For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

IRST, Mata Jet Tempur Yang Kian Dibutuhkan

Coba perhatikan hidung sebagian besar jet tempur modern seperti Eurofighter Typhoon dan Anda akan melihat tonjolan besar di dekat kokpit. Meskipun memiliki penampilan yang agak sederhana,  tempat ini membentuk peran penting dalam fungsi deteksi dan kontrol tembakan jet tempur, bertindak seperti kamera termal yang kuat untuk melihat target musuh yang jauh dan menggunakan data itu untuk menetralisir ancaman.

Keindahan teknologi ini adalah bahwa IRST benar-benar pasif, tidak seperti ketika seorang pilot memutuskan untuk menggunakan radar on-board, yang dapat memberikan posisinya ketika energi frekuensi radio keluar. IRST juga dapat bekerja di semua kondisi cuaca karena menggunakan inframerah daripada spektrum elektromagnetik.

Begitu pentingnya kemampuan ini, terutama ketika China dan Rusia mengembangkan pesawat siluman mereka dengan kemampuan deteksi canggih, sehingga Amerika sedang memperbaiki banyak pesawat tempur canggihnya – termasuk F / A-18E / F Super Hornet dan F -15 Eagle  dengan kemampuan IRST.

Diharapkan dengan “mata” baru ini jet tempur Barat  akan dapat merasakan pesawat musuh terlebih dahulu dan membunuh mereka sebelum musuh sadar tentang keberadaannya.

IRST PIRATE

PIRATE: Harta karun Typhoon

Pesawat tempur utama Eropa, Eurofighter Typhoon, dirancang dengan kemampuan IRST sejak awal 1980-an, karena peran aslinya sebagai platform superioritas udara dengan sensor dan persenjataan udara ke udara yang dominan. IRST ini dikenal sebagai PIRATE – atau Passive InfraRed Airborne Track Equipment yang dikembangkan melalui konsorsium “Eurofirst”. Konsorsium ini dipimpin Leonardo bersama dengan Thales UK dan Tecnobit dari Spanyol, yang secara kompetitif diberikan kontrak pada tahun 1992.

Giorgio Balzarotti, wakil presiden program IRST di situs Leonardo Nerviano di Italia, mengatakan memiliki sensor IRST seperti berada di ruangan gelap bersama musuh Anda.  Anda dapat melihat musuh Anda karena suhu yang dipancarkan oleh mereka, tetapi mereka harus menyinari dengan menyalakan radar untuk dapat melihat posisi Anda. “Kamu mendapat keuntungan  kamu bisa benar-benar diam,” tambahnya.

Sistem PIRATE long-wave infrared (LWIR)  memberi pilot Typhoon kemampuan otomatis untuk mencari, mendeteksi, memperoleh dan melacak beberapa target udara, untuk melengkapi radar Captor yang dipasang di hidung.

Balzarotti mencatat bahwa bahkan 25 tahun setelah kontrak awal pada tahun 1992, IRST PIRATE masih dalam produksi untuk pesawat Typhoon baru yang beroperasi di jalur produksi. Teknologi ini telah mengalami peningkatan bertahap termasuk perangkat keras yang lebih kuat dan algoritma yang ditingkatkan.

Pada pertengahan 2000-an, Leonardo mengembangkan solusi IRST-nya sendiri untuk kendaraan udara tak berawak atau unmanned combat aerial vehicle (UCAV) (UCAV) nEUROn yang dibangun oleh pabrik dirgantara Dassault Prancis. Konfigurasi unik ini menggunakan sensor inframerah gelombang menengah atau medium-wave infrared (MWIR) dalam aplikasi udara ke darat daripada peran udara ke udara tradisional, tetapi tetap mempertahankan fungsi pencarian, deteksi, dan pelacakan.

Fungsi tambahan adalah pengenalan target otomatis yang dilakukan dengan memeriksa silang citra real-time UCAV dengan database target darat.

Pengalaman dan keahlian yang berkembang ini membuat Leonardo memenangkan kontrak untuk memasok teknologi IRST Skyward  untuk pesawat tempur Saab terbaru, Gripen E. Perusahaan ini sekarang dalam tahap produksi seri untuk kontrak Skyward-G, kata Balzarotti, dan akan memasok lebih dari 60 unit untuk armada Gripen E Angkatan Udara Swedia.

Dia menambahkan bahwa ada satu pelanggan Skyward-G lain yang tidak dapat diungkapkan, tetapi karena satu-satunya pelanggan lain untuk Gripen E adalah Brasil, kemungkinan besar adalah Angkatan Udara Brasil.

IRST pada Su-27

Platform generasi selanjutnya

Varian lain dari sistem IRST, Skyward-K juga menemukan kesuksesan di Asia, dan pada akhirnya akan menjadi bagian dari program tempur regional baru. Balzarotti tidak mengungkapkan pelanggan atau program karena kepekaan komersial, tetapi mengatakan Leonardo akan memasok 20 unit selama dua tahun ke depan. Ini diyakini sebagai bagian dari perjanjian transfer teknologi yang lebih luas dengan perusahaan domestik. Bisa jadi teknologi ini yang akan diinstal ke KF-X yang dikembangkan Korea Selatan dan Indonesia.

Balzarotti juga mengungkapkan bahwa Leonardo telah dianugerahi kontrak dari pelanggan Timur Jauh tahun ini untuk memasok variabel sensor Skyward baru baru yang dikenal sebagai Skyward-AB. Ini akan diintegrasikan ke UAV taktis, yang “bukan pertama kalinya kami menguji pada pesawat tak berawak, tetapi itu yang paling penting,” katanya sebagiamana dikutip Airforce Technology.

Dipercaya bahwa UAV taktis masih dalam tahap pengembangan dan akan siap tahun depan, dengan sensor IRST juga dikirimkan tahun depan untuk digunakan dalam peran deteksi dan pelacakan udara. Ini pertama kalinya sensor IRST digunakan pada UAV dalam peran udara ke udara

Hasil penginderaan dengan IRST

Penginderaan holografik

Leonardo juga mengungkapkan rincian sistem IRST terdistribusi baru dalam pengembangan, yang dikenal sebagai sistem Multi-Aperture Infrared (MAIR). Ini berbeda dari sistem sebelumnya karena menggunakan beberapa kamera IR di sekitar platform untuk membantu deteksi dan pelacakan target dan ancaman, bukan hanya satu lubang seperti pada sistem tradisional.

“Jika kita dapat memiliki satu sensor kepala, kita dapat memiliki lebih dari satu kepala untuk melakukan cakupan penuh adegan itu,” jelas Balzarotti.

MAIR telah didanai perusahaan dan akan diuji dengan helikopter tahun depan. Leonardo juga menjajaki fungsi tambahan termasuk berinteraksi dengan tindakan balasan – untuk mendeteksi roket atau rudal yang masuk, dan mengeluarkan flare atau isyarat laser jaming – serta bantuan pilot untuk meningkatkan kewaspadaan situasional dengan memproyeksikan gambar sekitar mereka ke layar holografik yang dipasang di helm.

Kemungkinan akan lebih banyak aktivitas di ruang IRST di masa depan, terutama karena perusahaan seperti Leonardo semakin meningkatkan teknologi dan itu ditempatkan di lebih banyak platform, termasuk UAV dan helikopter.

Kombinasi dari teknologi pendeteksi panas dan radar, bersama dengan pemrosesan gambar yang lebih efektif, akan memberikan kemampuan penginderaan yang jauh lebih besar untuk mengatasi ancaman yang muncul di ruang angkasa.

 

Facebook Comments