For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tahukah Anda, NASA Pernah Digugat Ahli Waris Mars

Ini benar-benar  dialami NASA. Pada pada tahun 1997, tiga orang dari Yaman memutuskan untuk mengajukan gugatan ke jaksa negara di San’a. Kasus ini bukan tentang kekayaan intelektual, mereka mengklaim bahwa mereka memiliki Mars! Mereka menggugat NASA karena masuk tanpa izin.

“Kami mewarisi bumi dari nenek moyang kita 3.000 tahun yang lalu,” kata mereka dalam surat kabar mingguan berbahasa Arab Al-Thawri sebagaimana dikutip Vintage News.

Adam Ismail, Mustafa Khalil dan Abdullah al-Umari mendasarkan klaim mereka pada sejarah keluarga yang menyebutkan mereka adalah keturunan dari Himyarites dan Sabaeans, kelompok etnis yang tinggal di Arabia selatan. Menurut mitologi mereka, peradaban lama hilang memiliki tujuh candi pada setiap planet di tata surya.

Menurut sebuah koran lokal, tiga orang ini mengajukan dokumen “hukum” yang mendukung klaim mereka. Tak seorang pun kecuali jaksa melihat dokumen ini dan setelah membuang kasus ini dan mereka menggambarkan sekelompok orang ini sebagai “abnormal” serta memperingatkan mereka bisa terancam masuk penjara jika mereka mencoba untuk menuntut lagi.

Yang mungkin membuat kita bertanya-tanya bagaimana ada sebuah dokumen yang menyatakan memiliki sebuah planet seperti ini!?

Kembali ke masalah tuntutan tadi.  Misi NASA mengirim alat eksplorasi “Pathfinder” dan “Sojourner” yang dipersoalkan oleh tiga orang tersebut. “Sojourner dan Pathfinder, yang dimiliki oleh pemerintah Amerika Serikat, mendarat di Mars dan mulai menjelajahi tempat tanpa memberitahu kami atau meminta persetujuan kami,” kata mereka dalam tuntutannya.

Mereka menuntut bahwa eksplorasi Mars dihentikan dan setiap penelitian Mars lebih lanjut harus seizing mereka. Para pria juga menjelaskan bahwa mereka hanya mencari hak mereka.

Anda bisa menebak bahwa NASA benar-benar tidak terganggu dengan hal ini. Kepala berita NASA waktu itu, Brian Welch, mengatakan:

“Mars adalah planet di tata surya yang adalah milik seluruh umat manusia, bukan dua atau tiga orang di Yaman. Hanya karena kita mendarat di Mars pertama tidak berarti Amerika Serikat memiliki itu. ”

Rupanya ini bukan satu-satunya kasus klaim real extraterrestrial.  Ada seorang pria (Sylvio Langvein) yang menyatakan ia memiliki semua planet di tata surya. Seorang pria lain juga mencoba untuk memiliki bulan yang dikenal dengan “Lunar Embassy Commission” yang telah menjual lebih dari 2 juta hectare are bulan dengan harga US$ 20 per acre. “Celestial Space Nation” juga mengklaim dia memiliki segala sesuatu di ruang angkasa; Gregory Nemitz yang mengaku memiliki semua asteroid.

Yang cukup menarik kisah tentang trio Yaman tidak berakhir ketika gugatan mereka ditolak. Tahun berikutnya mereka mulai menjual potongan Planet Merah dengan harga US$2 per meter persegi. Benar-benar murah! Mereka juga meyakinkan pembeli bahwa mereka akan mengeluarkan akta kepemilikan properti baru mereka.

Memiliki sepotong properti di luar bumi mungkin terdengar seperti ide yang bagus, tetapi dalam kenyataannya itu tidak benar-benar mungkin. Kembali pada tahun 1967 PBB mengeluarkan Perjanjian Luar Angkasa (dan Yaman menandatanganinya!) Yang menyatakan bahwa tidak ada negara yang dapat mengklaim kepemilikan atas wilayah di luar bumi. Ada-ada saja…

Sumber: The Vintage News

Facebook Comments