For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Beranikah Amerika Mempensiun Dini Kapal Induk USS Truman?

Kapal Induk Harry S. Truman /Defense,gov

Pentagon dilaporkan ingin membatalkan jadwal pengisian bahan bakar paruh baya untuk kapal induk USS Truman. Langkah tak terduga ini diperkirakan akan menghemat US$ 1,5 miliar pada tahun fiskal 2021-23, tetapi hanya US$ 16,9 juta pada tahun 2020.  Sepertinya ada hal lain dari sekadar untuk menghemat biaya di balik rencana tersebut.

Keputusan untuk mempensiun lebih awal dari Truman sepertinya merupakan pertikaian pertama di internal Pentagon mengenai relevansi kapal induk dalam perang masa depan. Perdebatan memunculkan keyakinan sejumlah pihak bahwa kapal induk sudah usang. Sementara sebagian lain tetap meyakni bahwa taktik baru, senjata, dan perubahan pada sayap udara kapal induk dapat membuat kapal induk itu tetap menjadi komponen penting dari pasukan gabungan untuk masa mendatang.

Foreign Policy  melaporkan bahwa Penjabat Sekretaris Pertahanan Patrick Shanahan dan anggota kunci stafnya percaya bahwa zaman kapal induk Amerika  sebagian besar berakhir karena datangnya ancaman yang semakin maju dari China dan Rusia.

Tampaknya tidak masuk akal untuk mempensiun satu kapal induk lebih awal di saat bersamaan membeli dua kapal induk baru. Namun, memotong atau menunda pembangunan kelas Ford akan memiliki dampak yang jauh lebih besar pada pangkalan industri dan biaya produksi daripada membatalkan perbaikan bahan bakar.

Jika tidak mengisi bahan bakar, satu-satunya pilihan Angkatan Laut adalah untuk mempensiun Truman 20 tahun lebih cepat.

Thomas Callender, sepesialis peperangan angkatan laut dan teknologi canggih di Pusat Pertahanan Nasional The Heritage Foundation dalam tulisannya di Defense One 11 Maret 2019 mengatakan Pentagon dilaporkan berencana mengarahkan uang yang dihemat dari mempensiunkan Truman lebih awal untuk mengejar teknologi yang dianggapnya lebih cocok untuk lingkungan ancaman saat ini seperti kapal selam serang, sistem tak berawak, senjata hipersonik, kecerdasan buatan, dan perang cyber.

“Meski ini mewakili kemungkinan teknologi kritis dalam kembalinya ke persaingan kekuasaan besar, mereka hanya sebagian kecil dari banyak sistem militer yang diperlukan untuk menerapkan Strategi Pertahanan Nasional 2018 dan Strategi Maritim baru Angkatan Laut,” kata Callender.

Jelas, teknologi baru ini memiliki potensi untuk merevolusi peperangan masa depan dan armada masa depan. Mereka juga dapat meningkatkan efektivitas dan kemampuan bertahan kelompok tempur kapal induk. Namun sebagian besar sistem ini masih dalam masa pertumbuhan, dan Angkatan Laut Amerika baru saja bereksperimen untuk menentukan bagaimana mereka akan diintegrasikan.

Sementara itu, supercarrier Amerika secara unik menyediakan lapangan terbang yang dapat dioperasionalkan secara global untuk merespons dengan cepat dan tidak bergantung pada persetujuan negara mana pun.

Oleh karena itu pertanyaan pertama yang diajukan oleh presiden Amerika ketika sebuah krisis internasional meletus adalah: “Di mana kapal induk terdekat?” Kehadiran kapal induk Amerika yang terus-menerus juga menyediakan pencegah strategis konvensional yang kredibel bagi musuh potensial sambil meyakinkan sekutu Amerika dan negara mitra maritim.

Meski rudal anti-kapal jarak jauh yang diarahkan oleh satelit dan sistem udara tak berawak menghadirkan ancaman nyata bagi kelompok tempur kapal induk Amerika, tantangannya bukan sama sekali tidak dapat diatasi.

Sejarah militer penuh dengan contoh-contoh reaksi dan reaksi balasan. Untuk mengatasi pertahanan Prancis, Jerman mengembangkan doktrin blitzkrieg. Untuk melindungi dari IED, pasukan Amerika menerjunkan kendaraan anti ranjau atau MRAP.

“Demikian pula, untuk mempertahankan keunggulan kapal induk, Angkatan Laut perlu menerjunkan pesawat kapal induk jarak jauh baru entah berawak dan tak berawak yang lebih tahan terhadap sistem pertahanan udara canggih.”

Selain itu Angkatan Laut harus mengembangkan taktik dan strategi baru yang menyerang kelemahan lawan daripada sekadar bertahan melawan kekuatannya.

Dibandingkan dengan pangkalan udara darat tetap, yang tidak dapat bermanuver, sebuah kapal induk jauh lebih bisa bertahan dengan pertahanan udara dan rudal yang melekat serta kemampuan peperangan elektronik.

Dalam kasus di wilayah Indo-Pasifik, pesawat serang berbasis darat Amerika memiliki tantangan yang jauh lebih besar daripada penerbangan berbasis kapal induk dalam mencapai target di Laut China Selatan melintasi jarak laut yang luas dari pangkalan udara “aman” di luar jangkauan rudal Tiongkok .

“Singkatnya, keputusan Pentagon untuk pensiun dari USS Truman adalah pandangan picik dan bertentangan dengan keinginan komandan militer Amerika. Para pemimpin Komando Pusat Amerika dan Komando Eropa baru-baru ini mengatakan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak kelompok tempur kapal induk yang dikerahkan ke wilayah mereka untuk mendukung operasi militer dan mencegah potensi musuh seperti Rusia,” katanya.

Para pemimpin Angkatan Laut juga bersaksi bahwa, bahkan dengan 11 kapal induk saat ini, mereka tidak dapat memenuhi persyaratan kekuatan bersama untuk menjaga dua kapal induk terus-menerus dikerahkan dan tiga lebih siap untuk bergerak dalam 30 hari.

Pensiun dini Truman akan mengurangi jumlah kapal induk dari 11 menjadi 10 pada tahun 2025. Namun, bahkan lebih buruk dari itu karena tidak semua dari 10 kapal induk ini akan dapat digunakan.

Dua kapal induk kelas Ford berikutnya, USS Kennedy dan USS Enterprise tidak akan siap untuk digunakan selama beberapa tahun melewati tanggal pengiriman 2021 dan 2026 yang diproyeksikan.  Angkatan Laut Amerika juga akan memiliki satu kapal induk kelas Nimitz yang terus mengalami pengisian bahan bakar dan modernisasi paruh baya hingga pertengahan 2030-an, yang menghasilkan, paling banyak, delapan kapal induk yang tersedia.

Hal ini kemungkinan akan memaksa Angkatan Laut Amerika untuk mengorbankan kesiapan untuk memenuhi tuntutan operasional atau kesenjangan kehadiran kapal induk di satu atau lebih wilayah utama yang diidentifikasi dalam Strategi Pertahanan Nasional 2018: Indo-Pasifik, Eropa atau Timur Tengah.

“Mempensiun dini Truman lebih dari 20 tahun lebih awal adalah keputusan yang salah dipahami Pentagon. Dengan modifikasi yang tepat dalam taktik, organisasi, dan sistem, operator dapat terus memberikan kemampuan berperang yang tak tertandingi untuk setidaknya 50 tahun ke depan,” katanya.

Facebook Comments