For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rusia Beli 100 Pesawat Baru Setahun, Tapi Makin Sulit Menutup Gap dengan Amerika

Su-30SM Rusia

Angkatan udara Rusia menerima sekitar 100 pesawat baru pada 2018 dan berdasarkan rencana saat ini, mereka akan mendapatkan 100 lagi pada 2019.

Kremlin dalam pernyataannya Januari 2019 mengatakan akuisisi pesawat tempur dan helikopter baru menerus telah membantu angkatan udara meningkatkan jumlah pesawat modern mereka mencapai hampir dua pertiga dari total sekitar 3.600 pesawat yang mereka punya.

Tetapi fakta menunjukkan jumlah pesawat baru yang dibeli Rusia jauh di bawah pesaingnya, Amerika Serikat.  Selain itu pesawat yang dibeli Moskow tidak ada yang memiliki teknologi siluman.

Pesawat baru yang diterima angkatan udara Rusia pada 2018 termasuk pesawat tempur Su-35S dan Su-30SM, pesawat pengebom Su-34, helikopter serang Ka-52, helikopter angkut Mi-8, pesawat angkut Yak-130, dan jenis lainnya, kata kementerian pertahanan itu. .

David Axe dalam tulisannya di National Interest Minggu 6 Januari 2019 dan dikutip JejakTapak menyebutkan selain Angkatan Udara, Angkatan Laut Rusia juga memiliki kekuatan udara yang menerbangkan sekitar 300 pesawat.  Angkatan Darat Rusia tidak memiliki angkatan udara sendiri dan sebagai gantinya, angkatan udara mendukung angkatan dalam transportasi dan serangan.

Militer Amerika sendiri memiliki jumlah pesawat jauh di atas Rusia. Menurut survey tahunan Flight Global  2018, Angkatan Udara, Angkatan Laut, Korps Marinir, Angkatan Darat dan Penjaga Pantai bersama-sama mengoperasikan sekitar 13.500 pesawat, hampir 10.000 lebih banyak dari yang dimiliki militer Rusia

Pada 2018, Departemen Pertahanan Amerika mengakuisisi lebih dari 300 pesawat dan jumlah yang sama akan dibeli pada 2019.

Dalam beberapa tahun terakhir militer Rusia telah menghabiskan antara US$ 60 miliar dan US$ 70 miliar per tahun. Anggaran ini memang tidak sebanding dengan Amerika yang pada 2018 mencapai US612 miliar dan meningkat menjadi US$686 miliar pada 2019.

Tetapi pembelian pesawat baru bukan berarti bertambahnya armada pesawat karena banyak pesawat militer baik Amerika dan Rusia yang sudah tua dan harus diganti. Rata-rata antara dua dan tiga persen dari pesawat dan helikopter mereka setiap tahun diganti untuk menjaga persediaan secara keseluruhan dalam jangka panjang.

Baik Rusia dan Amerika Serikat akhir-akhir ini telah melakukan hal itu – membeli sejumlah pesawat baru setiap tahun yang cukup untuk mengganti dua atau tiga persen dari armada masing-masing.

Tetapi pesawat baru Rusia juga kalah maju dibandingkan Amerika. Semua jet tempur baru yang dibeli Moskow dalam beberapa tahun terakhir adalah versi Su-27 yang pertama kali digunakan pada awal 1980-an.

Pada tahun 2018 Rusia membatalkan produksi massal pesawat siluman pertamanya Su-57. Kremlin hanya memesan selusin Su-57 pada Agustus 2018 dan berharap untuk membentuk skuadron reguler pertama pada tahun 2019.

Tetapi dengan anggaran militer yang datar di tengah situasi ekonomi yang masih terteakn, Moskow memutuskan untuk tidak membeli pesawat dalam jumlah besar. Kremlin berusaha menggambarkan keputusan itu sebagai kabar baik.

“Anda tahu bahwa hari ini Su-57 dianggap sebagai salah satu pesawat terbaik yang diproduksi di dunia,” kata Yuri Borisov, wakil menteri pertahanan Rusia. “Akibatnya, tidak masuk akal untuk mempercepat pekerjaan memproduksi pesawat generasi kelima secara massal.”

Sebaliknya, Pentagon terus meningkatkan produksi pesawat tempur siluman F-35 miliknya. Anggaran 2019 termasuk 90 jet tempur akan dikirim untuk Angkatan Udara, Angkatan Laut dan Korps Marinir. Militer Amerika berencana untuk memperoleh sebanyak 2.300 F-35 hingga 2040-an, sementara juga mengembangkan dua jenis pesawat tempur baru untuk menggantikan 180 F-22 Angkatan Udara dan 600 F / A-18E / F Angkatan Laut.

Bahkan jika Kremlin memutuskan untuk meneruskan produksi massal Su-57 mereka akan butuh waktu puluhan tahun untuk memperoleh beberapa ratus pesawat dan pada saat itu Amerika Serikat mungkin memiliki ribuan F-35, F-22, dan pesawat siluman lainnya.

Jadi, meski Moskow mungkin membanggakan sekitar 100 pesawat baru yang dibelinya pada tahun 2018 dan berencana untuk membeli pada tahun 2019, pada kenyataannya Angkatan Udara Rusia lebih berusaha untuk mempertahankan inventaris penerbangan keseluruhannya dengan desain yang tidak siluman.

Sementara itu Amerika Serikat mempertahankan kekuatannya sendiri yang jauh lebih besar – dan dengan sejumlah besar pesawat yang menghindari radar terbaru. Jika kondisi seperti ini terus terjadi, maka Rusia akan semakin sulit untuk menekan gap kekuatan udaranya dengan Amerika.

Facebook Comments