For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Angkatan Laut Amerika Mulai Membangun Ghost Fleet

Angkatan Laut Amerika berencana untuk membeli sepuluh kapal perang baru selama lima tahun ke depan. Armada ini akan menjadi ‘kapal hantu’ karena tidak akan membawa pelaut.

Kapal-kapal drone ini dirancang untuk membawa sensor dan senjata. Berukuran hingga panjang 300 kaki dan menggusur bobot 2.000 ton, kapal dimaksudkan untuk memperluas jangkauan sensor armada di laut.

Kapal-kapal juga kemungkinan akan membawa senjata, memberikan armada senjata lebih besar dan komandan aset tidak akan ragu untuk mengirim misi paling berbahaya, karena tidak membahayakan kehidupan para pelaut.

Menurut USNI News, Angkatan Laut telah menganggarkan US$ 400 juta untuk membeli dua kapal besar tanpa awak. Kapal berukuran korvet, dengan panjang 200 hingga 300 kaki tersebut akan beroperasi secara mandiri di laut tanpa satu manusia pun di dalamnya.

Direktur Anggaran Angkatan Laut Amerika menggambarkan kapal-kapal itu sebagai “Ghost Fleet” atau “Armada Hantu.” Angkatan Laut Amerika sebenarnya tidak memiliki kapal berukuran korvet saat ini, tetapi menurut USNI News sebagaimana dikutip Popular Mechanics Jumat 15 Maret 2019, kapal-kapal awal mungkin didasarkan pada kapal-kapal pendukung lepas pantai  yang dikirim ke Angkatan Laut Irak pada tahun 2012 (foto atas)

Ghost Fleet  akan membawa berbagai sensor untuk memperluas visi Angkatan Laut. Proliferasi rudal anti-kapal supersonik, rudal hipersonik, dan ancaman lain yang bergerak cepat ke kapal induk dan kapal amfibi besar Angkatan Laut Amerika menjadikannya sangat penting untuk mendeteksi ancaman sejauh mungkin.

Tapi kelengkungan bumi secara dramatis menurunkan jarak di mana rudal dan pesawat terbang rendah dapat dideteksi oleh cincin penjelajah dan kapal perusak yang melindungi target bernilai tinggi.

Jadi Armada Hantu akan berlayar di depan satuan tugas, sensor dengan kekuatan penuh, mencari ancaman masuk. Setelah kapal drone mendeteksi ancaman, mereka dapat menyerahkannya ke kapal yang dipersenjatai dengan rudal permukaan ke udara SM-6.

SM-6 memiliki jangkauan lebih dari 100 mil, lebih jauh dari kemampuan kapal perusak atau penjelajah mendeteksi rudal peluncur laut yang terbang rendah. Dengan cara itu, kapal Ghost Fleet dapat secara dramatis meningkatkan perlindungan anti-udara untuk kelompok-kelompok pertempuran pengangkut.

Ghost Fleet akhirnya akan membawa silo peluncuran rudal vertikal. Silo seperti Mk. 41 dan Mk. 57 dapat membawa semuanya mulai dari rudal pertahanan udara SM-2 dan SM-6  hintgga Long Range Antiship Missile dan rudals erangan Angkatan Laut yang baru, hingga senjata anti-kapal selam.

Kapal Ghost Fleet akan menjadi reservoir senjata api tak berawak yang mengambang, menambah daya tembak dari kapal perang berawak di laut.

Ghost Fleet dibangun berdasarkan keberhasilan program Sea Hunter Angkatan Laut, kapal tak berawak yang baru-baru ini melakukan perjalanan dari Pantai Barat Amerika Serikat ke Hawaii.

Sea Hunter memiliki panjang 132 kaki dan 140 ton, sehingga kapal permukaan besar tak berawak yang baru merupakan langkah besar. Angkatan Laut membandingkan upaya Ghost Fleet dengan upayanya untuk mendapatkan kendaraan udara tak berawak yang beroperasi dari kapal induk Angkatan Laut Amerika.

Angkatan Laut menerbangkan U-X-47B dari USS Bush pada tahun 2013, dan sekarang berencana untuk menurunkan setidaknya delapan drone pengisian bahan bakar udara MQ-25 Stingray pada tahun 2024.

Facebook Comments