senjata hingga pertempuran berhenti pada 10 Juni. Dataran tinggi ditempatkan di bawah administrasi militer Israel,.

Lima desa yang sebagian besar warga sekte Druze Arab  ditawari menjadi warga negara Israel, namun sebagian besar menolak dan mempertahankan kewarganegaraan Suriah. Pada akhir 1970-an, hampir 30 permukiman Yahudi telah didirikan di dataran tinggi dan pada 1981 Israel secara sepihak mencaplok wilayah itu.

Israel merebut Golan dari Suriah tahun 1967

Suriah berusaha merebut kembali Dataran Tinggi Golan selama perang Timur Tengah 1973. Meskipun menimbulkan kerugian besar pada pasukan Israel, serangan itu bisa digagalkan. Kedua negara menandatangani gencatan senjata pada tahun 1974 dan pasukan pengamat PBB telah berada di garis gencatan senjata sejak 1974.

Namun Israel secara sepihak menganeksasi Dataran Tinggi Golan pada tahun 1981. Langkah ini tidak diakui secara internasional.

Negosiasi antara Suriah dan Israel, yang diprakarsai selama pembicaraan bilateral yang diadakan di Madrid pada tahun 1991, berlanjut sebentar sampai mereka berhenti pada tahun 2000 atas desakan Suriah pada penarikan penuh Israel di Israel dari wilayah Dataran Tinggi Golan.

Diskusi antara kedua negara diperbarui pada 2008 melalui mediasi Turki, yang saat itu merupakan sekutu dekat kedua negara, tetapi pembicaraan itu berantakan setelah pengunduran diri Perdana Menteri Israel Ehud Olmert.

Ada lebih dari 30 permukiman Yahudi di ketinggian, dengan sekitar 20.000 pemukim. Ada sekitar 20.000 warga Suriah di daerah itu, kebanyakan dari mereka adalah anggota sekte Druze.

Suriah selatan dan ibu kota Damaskus, sekitar 60 km (40 mil) utara, terlihat jelas dari puncak dataran tinggi ini. Posisi ini memberi Israel titik pandang yang sangat baik untuk memantau pergerakan Suriah. Topografi memberikan penyangga alami terhadap setiap dorongan militer dari Suriah.

Daerah ini juga merupakan sumber utama air untuk wilayah yang gersang. Air hujan dari tangkapan ari Golan mengalir ke Sungai Jordan. Wilayah ini menyediakan sepertiga dari pasokan air Israel.

Tanahnya subur, dan tanah vulkaniknya digunakan untuk membudidayakan kebun anggur dan kebun buah serta memelihara ternak. Golan juga rumah bagi satu-satunya resor ski Israel.

Facebook Comments