For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Inilah Senjata Rusia yang akan Membuat Lawan Bingung dan Muntah-Muntah

Sputnik

Sebuah rekaman pengujian Filin 5P-24 oleh Angkatan Laut Rusia menarik perhatian sejumlah pihak termasuk pers barat. Filin 5P-42 merupakan sistem interferensi optik berbasis cahaya tidak mematikan yang dirancang untuk membingungkan dan membuat lawan muntah-muntah.

Sebelumnya sebuah kapal perang Rusia yang dilengkapi dengan sistem misterius ini telah melewati Selat Inggris ketika sedang dibayangi oleh Angkatan Laut Inggris.

Filin (bahasa Rusia yang berarti Elang-burung hantu) dirancang untuk menekan sistem optik musuh dalam kondisi cahaya rendah seperti  saat senja, fajar, dan malam. Sistem ini memancarkan sinar cahaya yang kuat yang sementara waktu akan merusak penglihatan operator peralatan musuh, menyebabkan mual dan muntah serta menyebabkan disorientasi umum.

Filin memiliki jangkauan efektif hingga 5 km, dan dirancang untuk digunakan oleh angkatan laut, angkatan darat dan berpotensi digunakan kepolisian untuk menghalau konsentrasi massa.

Sebagaimana dilaporkakn Sputnik Senin 18 Maret 2019, seorang perwakilan dari perusahaan induk Roselectronics Rusia mengungkapkan bahwa para insinyur dari Integral Experimental Plant di St. Petersburg mengembangkan modifikasi baru dari stasiun interferensi optik Filin dan meningkatkan jangkauan sistem yang ada.

“Integral Experimental Plant menciptakan modifikasi baru di bidang stasiun interferensi visual-optik berdasarkan solusi teknologi yang ada, seperti Filin. Fitur ini meningkatkan bobot dan karakteristik ukuran dan konsumsi daya yang lebih rendah,” kata perwakilan tersebut.

Pejabat Roselectronics menetapkan bahwa pengembang sudah hampir menyelesaikan versi stasiun Filin yang ada dengan lensa varifocal, yang akan meningkatkan daya dan jangkauannya hingga 50 persen, dan memperluas sudut dampaknya dari 10-15 menjadi 30 derajat.

Pejabat itu juga menyombongkan diri bahwa arsitektur modular Filin memungkinkan sistem untuk dikonversi untuk berbagai penggunaan tergantung pada kebutuhan pengguna.

“Misalnya, dengan menambah atau mengurangi jumlah penghasil emisi dalam satu sistem, dan menggabungkan komponen dengan output daya yang lebih rendah atau lebih besar, dimungkinkan untuk membuat stasiun yang kuat untuk penggunaan militer dan keperluan khusus dan yang lebih lemah untuk pasar sipil, termasuk digunakan oleh perusahaan besar untuk keamanan atau untuk fasilitas yang dijaga, “catat perwakilan tersebut.

Sebelumnya, Vladimir Zharov, manajer penjaminan kualitas di Integral Experimental Plant, mengatakan kepada saluran televisi Rusia Zvezda bahwa Filin tidak memiliki pesaing langsung di dunia. “Faktanya, semua analog asing menggunakan penghasil emisi berbasis laser, yang pada dasarnya membakar mata musuh. Sistem kami tidak membuat hilangnya penglihatan permanen, tetapi mengurangi efektivitas penembakan hingga 300-500%,” jelas Zharov.

Roselectronics mengumumkan dimulainya penyebaran sistem Filin di atas kapal-kapal Angkatan Laut Rusia bulan lalu, dengan frigat Admiral Gorshkov dan Admiral Kasatonov dilengkapi masing-masing dengan dua sistem, dan setidaknya dua frigat kelas Gorshkov akan dilengkapi dalam waktu dekat.

Akhir tahun lalu, Rostec mengumumkan bahwa prototipe versi dasar dari Filin sedang dikembangkan dan mencatat bahwa itu akan menciptakan “keuntungan taktis yang signifikan” untuk unit pasukan khusus, termasuk yang terlibat dalam operasi anti-teroris.

Berbicara kepada Sputnik, analis militer Kolonel (Purn.) Mikhail Timoshenko sesumbar bahwa kemampuan sistem untuk melibatkan pasukan musuh tanpa menyebabkan dampak pada penglihatan memberi keunggulan penting dibandingkan analog asing.

“Filin bukan senjata, melainkan sistem perlindungan terhadap senjata. Saya pikir perbedaannya jelas,” jelas pensiunan perwira itu.

“Sistem itu mengganggu kemampuan  penembak musuh untuk membidik dengan benar, sejauh itu dapat menyebabkan beberapa gejala halusinasi. Musuh kita tidak datang dengan sistem yang sama, tetapi bergantung pada laser untuk tujuan ini. Laser memancarkan pancaran cahaya yang agak kuat, dan dapat merusak baik optik maupun pandangan penembak. Sedangkan Filin  tidak membutakan musuh,” tekan Timoshenko.

Facebook Comments