For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bangkai Kapal Induk USS Wasp Ditemukan di Sekitar Papua

Sekelompok penjelajah laut yang beroperasi dari Research Vessel Petrel menemukan sisa-sisa USS Wasp, kapal induk era Perang Dunia II milik Amerika yang ditenggelamkan oleh kapal selam Jepang.

Popular Mechanics melaporkan Kamis 14 Maret 2019 kapal induk itu hilang selama hampir 80 tahun, ditemukan di kedalaman hampir 14.000 kaki di Laut Koral, setengah jalan antara Australia dan Papua.

Penemuan Wasp adalah yang terbaru dari serangkaian temuan serupa. Dalam beberapa tahun terakhir, kru Petrel telah menemukan sejumlah bangkai kapal Perang Dunia II, termasuk USS Juneau, USS Ward, USS Lexington, USS Helena dan USS Indianapolis. Awal Februari ini, kru mengumumkan penemuan kapal induk lain, USS Hornet.

Wasp dihantam tiga torpedo Jepang pada 15 September 1942, saat melindungi serangan di Kepulauan Solomon – sebuah operasi yang bertujuan melindungi Australia dan Selandia Baru dan menciptakan pangkalan untuk operasi lebih lanjut melawan Jepang.

Wasp mengalami kerusakan besar, mendorong kapten mengeluarkan perintah untuk meninggalkan kapal kurang dari satu jam setelah serangan.  Butuh kapal sekitar delapan jam untuk tenggelam sepenuhnya. Serangan torpedo menewaskan 176 pelaut dan melukai 366 dari total 2.162 awak.

Tim Petrel dikumpulkan oleh mendiang Paul Allen, pendiri Microsoft. Prasyarat yang ditetapkan oleh Allen adalah bahwa puing-puing bersejarah diperlakukan sebagai kuburan perang dan bahwa lokasi mereka tetap rahasia, yang hanya diketahui oleh pemerintah dan museum.

Saat ini, Petrel dilengkapi dengan kendaraan bawah air otonom Remus 6000 yang mampu menjelajahi kedalaman hingga enam kilometer (19.685 kaki).  Petrel juga berfungsi sebagai testbed untuk berbagai peralatan laut dalam yang belum pernah dipasang di kapal lain.

Facebook Comments