For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kapal Selam Taiwan, Antara Mimpi dan Frustrasi

Kapal Selam Hai Pao Taiwan

Apakah Amerika bisa membantu? Sebenarnya bisa. Berdasarkan ketentuan dari 1979 Taiwan Relations Act, AS terikat untuk memberikan Taiwan senjata yang dibutuhkan untuk mempertahankan diri.

Pada tahun 2001, Pres. George W. Bush mengumumkan bahwa Amerika akan memberikan delapan kapal selam diesel-listrik untuk Taiwan. Tapi sejak itu Amerika tidak pernah membangun kapal selam konvensional.

Angkatan Laut Amerika Serikat menginginkan semua kapal selam bertenaga nuklir, dan menghentikan produksi kapal selam konvensional. Washington mencoba untuk memesan kapal selam di luar negeri, tetapi tidak ada peminat.

Tiga negara memproduksikapal selam , Australia, Belanda dan Jerman semua menolak untuk menjual karena takut menyinggung China.

Semua ini menimbulkan pertanyaan – seberapa mematikan adalah kapal selam masa depan Taiwan? Ada banyak yang kita tidak tahu, karena tidak akan menyelesaikan spesifikasi Taipei sampai 2019.

Tapi apa yang kita tahu adalah bahwa Angkatan Laut Taiwan ingin kapal selam yang beratnya antara 1.200 dan 3.000 ton. Dengan ukuran ini mungkin akan memiliki 4-6 tabung torpedo, dan kemampuan untuk diam-diam meletakkan ladang ranjau. AS kemungkinan akan menawarkan senjata modern, seperti torpedo Mk. 48 dan rudal Harpoon.

 

Tapi tanpa itu bantuan asing, program ini kemungkinan tidak akan ke mana-mana. Taiwan tidak memiliki akses ke semua teknologi yang dibutuhkan. Mereka tidak berpengalaman dalam membangun kapal selam yang memiliki teknologi yang sangat khusus yang masuk ke sistem aktif dan pasif sonar, lambung dan teknik manufaktur baling – dan membangun mesin propulsi canggih.

Taiwan pernah membawa dua kapal selam era Perang Dunia II ke dok kering dan membongkarnya, pura-pura untuk membangun kembali dan untuk menggabungkan upgrade. Tapi alasan sebenarnya kemungkinan untuk mempelajari soal membuat kapal.

Tetapi mempelajari kapal selam 70 tahun untuk belajar bagaimana membuat yang modern menggambarkan situasi putus asa Taiwan.  Amerika dapat memberikan beberapa bantuan teknis, namun kapal selam konvensional yang jauh berbeda dari kapal selam nuklir. Banyak teknologi yang tidak bisa digunakan.

Taiwan mencari negara-negara ketiga untuk membantu dengan teknologi, seperti sonar, baterai dan sistem propulsi udara independen.  Tetapi ada China yang langsung menunjukkan taringnya.  Pada akhirnya kapal selam masih menjadi mimpi dan frustrasi Taiwan.

Facebook Comments