For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kapal Pembangkit Nuklir Terapung Pertama di Dunia Akhirnya Tuntas Dibongkar

Kapal STURGIS sebelum dibongkar

Korps Teknik Angkatan Darat Amerika Serikat atau US Army Corps of Engineers akhirnya bisa menyelesaikan penonaktifan dan pembongkaran kapal STURGIS. Kapal ini cukup bersejarah karena merupakan pembangkit listrik tenaga nuklir terapung pertama di dunia.

Tuntasnya pembongkaran kapal ini ditandai dengan bagian terakhir dari bekas kapal pada Selasa 19 Maret 2019. Bagian tersebut kemudian akan diproses dan didaur ulang di fasilitas International Shipbreaking di Pelabuhan Brownsville.

“Kami sangat bangga dengan pekerjaan yang telah dilakukan tim pada dekomisioning dan pembongkaran STURGIS,” kata US Army Corps of Engineers Project Manager Brenda Barber sebagaimana dilaporkan Defense Blog.

“Saya juga ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada komunitas Galveston dan Brownsville dan mitra lokal kami dan para pemangku kepentingan atas dukungan mereka ketika kami mengimplementasikan proyek kompleks ini di kedua komunitas. Dukungan lokal yang diterima tim kami sangat berkontribusi pada keberhasilan proyek ini. ”

Bagian terakhir STURGIS

Angkatan Darat mengubah STURGIS dari Kapal Liberty yang digunakan pada Perang Dunia II menjadi pembangkit nuklir bergerak pada 1960-an.   Sebelum dinonaktifkan pada tahun 1976, reaktor nuklir STURGIS digunakan untuk menghasilkan listrik untuk penggunaan militer dan sipil di Terusan Panama.

Setelah dinonaktifkan kapal disimpan dengan aman di Armada Cadangan James River di Joint Base Langley Eustis, Virginia hingga ditarik ke Galveston, Texas pada 2015 untuk dekomisioning dan pembongkaran terakhirnya.

Dari 2015 hingga 2018, Korps Teknik Angkatan Darat Amerika dan kontraktor utamanya, APTIM Federal Services, melakukan upaya yang menantang dan rumit untuk menonaktifkan MH-1A – reaktor nuklir yang berada di atas kapal STURGIS.

Di Galveston, kapal tersebut menjalani penonaktifan radiologis yang mencakup pemindahan semua komponen reaktor nuklir yang dinonaktifkan dengan aman dan semua limbah radioaktif terkait yang sebelumnya berada di atas STURGIS.

Sebagai bagian dari penonaktifan radiologis di Galveston, Korps Teknik US Army  dengan aman memindahkan dan mengirimkan lebih dari 1,5 juta pon limbah radioaktif dan mendaur ulang lebih dari 600.000 pon timah.

Sepanjang proyek, pemantauan lingkungan terus-menerus dilakukan dan hasilnya dikonfirmasi tidak ada bukti bahan radioaktif, timbal atau peningkatan paparan radiasi dari proyek STURGIS selama di Pelabuhan Galveston.

Dengan keberhasilan penghapusan semua limbah radioaktif STURGIS kemudian diderek ke Brownsville dan meninggalkan Galveston pada bulan September 2018.

Karena semua kontaminasi radiologis sebelumnya dihilangkan dari STURGIS, fasilitas International Shipbreaking di Pelabuhan Brownsville dapat mendaur ulang seluruh kapal. Berdasarkan informasi saat ini, pejabat Korps Teknik Angkatan Darat Amerika memperkirakan sekitar 5.800 ton baja dan berbagai macam logam dari kapal akan didaur ulang.

Facebook Comments