For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Putin: Amerika Memaksakan Perannya dalam Ekonomi dan Pertahanan Negara Lain

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Amerika Serikat berusaha untuk memaksakan perannya pada negara-negara lain, baik di bidang ekonomi dan pertahanan. Hal itu disampaikan Putin dalam pertemuan dengan timpalannya dari Austria Alexander Van der Bellen Rabu 15 Mei 2019.

Salah satu yang disebut Putin adalah upaya Washington untuk menghancurkan perjanjian dan proyek yang melibatkan Rusia, termasuk Nord Stream 2 yang disebut sebagai upaya persaingan tidak adil.

“Adapun upaya mitra Amerika kami untuk menghancurkan perjanjian tertentu, proyek ini atau proyek itu – kita berbicara tentang Nord Stream 2 dan beberapa proyek lain, kami telah berulang kali mengatakan ini dan ingin mengulanginya lagi: pada kenyataannya, ini adalah upaya persaingan tidak sehat dengan dalih berbagai alasan politik ,” katanya.

Pada saat yang sama, Putin mencatat bahwa Moskow dan Washington memiliki banyak kepentingan, termasuk dalam bidang ekonomi.

“Saya sudah mengatakannya kemarin, Amerika Serikat telah menjadi produsen minyak terbesar dan kita perlu memikirkan bagaimana kita memengaruhi pasar energi global”, katanya dikutip Sputnik.

Presiden Rusia menyatakan harapan bahwa perusahaan-perusahaan Eropa yang merupakan bagian dari Nord Stream 2 akan menyadari tanggung jawab mereka di hadapan ekonomi negara mereka, dan menekankan bahwa Moskow siap untuk “berjalan sepanjang jalan” untuk melaksanakan proyek.

Ketika Putin melanjutkan dengan mengatakan bahwa Nord Stream 2 memenuhi kepentingan Eropa, Van der Bellen menegaskan kembali komitmen Austria untuk proyek UE-Rusia, dan menekankan bahwa OMV, perusahaan minyak dan gas yang berbasis di Wina, tidak berniat untuk menarik diri dari usaha patungan tersebut.

Nord Stream 2 adalah perusahaan patungan raksasa energi Rusia Gazprom dan lima perusahaan Eropa – Engie Prancis, OMV AG Austria, Royal Dutch Shell Inggris-Belanda, Uniper dan Wintershell Jerman. Pipa tersebut diperkirakan akan ditutup pada akhir tahun ini dan diperkirakan akan menghasilkan 55 miliar meter kubik gas alam Rusia setiap tahun ke negara-negara Uni Eropa yang berjalan melalui Laut Baltik ke sebuah penampungan di Jerman.

Facebook Comments