For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dari Sebuah Bomber, Tu-95 Bear Telah Berkembang Biak dengan Banyak Varian

Seperti diberitakan sebelumnya sepasang  Tu-142 Bear-F milik Angkatan Laut Rusia dicegat oleh jet tempur Typhoon Italia saat terbang di dekat perbatasan Islandia. Tu-142 adalah pesawat patroli maritim dan anti kapal selam Rusia yang didasarkan pada bomber Tu-95 Bear.

Pembom yang dibangun pada era Perang Dingin tersebut memang telah melahirkan berbagai varian dengan peran yang berbeda-beda.

Tupolev Tu-95 “Bear,” pesawat empat  mesin yang menjadi salah satu armada pembom strategis dan pesawat patroli maritim Rusia. Pesawat raksasa ini tampak berpenampilan kuno bahkan terkesan lahir di era Perang Dunia II,

Bear sendiri lahir dari keinginan Uni Soviet untuk mengembangkan kekuatan pembom strategis untuk mengimbangi Amerika Serikat yang sudah sangat kuat sejak Perang Dunia II.

Perencana Soviet pada tahun 1950 diminta untuk membangun pembom empat mesin yang bisa terbang 5.000 mil untuk mencapai target di seluruh Amerika Serikat dengan mengangkut lebih dari 12 ton bom.

Mesin jet akan membakar BBM terlalu cepat. Dengan demikian, biro desain Andrei Tupolev melahirkan sebuah pesawat yang menggunakan empat mesin kuat NK-12 turboprop dengan baling-baling contrarotating.

Masing-masing NK-12 memiliki dua baling-baling, yang berputar dalam arah yang berlawanan. Hal ini tidak hanya melawan torsi yang diciptakan oleh aliran udara dari rotasi baling-baling pertama, tetapi memanfaatkannya untuk kecepatan yang lebih besar.

Oleh karena itu baling-baling contrarotating yang sederhana lebih efisien. Tetapi baling-baling ini lebih mahal untuk diproduksi dan memeliharanya, selain juga sangat berisik yang menjadikan teknologi ini belum diadopsi secara luas.

Bahkan, suara yang dihasilkan oleh Tu-95S dilaporkan bisa terdengar oleh awak kapal selam dan pilot jet.

Tetapi mesin konvensional terbukti ampuh. Tu-95 akhirnya menjadi salah satu pesawat baling-baling tercepat yang mampu terbang pada kecepatan lebih dari 500 mil per jam. Baling-baling dengan diameter 18 kaki berputar sedikit di atas kecepatan suara.

The Bear juga merupakan salah satu dari sangat sedikit pesawat baling-baling dengan sayap menyapu, yang hanya menguntungkan pesawat untuk mampu terbang dengan kecepatan tinggi.

Tu-95 juga memiliki kapasitas bahan bakar yang luar biasa dan bisa terbang lebih dari 9.000 mil hanya menggunakan bahan bakar internal.

Setelah varian produksi awal, jenis kemudian menambahkan kemampuan dengan probe pengisian bahan bakar di udara hingga memperluas jangkauan mereka. Patroli selama Perang Dingin biasanya berlangsung sepuluh jam, tetapi beberapa penerbangan Tu-95 berlangsung hampir dua kali lebih lama.

 

Tu-95S memiliki enam sampai delapan awak tergantung pada jenis, termasuk dua pilot dan dua navigator, sementara sisa awak mengopeasikan senjata atau sistem sensor. Versi asli dari Bear memiliki dua meriam 23 milimeter laras ganda  di dalam perut dan ekor, dan meriam tetap di hidung, semua dimaksudkan untuk menangkal pesawat tempur musuh.

Jenis persenjataan ini menjadi semakin usang ketika rudal udara ke udara jarak jauh diproduksi sehingga kemudian model selanjutnya menyingkirkan semua tapi meriam ekor. (Untuk menjadi adil, penembak ekor di B-52 tidak mencetak lebih dari dua atau tiga membunuh saat Perang Vietnam).

NEXT: VARIAN TURUNAN TU-95

Facebook Comments