For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika Sudah Kerahkan Rudal Pembunuh Elektronik

Grafik menunjukkan rudal CHAMP  yang menyerang target. Dalam tes di gurun Utah, rudal berhasil mengalahkan target elektronik dengan sedikit atau tanpa kerusakan fisik

Angkatan Udara Amerika telah mengerahkan setidaknya 20 rudal yang dapat menghantam sistem elektronik militer negara musuh dengan gelombang berdaya tinggi. Senjata ini akan menjadikan kemampuan militer lawan nyaris lumpuh tanpa ada korban kematian.

Dikenal sebagai Counter-Electronics High Power Microwave Advanced Missile Project (CHAMP), rudal dibangun oleh Boeing’s Phantom Works untuk Laboratorium Penelitian Angkatan Udara Amerika dan diuji dengan sukses pada tahun 2012. Mereka belum beroperasi sampai sekarang.

Senjata microwave dipasang ke rudal jelajah yang diluncurkan dari udara udara dan dikirim dari pembom B-52. Dengan jangkauan 700 mil, mereka dapat terbang ke wilayah udara musuh di ketinggian rendah dan memancarkan high power microwave (HPM)  yang akan menggoreng chip komputer, melumpuhkan semua perangkat elektronik yang ditargetkan oleh rudal dengan menyebabkan kerusakan tambahan.

Mary Lou Robinson, kepala Divisi High Power Microwave di Air Force Research Lab yang ada di Pangkalan Udara Kirtland Air  telah mengkonfirmasi kepada DailyMail.com bahwa rudal itu sekarang beroperasi dan siap untuk mengambil target apa pun.

Rudal ini dilengkapi dengan meriam gelombang elektromagnetik menggunakan oven microwave super kuat untuk menghasilkan energi terkonsentrasi. Energi tersebut menyebabkan lonjakan tegangan pada peralatan elektronik, menjadikannya tidak berguna sebelum pelindung lonjakan arus bereaksi

Proyek ini telah maju secara diam-diam sejak Angkatan Udara berhasil menguji rudal yang dilengkapi dengan HPM pada tahun 2012. Dalam pengujian tersebut, rudal CHAMP terbang melintasi sebuah bangunan berlantai dua di Utah Test and Firing Range.

Bangunan di gurun Utah barat tersebut dijejali komputer, sistem keamanan, dan pengawasan. Gelombang mikro membuat down seluruh spektrum sistem elektronik, termasuk kamera video yang disiapkan untuk merekam tes, tanpa merusak apa pun.

“Kami mencapai setiap target yang kami inginkan,” kata Program Manager Boeing, Keith Colman, dalam siaran pers perusahaan. “Hari ini kami membuat fiksi ilmiah menjadi fakta sains.”

Sampai pengumuman tes yang sukses, proyek itu sangat rahasia. Ketika diumumkan, baru ada sedikit publikasi tentang hal tersebut.

Karena terjadi pemotongan anggaran, rudal CHAMP tidak beroperasi di bawah pemerintahan Obama dan dilanjutkan pada era Trump.

Senjata ini bahkan bisa menyerang sistem elektronik yang ada di bunker bawah gunung. Dengan demikian, HPM dapat menembus fasilitas militer bawah tanah apa pun dan menghancurkan elektroniknya.

Selain bunker bawah tanah dan pusat komando, HPM dapat dengan cepat menonaktifkan pesawat tempur, tank, kapal, dan sistem rudal. Dan itu dapat menghapus fasilitas untuk mengembangkan dan menguji nuklir. Yang juga menarik, rudal dapat membuat radar yang tidak dapat beroperasi.

 

Facebook Comments