For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kapalnya Disita Amerika, Korea Utara Desak PBB Menindak Gangster Amerika

Kapal Wise Honest Korea Utara yang disita Amerika / Wise Honest

Korea Utara telah mengadu ke Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang perampasan kapal kargonya miliknya oleh Amerika Serikat dan menyebutnya sebagai tindakan “keterlaluan dan melanggar hukum.”

Kantor Berita Korea Utara KCNA melaporkan Sabtu 18 Mei 2019 pengaduan disampaikan melalui surat yang dikirimkan ke Sekjen PBB.

“Mr Sekretaris Jenderal, saya menyampaikan surat ini kepada Anda sehubungan dengan insiden perampasan kapal kargo ‘Wise Honest’ milik Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK),” kata Kim Song, perwakilan permanen Pyongyang untuk PBB dalam suratnya kepada Ketua PBB Antonio Guterres.

“Tindakan perampasan ini jelas menunjukkan bahwa Amerika Serikat memang negara gangster yang tidak peduli sama sekali tentang hukum internasional,” pungkasnya sembari  mendesak Guterres untuk mengambil “tindakan segera”.

Sebelumnya pada bulan Mei, pemerintah Amerika menahan kapal Korea Utara, Wise Honest dan menariknya ke sebuah pelabuhan di Samoa Amerika.  Kapal tersebut awalnya ditangkap pihak Indonesia dan kemudain diserahkan ke Amerika.

Kapal itu diklaim secara ilegal mengirimkan batubara dari, dan mesin-mesin berat ke Korea Utara yang melanggar sanksi Amerika dan PBB. .

Loading...

“Kantor kami mengungkap skema Korea Utara untuk mengekspor berton-ton batu bara bermutu tinggi ke pembeli asing dengan menyembunyikan asal kapal mereka, The Wise Honest,” kata Departemen Kehakiman dalam sebuah pernyataan.

“Skema ini tidak hanya memungkinkan Korea Utara untuk menghindari sanksi, tetapi Wise Honest juga digunakan untuk mengimpor alat berat ke Korea Utara, membantu memperluas kemampuan Korea Utara dan melanjutkan siklus penghindaran sanksi. Dengan kejang ini, kami telah secara signifikan mengganggu siklus itu. . ”

Departemen Kehakiman Amerika pada 9 Mei mengkonfirmasi bahwa pasukan Amerika telah menahan kapal yang diduga mengirim batubara dari Korea Utara yang melanggar sanksi Amerika dan resolusi Dewan Keamanan PBB. Kapal tersebut awalnya ditangkap pihak Indonesia kemudian diserahkan ke Amerika.

Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengecam Amerika setelah penyitaan, menuduh Washington menyerah pada komitmen bersama mereka untuk membangun hubungan baru. Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Amerika telah menjatuhkan sanksi pada Korea Utara sejak uji coba nuklir pertamanya pada 2006.

Upaya pemulihan hubungan dimulai pada 2018, dengan Washington dan Pyongyang terlibat dalam pembicaraan denuklirisasi.  Donald Trump dan Kim Jong-un mengadakan pertemuan puncak di Singapura Juni lalu, yang menandai pertemuan pertama antara presiden Amerika dan pemimpin Korea Utara. Mereka menyatakan komitmen mereka terhadap denuklirisasi Semenanjung Korea dalam deklarasi bersama, tetapi tidak mengeluarkan peta jalan yang terperinci untuk tujuan ini.

Trump dan Kim duduk untuk kedua kalinya bertemu di Hanoi, Vietnam pada bulan Februari, tetapi pertemuan ini ternyata gagal. Pembicaraan terhenti tanpa deklarasi atau kesepakatan setelah para pihak gagal mencapai konsensus tentang apa yang masing-masing dari mereka siap menyerah untuk mengamankan kesepakatan.

Korea Utara kemudian melanjutkan tes senjatanya, meluncurkan sejumlah rudal jarak pendek awal bulan ini. Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan bahwa rudal itu mungkin ditembakkan sebagai tanda protes terhadap Amerika Serikat setelah pembicaraan Hanoi yang gagal.

Loading...
Facebook Comments