For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dalam Dilema, ASEAN Terperangkap di Antara Dua Raksasa

Kapal Amerika di Laut China Selatan/US Navy

Opeasi kebebasan navigasi atau freedom of navigation operations yang dilakukan oleh Amerika dan sekutunya di Laut China Selatan telah meningkatkan dilema negara-negara Asia Tenggara yang terperangkap antara China dan Amerika Serikat.

Banyak yang mengatakan bahwa operasi angkatan laut yang lebih sering dilakukan oleh Amerika dan sekutunya di perairan yang diperebutkan dapat membantu memperkuat aturan internasional dalam menghadapi program pembangunan militer China di wilayah yang disengketakan.

Tetapi mereka tidak yakin bahwa operasi akan cukup untuk mencegah klaim teritorial China yang agresif dan negara-negara kecil khawatir mereka mungkin membayar harga untuk tindakan Amerika .

“Negara-negara penuntut selain China khawatir dengan kegiatan Beijing di daerah itu,” kata Collin Koh, seorang peneliti di Sekolah Studi Internasional S Rajaratnam di Nanyang Technological University di Singapura sebagaimana dilaporkan South China Morning Post 4 Maret 2019.

“Kekhawatiran ini tentu memotivasi mereka untuk mendorong terus hadirnya kekuatan yang bersahabat dan menyeimbangkan yang diharapkan dapat menghalangi kegiatan Beijing dan setidaknya untuk memastikan bahwa Beijing jera untuk tidak menaikkan taruhan dengan lebih  tindakan lebih lanjut mengubah status quo di Laut China Selatan. ”

Seorang diplomat Asia, yang tidak bersedia namanya disebutkan, mengatakan meningkatnya persaingan antara China dan Amerika membuat negaranya semakin sulit untuk tetap netral di antara kedua negara.

“Kami tidak mampu memusuhi China. Kami tidak ingin terjebak di tengah dan ditelan oleh dua raksasa, “kata diplomat tersebut.

Amerika tetap merupakan kehadiran militer paling kuat di kawasan Indo-Pasifik, tetapi aktivitasnya di Laut China Selatan sebagian besar berbentuk operasi kebebasan navigasi, di mana kapal perangnya berlayar di dekat pulau atau fitur yang diklaim oleh China. Operasi ini  untuk menunjukkan sikap Amerika bahwa bahwa mereka tetap perairan internasional.

Angkatan Laut Amerika melakukan sembilan operasi seperti itu pada tahun 2017 dan 2018. Sedangkan tahun ini telah melakukan dua latihan dan mengatakan lebih banyak lagi yang direncanakan.

Komandan Angkatan Laut Amerika Laksamana Philip Davidson mengatakan bulan lalu ia berharap sekutu dan mitra akan terus membantu Amerika di Laut China Selatan dalam beberapa bulan ke depan.  Dia juga mengatakan Amerika membantu organisasi negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) dalam pembicaraan dengan China tentang kode perilaku atau code of conduct (CoC), yang telah lama dianjurkan Beijing sebagai cara untuk mengurangi risiko konfrontasi di perairan yang disengketakan.

Jay Batongbacal, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Filipina, mengatakan bahwa meski peningkatan operasi oleh Amerika dan sekutunya, termasuk Australia, Inggris dan Prancis, dapat membantu “memoderasi” beberapa kegiatan  Beijing, mereka tidak mungkin menghalangi China.

“Dialog ASEAN-AS tentang CoC dapat membantu mengidentifikasi dan mengklarifikasi poin kepentingan bersama atau konvergen atau komplementer di Laut China Selatan, sehingga dalam negosiasi selanjutnya dengan China, ASEAN dapat lebih sadar akan kepentingan regional dan ekstra-regional apa yang harus dilakukan. menyeimbangkan jalannya negosiasi CoC, ”katanya.

“Ini juga dapat memberikan kesempatan bagi ASEAN dan AS untuk mengklarifikasi peran dan arahan masing-masing dalam berurusan dengan China.”

Namun Koh mengatakan ini juga akan berarti negara-negara ASEAN perlu mencapai keseimbangan yang lebih halus.

“Ini mungkin agak membantu, dengan asumsi bahwa negara-negara ASEAN setidaknya memiliki kekuatan ekstra-regional untuk mundur dan tidak harus menyerah pada tuntutan Beijing mengenai CoC,” katanya.

Beijing menganggap operasi angkatan laut yang dilakukan oleh Amerika dan sekutunya di Laut China Selatan sebagai pelanggaran terhadap kedaulatan wilayahnya. Juru bicara kementerian pertahanan China Ren Guoqiang memperingatkan bahwa militer akan mengambil langkah tegas untuk secara tegas melindungi kedaulatan dan keselamatan negara.

Persaingan yang berkembang antara China dan Amerika- yang mengambil banyak bentuk, termasuk perang dagang dan perlombaan yang semakin memanas untuk supremasi teknologi – telah meningkatkan ketakutan negara-negara Asia Tenggara terperangkap di tengah.

Batongbacal mengatakan Filipina, yang memiliki klaim yang bersaing di Laut China Selatan, adalah salah satu negara yang berbagi keprihatinan ini.

Ketegangan antara Beijing dan Manila mencapai puncaknya pada musim panas 2016 ketika pengadilan internasional menilai bahwa China tidak memiliki hak historis atas Laut China Selatan dan memutuskan mendukung Filipina, yang menuduh Beijing merebut Scarborough Shoal pada 2012. Amerika baru menyatakan dukungan untuk sekutu lama dua bulan kemudian.

Insiden itu, kata Batongbacal, pada dasarnya menguatkan narasi populer bahwa Amerika hanya akan bertindak untuk melindungi kepentingannya sendiri dan akan meninggalkan negara-negara kecil untuk berjuang sendiri.

“Ditambah dengan ini adalah fakta bahwa negara-negara ini juga secara geografis dan ekonomi lebih dekat ke China, dan beberapa dari mereka telah melihat atau mengalami secara langsung bagaimana agresifnya China  karena itu mereka tidak dapat berpikir dan bertindak dengan cara yang sama seperti Washington, “katanya.

Para pejabat Filipina, termasuk Presiden Rodrigo Duterte, yang telah mendukung kebijakan luar negeri yang ramah dengan China sejak mulai menjabat pada tahun 2016, telah secara terbuka mempertanyakan apakah Amerika akan datang membantu melawan China.

Dalam upaya nyata untuk meredakan kekhawatiran dari sekutu-sekutunya di kawasan itu, Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo pada awal Maret mengatakan pada hari Jumat 22 Maret 2019 bahwa Amerika akan mendukung Filipina di bawah perjanjian pertahanan bersama jika pasukannya diserang di Laut China Selatan.

Pompeo, mengunjungi Manila dalam perjalanan kembali dari KTT Hanoi antara Presiden Amerika Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, juga memperingatkan timpalannya dari Filipina Teddy Locsin untuk berhati-hati tentang pengaruh ekonomi Beijing yang berkembang di kawasan itu.

Tetapi tidak semua orang yakin, terutama ketika ekonomi Asia Tenggara sangat bergantung pada perdagangan dengan China.

“Terlebih lagi jika Amerika tidak dapat memberikan alternatif yang efektif untuk pasar China dan menawarkan bantuan atau manfaat ekonomi, yang [terlepas dari politik] penting bagi semua ekonomi di kawasan ini,” kata Batongbacal.

Facebook Comments