For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Mengapa Rusia Takkan Berhenti Menekan Ukraina dan Mengapa Romania Jadi Kunci NATO?

Destroyer USS Carney Amerika di Laut Hitam.US NAVY

Setelah Rusia merebut tiga kapal Angkatan Laut Ukraina pada akhir November dan menahan awaknya, ketegangan antara Rusia dan Barat meningkat.  Rusia diyakini tidak akan berhenti untuk mencapai tujuan utamanya, menguasai Laut Azov dan Laut Hitam yang sangat penting.

Amerika dan NATO mengecam keras aneksasi Crimea oleh Rusia kira-kira lima tahun lalu dan tuduhan mensponsori separatis di wilayah Donbass, Ukraina timur. Hal yang sama seperti ketika Rusia menganeksasi Abkhazia dan Ossetia Selatan di Georgia pada 2008.

Namun wilayah-wilayah yang memisahkan diri itu tetap berada di bawah kendali Rusia, karena Kremlin membuktikan bahwa batas-batas geografis dapat digambar ulang tanpa harus memperdulikan kata-kata keras dari Barat.

Mantan komandan Angkatan Darat Amerika di Eropa memperingatkan bahwa  Rusia tidak akan menyerah dan berhenti sampai titik ini.

“Saya pikir mereka tidak akan berhenti sampai mereka benar-benar memiliki Laut Azov dan merebut pelabuhan Mariupol yang sangat penting di Ukraina,” kata pensiunan Letjen Ben Hodges, yang memimpin Komando Eropa Angkatan Darat Amerika dari akhir 2014 hingga 2017.

Selama masa jabatannya, Hodges membantu mengawasi penumpukan terbesar pasukan dan infrastruktur pangkalan Amerika sejak Perang Dingin menanggapi sikap Presiden Rusia Vladimir Putin yang semakin agresif.

“Fase berikutnya mungkin akan menjadi operasi darat dan laut yang pada akhirnya akan mengamankan tidak hanya Mariupol tetapi terus mengambil garis pantai Ukraina dan menghubungkan Crimea kembali ke Rusia di sepanjang Laut Azov,” kata Hodges kepada Military Times Selasa 1 Januari 2019 dan dikutip JejakTapak

Armada Laut Hitam Rusia / TASS

“Hal ini tidak akan terjadi dalam enam bulan ke depan, tetapi ini adalah arah yang mereka ambil sampai mereka benar-benar memiliki Laut Hitam dan mereka telah mengisolasi Ukraina. ”

Mariupol adalah pelabuhan penting bagi ekspor baja Ukraina. Rusia baru-baru ini selesai membangun jembatan besar yang menghubungkan Crimea ke Rusia tepat di atas Selat Kerch,  jalur air utama ke kedua negara yang menghubungkan Laut Azov dan Laut Hitam. Laut Azov adalah tempat kapal-kapal Angkatan Laut Ukraina ditangkap oleh Rusia.

“Ini hanyalah langkah berikutnya dalam upaya mereka untuk mendominasi wilayah Laut Hitam sehingga mereka dapat menggunakannya sebagai landasan peluncuran mereka ke Suriah dan Mediterania serta Timur Tengah.”

Ukraina bukan sekutu NATO sehinga dia tidak dijamin bantuan dari aliansi berdasarkan pertahanan kolektif Pasal 5. Tetapi negara itu telah tergoda untuk menjadi anggota NATO sejak 1994. Rencana itu berakhir dengan pemilihan presiden pro-Rusia 2010 Viktor Yanukovych, tetapi dihidupkan kembali oleh protes anti-pemerintah yang mendorongnya dari kekuasaan pada 2014. Tak lama kemudian, Rusia menjawab dengan perang hybrid untuk merebut Crimea dan mengobarkan pemberontakan.

Hodges berpartisipasi dalam membangun kembali kekuatan militer di Eropa selama menjadi komandan Angkatan Darat Amerika di Eropa. Ketika benua itu bersiap untuk agresi Rusia yang baru, European Deterrence Initiative mulai menyalurkan uang untuk memperbaiki instalasi militer dan mensponsori operasi pelatihan sekutu.

Bagian dari penumpukan itu termasuk Pangkalan Udara Mihail Kogalniceanu, yang dikenal sebagai MK, di Romania tenggara. “Begitu banyak energi yang dimasukkan ke wilayah Baltik,” kata Hodges, “Tetapi tidak ada sesuatu yang setara di Laut Hitam.”

Selama bertahun-tahun, MK beroperasi sebagai pusat bagi tentara Amerika yang transit ke dan dari Afghanistan. Tetapi ketika memimpin Angkatan Darat Eropa, Hodges mulai mengarahkan perhatiannya pada wilayah Laut Hitam dan dia melihat MK sebagai titik penting di dekat salah satu pelabuhan tersibuk di Laut Hitam – Constanta.

Ketika tim tempur brigade lapis baja atau armored brigade combat team (ABCT), sekarang dirotasi masuk dan keluar dari Eropa, salah satu batalyon menjadikan MK sebagai rumah mereka. Dua kompi dari ABCT juga ditempatkan lebih jauh ke selatan, di Area Pelatihan Novo Selo di Bulgaria. Ini telah berlangsung selama hampir tiga tahun.

Pangkalan Udara Mihail Kogalniceanu/USAF

“Kami memutuskan MK harus menjadi platform proyeksi kekuatan ke Laut Hitam untuk pasukan udara dan darat,” kata Hodges. “Ini bukan pangkalan permanen. Ini pangkalan udara Rumania. Tapi kami memiliki jejak kaki yang sangat kuat di sana. ”

MK juga memiliki potensi untuk terus dikembangkan. Pemeliharaan dilakukan di sana, amunisi dapat disimpan di sana, dan ada fasilitas untuk mengakomodasi elemen komando misi yang lebih besar.

Bagian dari batalion penerbangan Angkatan Darat Amerika bahkan terbang keluar dari MK, dan pangkalan udara itu menjadi tuan rumah bagi misi pengawasan udara Laut Hitam NATO. “Ini satu-satunya instalasi di wilayah Laut Hitam yang mendukung [pasukan] Amerika,” kata Hodges.

Bersama dengan Polandia, Rumania juga menjadi tuan rumah sistem pertahanan rudal balistik darat Aegis Ashore. “Yang di Rumania sudah beroperasi dengan 200 personel Angkatan Laut Amerika. Ini tempat sistem pertahanan rudal yang dibuat untuk melindungi kota-kota Eropa dari rudal Iran, ” kata Hodges.” Yang di Polandia, yang diharapkan akan dilakukan dalam satu atau dua tahun ke depan juga akan digunakan untuk menempatkan kekuatan Angkatan Laut juga. ”

Turki, yang menempati selatan Laut Hitam, adalah sekutu penting yang harus selalu ditimbang. Bagaimanapun, Komando Pertanahan Sekutu NATO berbasis di Izmir, Turki.

Melalui perjanjian 1936 yang disebut Montreux Convention, Turki mengendalikan Selat Bosporus dan Dardanelles, saluran air sempit yang menghubungkan Laut Hitam ke Mediterania.

Prinsip dasar dari Konvensi Montreux menetapkan bahwa hanya negara-negara pesisir Laut Hitam yang dapat memiliki kehadiran maritim permanen di sana. Negara-negara lain, seperti Amerika, dapat membawa kapal perang ke wilayah tersebut selama 21 hari saja, tetapi ukuran kapal terbatas pada tonase tertentu – yang pada dasarnya bukan kapal induk.

“Ini adalah pertimbangan yang sangat penting, dan orang-orang Turki sangat ketat dalam menegakkan Konvensi Montreux,” kata Hodges. “[Itu] cocok untuk Rusia saja karena mereka memiliki armada Laut Hitam di Crimea yang dianeksasi.”

Crimea bukan satu-satunya wilayah yang diduduki Rusia di wilayah ini. Kremlin memiliki gugus tugas 1.000 orang di provinsi Moldova yang memisahkan diri. Dan Hodges memperkirakan bahwa ada kira-kira 4.500 perwira dan penasihat senior Rusia di wilayah Donbass, Ukraina.

Rusia juga masih menempati 20 persen dari Georgia. Abkhazia sendiri menampung sekitar 3.500 tentara Rusia dan sekitar 1.500 penjaga perbatasan

Semua ini akhirnya menjadikan Rumania sebagai kunci. Rumania adalah anggota NATO yang telah membelanjakan 2 persen dari produk domestik brutonya untuk pertahanan, yang menjadi prioritas pemerintahan Trump.

“Mereka membeli Patriot [rudal darat-ke-udara] dan mereka membeli HIMARS,” kata Hodges. “Mereka bekerja secepat mungkin untuk menyingkirkan peralatan pakta Warsawa era Soviet dan mendapatkan peralatan Barat. Ini adalah kemampuan nyata yang akan dapat diintegrasikan dengan Amerika”.

“Rumania adalah kunci,” katanya. “Turki sangat fokus ke selatan sehingga mereka belum mengembangkan kehadiran besar di Laut Hitam. Akhirnya Rumania yang akan menjadi pusat gravitasi bagi Barat dalam melawan agresi Rusia. ”

Itu tidak selalu berarti NATO membangun Angkatan Laut Rumania, kata Hodges, tetapi aliansi itu perlu membantu mereka mempertahankan sumur minyak lepas pantai dan mengembangkan sistem pertahanan berbasis darat.

“Aliansi NATO perlu menghasilkan cara yang cerdas sehingga Anda dapat mempertahankan kehadiran bahkan dalam batas-batas Konvensi Montreux,” katanya. “Dan, tentu saja, kita perlu membantu Ukraina untuk mengembangkan strategi maritim mereka sendiri dengan tipe kemampuan yang tepat untuk mempertahankan garis pantai mereka sendiri dan mempertahankan kebebasan navigasi mereka sendiri.”

Facebook Comments