For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Belgorod, Kapal Selam Rusia Yang Bisa Menghancurkan Bumi

ilustrasi : Kapal Selam Kelas Oscar II, Orel

Rusia akan mengerahkan apa yang digambarkan sebagai senjata nuklir paling mematikan yang pernah dibawa kapal selam pada tahun 2020.

Torpedo bertenaga nuklir Poseidon – yang disebut membawa hulu ledak nuklir 100 megaton dan dimaksudkan untuk diledakkan di bawah air untuk efek maksimum – dilaporkan akan menyebar di atas kapal selam Project 09852, yang merupakan kapal selam rudal bertenaga nuklir yang dikonversi. Kapal selam ini diperkirakan akan diluncurkan pada tugas tempur pada tahun 2020.

Kantor berita negara Rusia TASS mengatakan kapal selam baru yang dinamakan Belgorod tersebut akan dapat membawa enam torpedo nuklir Poseidon, yang kadang-kadang digambarkan sebagai drone. Belgorod sendiri sampai saat ini masih menjadi misteri baik spesifikasi dan kemampuannya.

Namun Rusia dilaporkan tidak akan mengoperasikan kapal selam misterius itu bersama pasukan regulernya atau kapal selam bertenaga nuklir lainnya. Direktorat Utama Riset Laut Dalam akan menjalankan kapal. Pakar kapal selam dan perang bawah laut H.I. Sutton mengatakan Belgorod akan melakukan misi rahasia dengan kapal selam kecil di belakangnya.

Selain enam torpedo Poseidon yang menurut para ahli dapat memusnahkan hampir semua kehidupan di bumi,  Sutton berspekulasi Belgorod dapat membawa kapal selam yang lebih kecil yang bisa menyelam lebih dalam untuk memotong kabel bawah laut dan secara dramatis mengganggu komunikasi internasional dan ekonomi nasional.

Presiden Rusia Vladimir Putin awalnya mengumumkan Poseidon dalam pidato 1 Maret 2018, di mana ia mengatakan pertahanan Amerika tidak dapat menghentikannya. Tentu saja, Amerika tidak memiliki pertahanan terhadap serangan nuklir Rusia skala penuh, tetapi dalam kasus pertahanan bawah laut, Amerika tampaknya tidak pernah menjelajahi jalan ini.

Amerika dan negara-negara lain menerjunkan kapal selam bertenaga nuklir yang mampu menembakkan rudal nuklir, tetapi Poseidon merupakan bahaya unik bagi kehidupan di bumi. Sebagian besar senjata nuklir berusaha untuk meminimalkan menyebarnya zat radioaktif dan hanya menghancurkan target militer. Sementara Rusia mengambil pendekatan yang berlawanan dengan Poseidon.

Sebagaimana ditulis We are The Mighty Rabu 13 Maret 2019, senjata itu dikatakan menggunakan hulu ledak  terkuat, yang dirancang untuk bersentuhan langsung dengan air, hewan laut, dan dasar laut, memunculkan tsunami radioaktif yang dapat menyebarkan radiasi mematikan di ratusan ribu mil daratan dan laut, dan membuat mereka tidak dapat dihuni selama beberapa dekade.

Singkatnya, jika sebagian besar senjata nuklir dapat mengakhiri kota, Poseidon Rusia dapat mengakhiri benua. Rusia juga telah berulang kali mengancam Amerika dan Eropa dengan senjata, yang katanya dapat diparkir di lepas pantai dan meledak pada saat yang dipilihnya.

Malcolm Davis, seorang analis senior di Australian Strategic Policy Institute, sebelumnya mengatakan kepada Business Insider bahwa alih-alih senjata serangan pertama atau kedua, ia melihat torpedo baru Rusia sebagai “senjata balas dendam serangan ketiga” yang dirancang untuk menghancurkan NATO.

Perang nuklir antara Amerika dan Rusia akan menyebabkan kematian dan kehancuran yang luar biasa, dan menjerumuskan sebagian besar dunia ke zaman kegelapan, maka kapal selam yang dirancang untuk meluncurkan enam perangkat “kiamat” ini akan menjadi senjata paling mematikan dalam sejarah manusia dan menimbulkan ancaman langsung terhadap kehidupan di bumi.

Facebook Comments