For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

5 Angkatan Laut Paling Kuat Pada 2030

RUSIA

kapal induk rusia

Kombinasi dari penurunan harga minyak dan sanksi Barat akan menempatkan halangan dalam langkah ekonomi Rusia dalam waktu dekat. Setelah pertumbuhan ekonomi hingga enam persen per tahun, Rusia terlihat berada dalam resesi tanpa akhir. Sebuah rencana untuk mengganti 90 persen peralatan militer Rusia, termasuk kapal dan peralatan angkatan laut sebagian telah terhenti.

Pada tahun 2030, posisi Rusia dalam daftar ini sebagian besar akan digunakan untuk armada kapal selam rudal balistik. Delapan kapal selam Borei yang  masing-masing membawa 20 rudal Bulava, akan dalam pelayanan, membentuk armada kapal selam rudal balisik terbesar kedua di dunia.

Tetapi di sisi lain Rusia akan menghadapi masalah dengan berkurangnya jumlah kombatan permukaan besar, dan satu-satunya kapal induk yang telah jompo.

Namun masih ada harapan. Sebelum kehabisan uang Moskow memiliki rencana besar untuk angkatan lautnya, dan entah bagaimana mencari dana, sejumlah proyek menarik bisa dikejar.

Proyek 23000E, atau SHTORM, akan menjadi kapal induk bertenaga nuklir dengan panjang 330 meter dan menggusur 100 ribu ton dan akan menjadi pesaing dekat dari Kelas Ford.

Bertenaga nuklir, operator akan membawa sampai seratus pesawat, termasuk versi navalized dari PAK-FA jet tempur generasi kelima tempur.

Ada juga perusak raksasa bertenaga nuklir kelas Lider.  Dengan bobot 17.500 ton dan panjang 200 mater, kelas Lider lebih kapal penjelajah daripada destroyer.

Persenjataan akan terdiri dari 60 rudal antikapal cruise, 128 rudal antipesawat, dan 16 rudal antikapal. Kapal pertama dijadwalkan untuk memulai produksi pada tahun 2019, dengan 12 akan masuk layanan pada tahun 2025. Sebuah jadwal yang harus diakui sangat ambisius.

Facebook Comments