For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

F-22, Kisah Panjang Siluman Raptor

raptor-cockpit

DESAIN DAN SPESIFIKASI

F-22 memiliki banyak fitur desain yang unik yang membuatnya istimewa. Kanopi F-22 memiliki lapisan tipis emas (yang hanya setebal beberapa atom) di atasnya untuk menjaga emisi elektromagnetik masuk ke kopkit. Ini bagian terbesar dari bahan polycarbonate monolitik yang terbentuk hari ini

Raptor adalah salah satu pesawat paling awal yang memiliki kaca kokpit penuh, di mana layar LCD besar mengganti alat konvensional. Layar ini dikombinasikan dengan sensor fusion yang membuat F-22 menjadi pesawat yang sangat ramah bagi pilot dan menghilangkan kebutuhan navigator.

Struktur F-22 terbuat dari bahan kekuatan tinggi seperti paduan Titanium dan komposit, yang memungkinkan untuk menahan panas dan tekanan saat pesawat terbang supersonik berkelanjutan.

Badan pesawat dilapisi dengan bahan penyerap radar khusus yang menyerap gelombang radio. Bersama dengan bahan untuk membuat pesawat, lapisan inilah yang memberikan karakterisitik siluman pada Raptor.

Beberapa spesifikasi

  • Top Speed: 2400 + km / jam.
  • Kisaran terbang 2500 + km
  • Payload: Satu meriam M61A2 20-milimeter dengan 480 putaran, teluk senjata internal yang berisi 6 + 2 rudal dalam konfigurasi air to air.
  • Kru: 1
  • Biaya per unit: US $ 150 juta
  • Jumlah Dibangun: 189

F-22 Raptors deploy to Estonia

MESIN DAN SENSOR

Mesin Pratt & Whitney F-119 PW-100 turbofan menjadi kekuatan Raptor. Dua mesin ini masing-masing memproduksi sekitar 120 kN daya dorong kering dan lebih dari 160 kN saat afterburning.

Tingkat daya dorong, dikombinasikan dengan desain aerodinamis, memungkinkan F-22 untuk supercruise di Mach 1,7. Supercruise adalah kemampuan pesawat untuk terbang dengan kecepatan supersonik dengan menggunakan mesin dorong kering saja.

Afterburning diperlukan untuk pesawat lainnya untuk terbang dengan kecepatan supersonik pada interval pendek. Namun F-22 dapat terbang pada kecepatan supersonik untuk waktu yang lama karena tidak perlu menggunakan afterburner yang menguras bahan bakar.

Mesin memiliki fitur vectoring nozzles dua dimensi dengan gerakan ± 20 ° ke atas dan ke bawah untuk meningkatkan kelincahan pesawat. Ini membantu F-22 untuk membuat tikungan yang sangat ketat.

Mesin ini dibangun untuk memudahkan pemeliharaan dan 40% bagian lebih sedikit bila dibandingkan dengan mesin jet tempur generasi keempat dan tentu daya dorong yang lebih besar dibandingkan pesawat generasi keempat.

Sensor

Persyaratan awal F-22 meminta banyak sensor ditempatkan di pesawtat ini seperti Infrared Search and Track (IRST), Side Looking Radar (SLR) arrays, Active Electronically Scanning Array (AESA) untuk diintegrasikan ke F-22. Tapi SLR dianggap masih belum perlu dan mahal sehingga dihapus, meskipun ruang yang dialokasikan untuk sensor ini dibiarkan kosong untuk mengantisipasi USAF berubah pikiran di masa depan.

Ruang untuk menempatkan IRST sensor akan menonjol di hidung F-22. Persyaratan untuk radar cross section (RCS) kecil kurang dari 0,00001 m² menyebabkan kelalaian dari pod IRST juga, tapi sekali lagi ada ruang tersisa untuk pelaksanaan di masa depan.

Hal ini menunjukkan bahwa F-22 memiliki banyak potensi peningkatan dan dapat dilengkapi dengan sensor tambahan jika diperlukan.

Saat ini, radar utama adalah dipasang di hidung yakni APG-77 AESA. Pada saat memasuki layanan, ini menjadi radar paling canggih yang ada di pesawat tempur.

Namun kemudian dikalahkan oleh varian lebih canggih yang dipasang dipasang di E / A-18 Gloer. APG-77 disebut memiliki jangkauan sekitar 250 km yang memungkinkan untuk mendeteksi musuh jauh sebelum mereka tahu apa yang terjadi.

Hal ini juga dapat memberikan pengendalian tembakan untuk AIM-120 yang akan memungkinkan untuk menembak jatuh sebuah pesawat dari jarak 100 km, tanpa F-22 menunjukkan dirinya di radar musuh. Radar ini juga dapat bertindak sebagai jammer untuk menindas sensor dari pesawat dan rudal musuh. APG-77 akan ditingkatkan untuk meningkatkan jangkauan deteksi untuk 400 km dengan menggunakan balok sempit.

Salah satu sensor yang paling penting adalah AN/ALR-94 radar warning receiver (RWR) and the AN/AAR-56 Infrared and Ultraviolet Missile Launch Detector (MLD).

Radar RWR , didistribusikan di sekitar pesawat, adalah detektor radar pasif yang memungkinkan F-22 untuk mendeteksi emisi radar musuh tanpa mengungkapkan keberadaanya. Alat ini memiliki kemampuan melaack hingga jarak 432 km, yang berarti F-22 dapat mendeteksi pesawat terbang musuh dari jarak lebih dari 400 km jauhnya! Itu bahkan sebelum pesawat musuh muncul di layar radar Raptor.

Dalam pertarungan yang sebenarnya, RWR digunakan untuk mendeteksi rudal yang ditembakkan ke Raptor dan bertindak dalam hubungannya dengan MLD dan Countermeasure Dispensing System (CMDS) untuk melepaskan flare untuk menghindari rudal musuh.

NEXT: SENJATA
Facebook Comments