For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

AGM-69, Senjata Penyapu Jalur Bomber Nuklir Amerika

AGM-69

Rudal serangan jarak pendek atau Short Range Attack Missile (SRAM) AGM-69 merupakan salah satu senjata yang sangat penting milik Amerika Serikiat terutama selama paruh terakhir Perang Dingin. Namun rudal ini sangat jarang dibicarakan.

Selama Perang Dingin, hulu ledak nuklir menjadi solusi untuk sejumlah taktik dan tantangan strategis yang mengkhawatirkan. Untuk mencegat dan menembak jatuh formasi pembom nuklir yang muncul dari atas Kutub Utara?  Memunculkan senjata nuklir.

Untuk menenggelamkan gugus tugas angkatan laut? Juga melahirkan senjata nuklir. Harus membawa pembom ke target mereka jauh di dalam wilayah musuh tanpa tertembak oleh pertahanan udara musuh? Juga menciptakan senjata nuklir yang dalam adalah SRAM AGM-69, khususnya.

Sebagian besar ini lebih berkaitan dengan keterbatasan panduan presisi dan kemampuan penargetan yang lebih baik daripada yang lain. Hulu ledak nuklir memiliki efek yang dapat menghancurkan sasaran empuk dan lunak hanya dari gelombang kejut saja. Jadi, akurasi dalam jarak ratusan atau ribuan kaki dari target masih bisa diterima. Bukan bukan puluhan kaki atau bahkan kurang dari itu seperti yang umum saat ini.

SRAM lahir pada awal 1960-an setelah Amerika menyadari bomber mereka semakin rentan terhadap pertahanan udara Soviet yang kian mampu. Sebenarya rudal berujung nuklir yang mampu menghajar situs pertahanan udara musuh yang dapat mengancam pembom strategis di jalurnya menuju target yang ditugaskan sudah diwujudkan dalam bentuk rudal AGM-28 Hound Dog.

Sistem ini mulai beroperasi pada tahun 1960, tetapi sangat besar yakni ​​berbobot lebih dari  10.000 pon dan panjangnya 42 kaki yang secara drastis membatasi jenis pesawat apa yang dapat menggunakannya dan berapa banyak pesawat yang dapat mengangkutnya dalam satu waktu.

B-52 membawat AGM-28 Hound Dog

Sebuah solusi yang lebih baik diperlukan untuk Angkatan Udara Amerika guna menjamin bomber mereka sebagai triad nuklir udara tetap bisa diandalkan.

AGM-69A SRAM kemudian memasuki layanan pada tahun 1972 dengan berat sekitar 2.200 pon dan panjangnya 14 kaki.  Sangat kecil dibandingkan dengan Hound Dog hingga memungkinkan untuk membawanya di teluk senjata pembom dengan jumlah besar.

Misi utamanya, sebagaimana ditulis The War Zone Sabtu 25 Mei 2019 adalah menghancurkan pertahanan udara musuh yang mengancam di sepanjang jalur pembom sekaligus digunakan sebagai senjata serang nuklir. Dalam peran tambahan ini, ia dapat menguapkan target sekunder saat induknya terbang ke target target utamanya.

Jangkauan SRAM kira-kira 50 mil, tetapi dapat menjangkau hampir 100 mil di bawah profil penerbangan tertentu. Senjata menggunakan dual-pulse rocket motor yang memungkinkan rudal untuk mencapai target di belakang pesawat peluncur dan mencapai kecepatan terbang hingga 3.5 Mach. Rudal juga memiliki fitur mengikuti medan untuk menambah ketahanannya sendiri.

Bimbingan diberikan oleh unit navigasi inersia onboard, yang memberikan senjata itu akurasi yang cukup baik  dengan circular error probability (CEP) sekitar 1.400 kaki. Cukup lebar tetapi dia membawa hulu ledak W69 yang dapat diatur dari 17kt menjadi 210kt.  Sebagai perbandingan, bom nuklir “Little Boy” yang dijatuhkan di Hiroshima menghasilkan sekitar 15kt. Sehingga meski jatuh jauh dari target utama tetap saja akan berakibat fatal. Rudal itu diprogramkan sebelum misi dengan target yang dimaksudkan, tetapi rudal juga dapat diprogram ulang dalam penerbangan.

B-52 membawa SRAM.

Awalnya ditujukan untuk B-52G dan B-52H, SRAM juga melengkapi FB-111 dan B-1B. B-52 dapat memuat hingga 20 senjata baik di eksternal dan internal. FB-111 dapat membawa enam — dua internal dan empat eksternal.  Sedangkan B-1B dapat membawa dua lusin SRAM — masing-masing delapan pada tiga peluncur rotari internal.

Pada kenyataannya, campuran SRAM dan bom nuklir harus dilakukan tergantung pada misi dan target yang ditetapkan. SRAM akan digunakan oleh pembom untuk menghancurkan target di jalur mereka untuk bisa mencapai sasaran strategis yang tidak terkait pertahanan udara sama sekali. Penggunaan sekunder ini sangat menarik untuk menguapkan target di wilayah udara yang sangat terjaga baik.

Delapan SRAM terlihat pada rotary launcher.

SRAM benar-benar merupakan penemuan yang luar biasa dan memiliki tujuan nyata yakni membantu menjaga pembom non-siluman selama beberapa dekade saat pertahanan udara Soviet semakin matang.

Tetapi, pada tahun 1982, pengenalan varian berujung nuklir AGM-86B dari Air Launched Cruise Missile (ALCM) akan memungkinkan B-52  dan akhirnya B-1B – untuk meluncurkan serangan nuklir pada jarak yang jauh, menempatkan mereka jauh dari situs pertahanan udara yang mengancam. Kemudian, dengan Perang Dingin yang mereda menjelang akhir dekade, kebutuhan akan SRAM semakin menurun.

SRAM dimuat ke FB-111.

Pada 1990, Menteri Pertahanan Dick Cheney saat itu memerintahkan SRAM dilepas dari semua pembom yang siaga. Kekhawatiran tentang kemampuan hulu ledak untuk menahan api di pesawat telah menjadi masalah serius.

Hulu ledak W69 tidak dibangun dengan standar yang sama seperti desain terbaru dan kebakaran darat pada bomber yang terjadi bertahun-tahun sebelumnya bisa menghasilkan pelepasan radiasi besar-besaran, berpotensi pada skala yang lebih besar daripada Chernobyl.

Pada tahun 1993, persediaan rudal yang menua menjadi keprihatinan yang bahkan lebih mendesak. Di luar keamanan hulu ledak mereka, kondisi motor roket persediaan SRAM dipertanyakan. Sejumlah SRAM ditemukan dengan bagian propelan retak, kemungkinan hasil dari perubahan suhu atmosfer selama bertahun-tahun. Jika ditembakkan, sebuah motor yang pecah kemungkinan akan meledak bersama pesawat yang membawanya dan juga menyebarkan puing-puing nuklir dan radiasi di area yang sangat luas.  Bersamaan dengan pengurangan besar postur nuklir Amerika, SRAM menjadi sasaran utama untuk dimaskukkan ke peti mati. Senjata-senjata ditarik dari layanan pada tahun 1993 dan dihancurkan.

Pada akhirnya, sekitar 1.500 SRAM dibangun, dengan produksi berakhir pada tahun 1975. Selama bertahun-tahun, peningkatan AGM-69B SRAM diusulkan, termasuk satu konfigurasi dengan bagian propulsi yang ditingkatkan dan hulu ledak W80.

Varian lain yang tidak pernah berhasil melampaui papan gambar termasuk SRAM yang dilengkapi dengan pencari anti-radiasi untuk ditempatkan di situs radar bermusuhan tanpa memprogram lokasi tertentu ke dalam senjata sebelum diluncurkan. Senjata ini jauh lebih reaksioner daripada AGM-69A dan dapat secara efektif menangani ancaman ‘pop-up’, tetapi tidak pernah terjadi. Varian udara ke udara juga pernah digagas.

Upaya yang jauh lebih kuat dimulai pada akhir 1970-an untuk menggantikan SRAM dengan versi yang ditingkatkan untuk bomber B-1A. Ketika B-1A dibatalkan, begitu pula tindak lanjut SRAM, tetapi begitu B-1 dibangkitkan dalam bentuk B-1B di bawah pemerintahan Reagan, pengembangan untuk SRAM baru juga dimulai lagi.

Dijuluki AGM-131A SRAM II, senjata ini sebagian besar merupakan desain baru yang menampilkan motor roket dual-pulsa baru dan lebih baik. Senjata juga lebih ringan, tidak terlalu rumit, dan menggunakan hulu ledak nuklir W89 yang dibuat khusus dan lebih modern.

Hulu ledak W89 dan tubuh rudal SRAM II.

Program ini berkembang hingga tahun 1991. Dengan jatuhnya Uni Soviet, senjata semacam itu tidak diperlukan lagi terlebih setelah sejumlah penundaan yang mahal dalam pengembangan senjata. B-1B akan kehilangan misi nuklirnya dalam dekade yang sama, mendasari keputusan untuk mengakhiri program SRAM II.

Selain itu, rudal jelajah menjadi metode pengiriman pilihan untuk pembom nuklir dan tingkat ketepatan persenjataan udara ke darat modern meningkat pesat, memungkinkan hulu ledak konvensional menggantikan nuklir.

Varian taktis SRAM II juga merupakan bagian dari program AGM-131. Ini akan melengkapi F-16 dan F-15 yang ditugaskan untuk mengirimkan bom nuklir taktis di Eropa dan Semenanjung Korea.

Saat ini konsep SRAM terlahir kembali ke tingkat tertentu — meski tidak dengan hulu ledak nuklir — dengan pengembangan rudal serangan yang dirancang secara unik untuk dengan cepat meledakkan pertahanan udara musuh ketika para jet tempur dan pembom menekan sasaran mereka.

Advanced Anti-Radiation Guided Missile-Extended Range (AARGM-ER) sekarang menjadi program Angkatan Laut dan Udara dan akan berfungsi sebagai dasar untuk Stand-In Attack Weapon. Kedua rudal ini akan mampu disimpan di teluk internal F-35A dan F-35C. Hampir bisa dipastikan senjata ini juga akan bisa dibawa bomber masa depan B-21 Raider yang sedang dikembangkan Amerika.

 

Facebook Comments