For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dalam Hal Kecepatan, Ikan Emas Soviet Ini Belum Tertandingi

K-162

Sekitar 60 tahun lalu, insinyur Soviet mulai mengembangkan kapal selam baru di bawah perintah tegas bahwa kapal tersebut harus benar-benar baru dan inovatif.  Pekerjaan ini menghasilkan, sebuah kapal selam rudal dipandu yang pertama dikenal sebagai K-162 dan akhirnya disebut sebagai K-222.

Kapal selam ini membuat rekor kecepatan bawah laut yang sampai saat ini masih belum terkalahkan dan merupakan kapal selam pertama yang dilapisi titanium. Namun terbukti kapal selam itu terlalu mahal dan rumit untuk diproduksi masal. Karena mahalnya kapal selam itu mendapat julukan “Ikan Emas.”

K-162 / K-222, satu-satunya kapal selam Project 661 yang pernah dibangun atas perintah Komite Sentral Partai Komunis Uni Soviet dan Dewan Menteri negara pada 28 Agustus 1958. Arahan menyebut untuk membangun “kapal selam berkecepatan tinggi” baru dan pengembangan dimulai pada tahun berikutnya. Desain Proyek 661 juga dikenal sebagai kelas Anchar di Uni Soviet dan NATO menyebutnya sebagai Kelas Papa, meskipun hanya ada satu kapal.

Dorongan langsung untuk pengembangan desain Proyek 661 adalah kemampuan terbatas dan kinerja yang buruk dari generasi pertama kapal selam rudal diesel-electric atau SSG Soviet. Kapal-kapal awal ini adalah konversi kapal selam kelas Whiskey, yang berasal dari desain kapal U-boat Nazi era Perang Dunia II.

Ketika pekerjaan Project 661 dimulai, Soviet secara terpisah memulai pengembangan kelas baru kapal selam konvensional (SSG) dan kapal selam nuklir (SSGN), masing-masing Project 651 dan Project 659 masing yang juga dikenal sebagai Kelas Juliett dan Echo di Barat. Tetapi tujuan dari proyek baru ini adalah untuk menghasilkan kapal selam pembawa rudal jelajah yang sepenuhnya baru yang bahkan akan lebih mampu daripada desain yang ada.

Keputusan besar pertama yang dibuat oleh para desainer adalah menggunakan paduan titanium untuk lambung eksternal dan internal kapal selam daripada baja atau aluminium. Titanium menawarkan manfaat dalam hal kekuatan dan ketahanan umumnya terhadap korosi.

Meskipun titanium lemah pada gaya magnet, ini tidak membuat Project 661 kebal terhadap deteksi oleh pesawat dengan magnetic anomaly detector (MAD) atau tambang magnetik. Hal ini disebabkan oleh adanya lebih banyak logam magnetik dalam paduan tersebut, serta berbagai komponen lain di dalam kapal selam itu sendiri.

Dibandingkan dengan kapal selam Soviet sebelumnya yang masih menunjukkan pengaruh desain era Perang Dunia II, bentuk kerangka Project 661 secara signifikan berbeda, menampilkan lambung bundar dan buritan “split-feed” yang ramping dengan baling-baling kembar. Project 949 SSGN era 1970-an, atau kelas Oscar, juga akan menggunakan desain yang sama ini.

K-126 di dock kering

Untuk kapal selam Project 661, Soviet juga mengembangkan reaktor nuklir bertekanan air canggih, serta desain prototipe lead-bismuth eutectic (LBE). Reaktor LBE memiliki efisiensi termal yang lebih besar dan dapat beroperasi pada suhu yang lebih tinggi daripada desain berpendingin air tanpa risiko cairan pendingin mendidih.

Tidak seperti jenis reaktor berpendingin logam cair lainnya,  LBE tidak bereaksi secara spontan dengan udara atau air, mengurangi ukuran dan kompleksitas dari seluruh sistem pendingin dan menghilangkan risiko ledakan jika terjadi kebocoran. Sayangnya, LBE juga jauh lebih korosif dan memiliki titik leleh yang lebih tinggi.

Ini berarti reaktor jenis ini  memiliki umur keseluruhan lebih pendek dan ada risiko pemadatan pendingin jika reaktor turun di bawah suhu tertentu, membutuhkan daya yang signifikan untuk menjaganya agar tetap cukup hangat setiap saat.

Soviet akhirnya memilih untuk menginstal dua reaktor bertekanan air VM-5 yang sangat kompak, meskipun kinerjanya lebih rendah. Meski begitu, masing-masing menghasilkan hingga 177 megawatt daya. Sebagai perbandingan, SSGN Kelas Echo memiliki VM-A sebelumnya, yang hanya menghasilkan maksimum 70 megawatt.

Kekuatan luar biasa dari reaktor-reaktor ini, dikombinasikan dengan lambung titanium yang ringan, tetapi kuat, membantu memberi kapal selam itu kecepatan bawah air. Kapal Project 661 bisa berlayar dengan kecepatan 44 mil per jam. Ini memecahkan rekor kecepatan dunia untuk kapal selam yang bepergian di bawah laut selama uji coba lautnya, mencapai kecepatan maksimum lebih dari 51 mil per jam.

Kapal selam serangan kelas Los Angeles Amerika  yang ditingkatkan dan beroperasi hari ini, memiliki kecepatan tertinggi resmi 23 mil per jam saat terendam. Ada laporan bahwa kapal-kapal ini benar-benar dapat mencapai sekitar 35 mil per jam di bawah air. Kapal selam serangan Kelas Virginia Amerika memiliki kecepatan tertinggi di dalam air yang dinyatakan secara publik sekitar 29 mil per jam yang tetap masih jauh lebih lambat dari desain Project 661.

Sayangnya, kapal ini sangat sangat mahal dan rumit. Soviet membutuhkan waktu hampir enam tahun sejak mereka mulai membangun K-162 pada tahun 1963 hingga bisa beroperasi.

Soviet akhirnya memutuskan untuk tidak memproduksi kapal selam Project 661 tambahan. Tetapi meskipun merupakan satu-satunya kapal di kelasnya, K-162 memasuki layanan operasional dan terbukti memiliki banyak masalah. Kecepatannya yang tinggi menunjukkan masalah yang tidak pernah dialami kapal selam lain.

Pada kecepatan lebih dari 40 mil per jam, turbulensi di sepanjang lambung menciptakan kebisingan yang berlebihan yang dilaporkan mencapai 100 desibel dalam beberapa kasus, lebih keras daripada truk.

Padahal keheningan adalah kunci untuk bertahan hidup kapal selam. Pada kecepatan tertinggi, K-162 juga akan mengalami kerusakan eksternal.

Jadi, setelah bergabung dengan Armada Utara Uni Soviet pada tahun 1971, K-162 membuat patroli operasional yang relatif sedikit. Untuk alasan yang tidak ditentukan, pada 1978, Soviet mengubah nomor lambungnya menjadi K-222.

Baru pada bulan September 1981 S-3 Viking  yang terbang dari geladak USS Forrestal berhasil melihat kapal selam itu selama pelayaran. Proyek kapal selam ini akhirnya dihentikan tetapi memberi kontribusi besar dalam meletakkan dasar desain dan teknologi kapal selam Soviet selanjutnya.

 

Facebook Comments