For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika Menentang Upaya Uni Eropa Mengembangkan Senjata Sendiri

Model jet tempur Tempest yang dikembangkan Inggris

Amerika Serikat memperingatkan Uni Eropa (UE) akan konsekuensi ekonomi dan politik jika blok yang beranggotakan 28 negara itu melanjutkan pengembangan proyek pertahanannya sendiri.

Peringatan itu disampaikan melalui surat dari Wakil Menteri Pertahanan Amerika untuk Akuisisi dan Keberlanjutan Ellen Lord kepada Federica Mogherini, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa.

Sebagaimana dikutip surat kabar El Pais dalam surat tertanggal 1 Mei,  Lord dilaporkan menekankan bahwa rencana pertahanan UE saat ini membahayakan integrasi industri pertahanan transatlantik dan kerja sama militer dalam NATO selama satu dekade.

Washington menyatakan “sangat prihatin” dengan penerapan peraturan baru di European Defence Fund yang memungkinkan negara-negara anggota UE untuk mendorong negara-negara non-Eropa guna mengambil bagian dalam proyek, tetapi mengatakan bahwa UE memiliki hak kekayaan intelektual eksklusif dalam proyek-proyek tersebut.

Selain itu,  aturan tidak memungkinkan negara ketiga untuk mengontrol ekspor senjata yang sedang dikembangkan.

Menurut El Pais sebagaimana dikutip Spuntik 14 Mei 2019, Amerika juga tidak puas dengan “kondisi umum” dari Kerjasama Struktur Permanen UE atau Permanent Structure Cooperation (PESCO), karena partisipasi dalam proyek-proyeknya juga terbatas dan memerlukan persetujuan dengan suara bulat dari negara-negara UE, sehingga Washington khawatir bahwa veto satu anggota bisa menggagalkannya.

“Jelas bahwa jika Amerika memberlakukan pembatasan  serupa, itu tidak akan disambut oleh mitra dan sekutu Eropa kami. Kami tidak ingin harus mempertimbangkannya di masa depan,”  Lord memperingatkan dalam surat itu.

Amerika Serikat juga menuduh UE mengembangkan kemampuan militernya “dengan cara yang menghasilkan duplikasi, ketidakcocokan sistem militer, penyebaran sumber daya pertahanan yang langka dan persaingan yang tidak perlu antara NATO dan UE”.

Departemen Pertahanan Amerika telah memperingatkan bahwa, dalam pandangannya, Proyek Pendaaan atau Fund’s projects dan PESCO “mewakili pembalikan dramatis setelah tiga dekade peningkatan integrasi industri pertahanan transatlantik”,  serta menambahkan bahwa “tidak hanya bisa hubungan konstruktif antara NATO dan Uni Eropa rusak, tetapi berpotensi dapat menghidupkan kembali diskusi konfrontatif yang mendominasi kontak kami 15 tahun yang lalu pada inisiatif pertahanan Eropa “.

Oleh karena itu, Amerika mensyaratkan bahwa rancangan peraturan Fund’s projects diubah untuk menghilangkan kondisi pada kekayaan intelektual dan kontrol ekspor, serta menghilangkan kekuatan veto PESCO. Washington juga ingin negara yang memimpin proyek apa pun diizinkan untuk mengundang perusahaan mana pun yang ingin berpartisipasi dalam inisiatif tersebut.

“Sebelum teks-teks ini diteruskan, kami mendesak Anda untuk meninjaunya dengan tujuan jangka panjang bersama untuk kemitraan keamanan transatlantik. Dengan perubahan kecil  ini dapat meredakan kekhawatiran kami,” tulis Lord.

Ini bukan pertama kalinya pemerintahan Trump menyuarakan keprihatinannya atas proyek-proyek pertahanan independen UE. Trump yang pernah menyebut NATO usang, mengecam gagasan “tentara Eropa sejati” atau “true European army”yang diajukan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron November lalu.

Trump menolak usulan Macron untuk membangun militer pan-Eropa untuk melindungi benua tersebut dari China , Rusia, dan Amerika Serikat dan menyebutnya “sangat menghina”, serta berpendapat bahwa mereka harus terlebih dahulu membayar bagian mereka dari NATO.

Ide Macron didukung oleh Kanselir Jerman Angela Merkel. Jerman dan Prancis bahkan sudah mulai membangun pesawat terbang dan sistem tempur bersama, mengundang negara-negara Eropa lainnya untuk bergabung.

Penentangan Presiden Trump didukung oleh Mogherini, yang segera menolak rencana Macron pada bulan November, seperti Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg juga memperingatkan bahwa upaya Uni Eropa tidak boleh bersaing dengan aliansi, yang ia sebut landasan keamanan Eropa.

Presiden Amerika telah berulang kali menekan negara-negara anggota NATO untuk memenuhi kewajiban belanja pertahanan tahunan mereka dalam aliansi, bahkan bersikeras bahwa mereka harus meningkatkan pengeluaran mereka menjadi 4 persen dari PDB – bukan hanya 2 persen sesuai target.

Facebook Comments