For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sejak Dirancang, Su-27 Sudah Menyimpan Dendam Kesumat Pada F-15

Desain lama (merah) desain baru (biru)
Desain lama (merah) desain baru (biru)

Namun, T-10 masih jauh untuk bisa memasuki layanan dan itu jelas bahwa Soviet harus bekerja keras pada aspek lain dari pesawat dan lebih meningkatkan kinerjanya, jika mereka ingin membuatnya lebih baik dari F-15. Seperti ditulis pada bagian awal Soviet tertinggal di belakang Amerika dalam teknologi elektronik dan sekarang hal ini menghantui mereka di T-10.

Elektronik yang berada besar dan berat dan melebihi persyaratan berat pesawat. Ini adalah cara di belakang F-15 dalam hal rasio elektronik dan berat badan. F-15 sudah mengatur banyak rekor dunia selama penerbangan khusus pada tahun 1975, dan Soviet sangat ingin untuk menyelesaikan proyek Su-27.

Kemudian lebih banyak masalah dipotong berkaitan dengan masalah mesin, konsumsi bahan bakar yang tinggi dan kurangnya rudal modern untuk melengkapi pesawat di masa depan. Meskipun T-10 sangat menawan di penerbangan pertama tetapi pesawat ini menghadapi banyak masalah aerodinamis ketika mengalami pengujian yang ketat. Ada masalah di Angle of Attack (AOA) atau sudut yang dibuat oleh sayap ke arah aliran udara.

Semua ini menyebabkan keterlambatan dalam pengembangan dan membuat Su-27 lebih baik dari F-15 masih menjadi mimpi. Apalagi saat itu jet Amerika sudah diproduksi.

Chief Designer, Mikhail Simonov akhirnya melakukan memodifikasi desain yang sudah ada secara ekstensif untuk memperbaiki segala kekurangannya. Ini hampir seperti mendesain ulang dari awal tapi biro desain Sukhoi terorganisasi dengan baik dan dilengkapi untuk mengatasi kegagalan ini dan membuat koreksi yang diperlukan untuk membuat Su-27 lebih baik dari F-15 Amerika.

Mereka hanya membutuhkan waktu hanya tiga bulan untuk membuat perubahan ini dan meningkatkan kinerjanya. Nacelles mesin dibuat ramping, akar sayap dan sayap dikombinasikan dengan pesawat untuk membuat satu permukaan angkat besar, desain landing gear berubah dan sirip ekor kembar ditempatkan lebih maju selain untuk meningkatkan karakteristik aerodinamis.

Posisi airbrakes dialihkan ke belakang kokpit, roda depan ditempatkan lebih dekat ke intake mesin udara.

The engine nacelles were streamlined after the redesign
The engine nacelles were streamlined after the redesign

Tetapi semua itu hanya beberapa perubahan yang dibuat untuk perbaikan. Salah satu perbaikan yang membuat perbedaan dalam pertempuran adalah peningkatan jumlah cantelan rudal dari 8 menjadi 10 yang memberi loadout rudal yang legendaris.

The number of weapon carrying points was increased to 10
The number of weapon carrying points was increased to 10

Ketika semua tampaknya berjalan lancar, kecelakaan buruk terjadi. Ketika prototipe baru terbang dengan kecepatan 2.300 km / jam saat uji coba kekuatan badan pesawat, hidung pesawat hancur.

Note the new position of the tail fins (blue) when compared to the old one (red) and the shape of the wings
Note the new position of the tail fins (blue) when compared to the old one (red) and the shape of the wings

Selama penerbangan tes lain selama manuver berat, port sayap hancur. Tapi keterampilan pilot uji Nikolai memungkinkan dia untuk menurunkan pesawat hanya dengan satu sayap yang berfungsi. Kemudian setelah pengujian dasar dilakukan, prototipe diserahkan kepada militer yang  untuk tes ekstrim menguji kemampuan dan kerentanan.

Change in position of the nose landing gear. Old(Top) and New (Bottom)
Change in position of the nose landing gear. Old(Top) and New (Bottom)

Setelah semua modifikasi kokpit yang diperlukan dibuat, Su-27 akhirnya mulai beroperasi pada tahun 1985 di Angkatan Udara Soviet.

Su-27 with its port wing broken
Su-27 with its port wing broken

Tetapi saat itu pesawat masih sangat dijaga rahasianya hingga Soviet benar-benar siap untuk mengungkap hal itu kepada dunia.

Pada tahun 1986, ketika Su-27 itu masih rahasia, diputuskan untuk membuat varian khusus yang dimodifikasi untuk memecahkan rekor yang telah dicapai F-15 ‘Streak Eegle di tahun 1975. Pesawat ini, kemudian ditunjuk sebagai P-42. Pesawat P-42 merupakan Su-27 yang dilucuti banyak bagiannya. Semua sistem tempur dan elektroniknya dihapus untuk mengurangi berat badan sampai pada batas minimum.

Cat juga telah dihapus untuk membuatnya lebih aerodinamis. Faktor yang sangat penting karena berat pesawat akan sangat mempengaruhi rasio dorong dan berat. Su-27 memiliki berat 23 ton dengan daya dorong 25 ton, yang berarti bahwa rasio berat dan daya dorong melebihi 1. Sebenarnya angka ini masih menjamin kinerja yang sangat baik.

The specially modified P-42
The specially modified P-42

Namun, P-42 memiliki berat badan yang jauh lebih ringan dibandingkan varian induknya. Berat pesawat menjadi hampir 12 ton saja dari semula 23 ton! Ini berarti bahwa dorong untuk rasio berat adalah 2 (karena 25 dibagi 12 kira-kira = 2) yang memungkinkan untuk mencapai tingkat yang luar biasa dalam hal percepatan.

Dan ini dibuktikan ketika P-42 melesat melebihi kecepatan suara dalam penerbangan vertikal! Dalam waktu dua tahun selanjutnya, P-42 mencetak lebih dari 30 rekor dunia. Pilot uji Victor Pugachev memecahkan rekor F-15 dalam hal pendakian dengan memanjat 15 km hanya dalam waktu tujuh detik. Sementara rekor F-15 adalah 1 menit 16 detik! Hal ini membuat Su-27 menjadi pemenang di babak parameter kinerja. Tapi masih memiliki jalan panjang untuk pergi ke dunia.

Foto pertama Su-27 yang diperoleh NATO
Foto pertama Su-27 yang diperoleh NATO

Pada tahun 1987 NATO baru mendapat tampilan pertama Su-27 secara jelas ketika patroli. Foto-foto yang diambil pada saat itu adalah foto pertama yang jelas dimiliki oleh intelijen Barat. Gambar pertama diambil pada tahun 1978 tapi baru dari satelit mata-mata. Dua tahun setelah itu yakni pada tahun 1989.

Foto dari citra satelit
Foto dari citra satelit

Soviet akhirnya memutuskan untuk menampilkan Su-27 ke pertunjukan udara Paris dan mengungkap keberadaannya kepada dunia secara resmi.

Next: Pugachev Cobra & Pembuktian Melawan Eagle
Facebook Comments