For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

100 Tahun Penderitaan Timur Tengah Sudah Cukup, Saatnya Amerika Keluar

Pengungsi Mosul

Amerika Serikat, menurut Jeffrey kini terjerat dalam, perang abadi di Timur Tengah, dengan drone dan serangan udara semakin menggantikan pasukan darat.  Di masa lalu, pasukan darat Amerika melakukan kekejaman, seperti My Lai di Vietnam, yang menyengat ke dalam hati nurani nasional.

“Sekarang kita memiliki serangan pesawat tak berawak, menewaskan ratusan warga sipil, yang nyaris tidak masuk dalam berita. Kekejaman terus terjadi, tapi reaksi mereka telah otomatis dengan efisiensi era informasi.”

Amerika Serikat terperangkap di Timur Tengah dengan konstruksi pseudo-intelektual sendiri. “Selama Perang Vietnam, “teori domino” mengklaim bahwa jika Amerika menarik diri dari Vietnam, komunisme akan menyapu Asia.  Teori domino baru adalah bahwa jika Amerika Serikat berhenti  untuk menghentikan pertempuran ISIS, teroris Islam akan segera di depan rumah kami.”

Yang benar,justru  adalah hampir berlawanan. ISIS, dalam pandangan Jeffrey adalah tentara sampah masyarakat yang mungkin memiliki 30.000 tentara di wilayah di mana negara-negara besar – termasuk Arab Saudi, Iran, Irak, dan Turki yang memiliki pasukan yang  jauh lebih besar.

Kekuatan regional ini bisa dengan mudah mengusir ISIS  jika mereka memilih untuk melakukannya. Kehadiran militer AS sebenarnya menjadi alat utama yang digunakan ISIS untuk merekrut pengikut. Orang-orang muda streaming ke Suriah dan Irak untuk melawan musuh kekaisaran.

Kekaisaran Amerika terjebak dalam perang-perang regional yang dapat memilih untuk melawan atau lebih bijaksana untuk mengakui bahwa petualangan kekaisaran adalah baik sia-sia dan merusak diri sendiri.

Raja George III bersikap bijaksana untuk menyerah pada tahun 1781 karena menilai  memerangi Amerika  tidak sebanding dengan usaha, bahkan jika militer mereka mampu. Amerika Serikat  bijaksana untuk menyerah di Kamboja, Laos, dan Vietnam pada tahun 1975.

Keputusan Amerika untuk mengurangi kerugian  tidak hanya Asia Tenggara tetapi di Amerika Serikat, juga. Amerika Serikat  sama bijaksana untuk membatasi kudeta yang dipimpin CIA di seluruh Amerika Latin, sebagai awal untuk perdamaian di kawasan itu.

Amerika Serikat harus segera mengakhiri pertempuran di Timur Tengah dan berbalik kepada diplomasi berbasis PBB untuk solusi nyata dan keamanan.  Turki, Arab, dan Persia telah hidup bersama sebagai negara yang  selama sekitar 2.500 tahun.

Jeffrey menegaskan Amerika Serikat telah ikut campur  di wilayah ini selama 65 tahun. Saatnya untuk membiarkan penduduk setempat menyelesaikan masalah-masalah mereka, didukung oleh jasa baik PBB, termasuk upaya perdamaian dan pembangunan perdamaian. Baru-baru ini, orang-orang Arab sekali lagi secara tepat dan bijak menegaskan kembali dukungan mereka untuk solusi dua negara antara Israel dan Palestina jika Israel menarik diri dari wilayah yang ditaklukkan. Hal ini memberikan alasan tambahan untuk mendukung diplomasi, bukan perang.

“Kami berada di peringatan 100 tahun pemerintahan kekaisaran Inggris dan Prancis di Timur Tengah. Amerika Serikat telah tidak bijaksana memperpanjang penderitaan dan kesalahan. Seratus tahun sudah cukup.”

Facebook Comments