For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jenderal Amerika: Jangan Beri Turki F-35 Jika Beli S-400

F-35

Perwira tinggi di NATO dan komandan pasukan Amerika di Eropa mengatakan bahwa jika Turki tetap menjalankan keputusannya untuk membeli sistem pertahanan udara Rusia, ia akan merekomendasikan Pentagon menolak memberikan kepada Ankara jet tempur F-35.

Bersaksi di depan Komite Angkatan Bersenjata Senat, Jenderal Curtis Scaparrotti mengatakan itu akan menjadi saran militer terbaik bahwa penjualan F-35 Turki akan dipotong, jika negara itu membeli sistem pertahanan udara S-400.

“Jika mereka menerima S-400 untuk ditempatkan di Turki, pertama ada masalah bahwa senjata itu tidak dapat dioperasikan dengan sistem NATO, juga tidak dapat dioperasikan di dalam sistem pertahanan rudal terpadu kami. Yang kedua berkaitan dengan F-35. Ini menimbulkan masalah bagi semua pesawat kami, khususnya F-35, saya yakin, ”  kata Scaparrotti Selasa 5 Maret 2019 sebagaimana dilaporkan Defense News.

Kantor pengadaan pertahanan utama Turki mengkonfirmasi pada akhir Desember bahwa Ankara dan Moskow telah menyelesaikan kontrak untuk akuisisi dan penyebaran sistem pertahanan jarak jauh dan anti-rudal S-400 Rusia di tanah Turki.

“Saran militer terbaik saya adalah agar kita tidak menindaklanjuti dengan F-35 – menerbangkannya atau bekerja dengan sekutu yang bekerja dengan sistem Rusia, khususnya sistem pertahanan udara, dengan salah satu kemampuan teknologi kami yang paling canggih,” dia menambahkan.

Kekhawatiran tentang keputusan Turki untuk membeli S-400 bukanlah hal baru. Para pejabat di Amerika dan Eropa percaya bahwa Rusia dapat memperoleh sejumlah informasi berbahaya tentang pesawat tempur generasi kelima jika sistem itu dihubungkan.

Namun pernyataan Scaparrotti sangat menonjol, karena ia juga menjabat sebagai komandan tertinggi NATO. Komentarnya datang beberapa minggu setelah Konferensi Keamanan Munich, di mana Wakil Presiden Amerika Mike Pence memperingatkan Turki bahwa “kita tidak akan berdiam diri sementara sekutu NATO membeli senjata dari musuh kita. Kami tidak dapat memastikan pertahanan Barat jika sekutu kami tumbuh bergantung pada Timur. ”

Turki berencana untuk membeli 100 pesawat tempur F-35 selama program berlangsung, dan pilot F-35 pertamanya telah mulai berlatih bersama pilot Amerika di Pangkalan Angkatan Udara Luke, Arizona. Perusahaan-perusahaan Turki memainkan peran industri utama dalam program ini sebagai salah satu produsen dari pusat pesawat dan pembuat tampilan kokpit.

Sebagai hasil dari pengadaan S-400 yang direncanakan, Pentagon meluncurkan studi besar apakah mungkin untuk menghapus Turki dari basis industri F-35.

Ditanya tentang basis industri, jenderal mengatakan: “Bagi mereka saya akan menggarisbawahi ini adalah keputusan besar bagi Turki. Saya telah berbicara dengan mereka, seperti semua kepemimpinan kami. ” Dia menambahkan bahwa ada tim di lapangan hari ini yang berbicara dengan Turki tentang masalah ini.

“Saya berharap mereka akan mempertimbangkan kembali keputusan  pada S-400, satu sistem, tetapi berpotensi kehilangan banyak sistem lain dan salah satu sistem paling penting yang kami sediakan untuk mereka,” katanya.

Salah satu sistem seperti itu selain F-35 yang dapat terkena dampak jika Rusia membeli S-400 adalah sistem pertahanan rudal Patriot, yang baru-baru ini diizinkan dibeli oleh Turki.

Facebook Comments