For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ada Rumor F-117 Nighthawk Dikirim ke Suriah, Apakah Masuk Akal?

F-117 / USAF

Setelah muncul foto-foto jelas tentang jet tempur F-117 Nighthawk yang terbang di atas Death Valley, akun Facebook dari situs web penggemar penerbangan terkenal dari Netherland, Scramble Magazine memosting sebuah informasi yang cukup menarik perhatian.

Scramble Magazine mengatakan bahwa F-117 Nighthawk yang telah pensiun lebih dari 10 tahun yang lalu telah dikirim kembali ke pertempuran pada tahun 2017 lalu, meski dalam jumlah yang sangat kecil. “

“Kembali pada tahun 2017, dan tidak dipublikasikan oleh sumber lain sejauh ini, Scramble menerima informasi yang sangat andal bahwa setidaknya empat F-117 dikerahkan ke Timur Tengah ketika kebutuhan operasional muncul untuk USAF untuk menghidupkan kembali stealth F-117 untuk keperluan khusus . Salah satu pesawat yang dikerahkan mengalami keadaan darurat dalam penerbangan dan mendarat jauh dari pangkalan yang kemungkinan terletak di Arab Saudi, UEA atau Qatar,” tulis Scramble Magazine.

A quote from our friend Dan Stijovich "26 and 27 February 2019, a memorable couple days to say the least…"On these…

Posted by Scramble Magazine on Saturday, March 2, 2019

Selama penyebaran yang sangat rahasia ini, keempat Nighthawk menerbangkan misi ke Suriah dan Irak dengan membawa Small Diameter Bomb (SDB).

Klaim ini sebeanrnya bukan bukan hal baru. Desas-desus serupa pernah muncul pada 2016 ketika pesawat ini digunakan di Suriah. Desas-desus ini berasal dari sumber yang cukup kuat, tetapi sedikit yang meyakini kebenarannya.

Klaim terakhir bahwa segelintir pesawat ini dikirim ke wilayah tersebut dan satu mengalami kondisi darurat dalam penerbangan juga bukan hal baru. Tapi sekali lagi itu tetap dalam batasan rumor. Sejauh ini tidak ada bukti nyata yang memperkuat klaim tersebut

Tetapi sebuah pertanyaan yang mungkin layak diungkapkan adalah apakah ada alasan Pentagon mengirimkan sejumlah kecil F-117 untuk bekerja di Timur Tengah terutama Suriah?

Memang ada. Ketika mempensiun F-117, Angkatan Udara Amerika kehilangan kemampuan yang tidak diisi lagi yakni platform taktis siluman yang bisa menjatuhkan bom kelas 2.000 pon misalnya. Sejauh yang kita tahu, hanya B-2 yang dapat melakukan misi itu setelah 2008, dan pada saat itu hanya ada 21 dari mereka dan mereka terbatas secara operasional.

F-22 hanya bisa menjatuhkan bom kelas 1.000 pon. Tapi bukan berat senjata yang bisa dipakainya, yang merupakan kerugian terbesar ketika F-117 mengakhiri kerjanya,  melainkan bagaimana ia bisa menggunakan senjatanya.

Dengan pensiunnya F-117, USAF melepaskan kemampuan untuk menjatuhkan bom berpemandu laser (LGB) dari platform siluman yang mampu menentukan target sendiri. LGB memiliki keterbatasan salah satunya adalah cuaca buruk. Jika target dikaburkan oleh awan atau asap, penunjuk laser dari udara menjadi sangat merepotkan bahkan kerap tidak mungkin.

Selain itu, pesawat yang menyerang harus menerbangkan profil di dekat target setelah senjata dilepaskan untuk terus membimbingnya secara akurat ke titik dampak yang tepat menggunakan lasernya. Ini dapat membuat pesawat rentan karena harus tetap dekat dengan apa yang mungkin menjadi target yang sangat dilindungi.

Sebagaimana ditulis War Zone, Sabtu 2 Maret 2019, amunisi dipandu GPS, seperti Joint Direct Attack Munition (JDAM) adalah senjata fire and forget yang begitu dilepaskan, pesawat yang menembakkakn dapat bergerak ke posisi yang lebih aman dan senjata terbang ke sasarannya dengan autopilot.

Pesawat juga dapat melepaskan senjata dalam posisi lebih jauh dari target karena tidak harus menunjuk target itu sendiri. Tetapi senjata GPS juga memiliki keterbatasan. Mereka tidak menyediakan kapabilitas penargetan setepat dan sedinamis seperti LGB, dan di atas segalanya, mereka tidak dapat mencapai target yang bergerak.

F-117 benar-benar platform pengiriman bom dipandu laser yang sulit ditandingi.  Pesawat dirancang dan dibangun di sekitar teknologi dan konsep operasi ini. Pilotnya, yang tidak memiliki radar untuk navigasi, bahkan tidak dapat berkomunikasi dengan dunia luar ketika di wilayah musuh, dan di atas segalanya, tidak memiliki bantuan GPS, harus menavigasi ke target mereka menggunakan sejumlah metode unik, dan selalu dalam gelap gulita malam.

Mereka juga harus melakukan ini sambil menerbangkan rute yang dirancang dengan susah payah yang membuat mereka seaman mungkin dari ancaman musuh yang dikenal. Sensor inframerah mereka, satu ke depan dan satu ke bawah, dan sistem laser mereka sangat penting dalam tugas ini.

Mereka akan memantau landmark di sepanjang rute mereka dengan laser dalam mode pencarian jangkauan untuk memperbarui posisi mereka,  tugas yang jauh lebih sulit daripada kedengarannya, dengan harapan akhirnya mencapai target mereka pada titik waktu dan ruang yang tepat.

F-117 terdeteksi masih terbang di Tonopah/Combat Aircraft

Mereka bahkan tidak memiliki alat peringatan ancaman yang akan memungkinkan mereka untuk mengetahui apakah sistem rudal akan menembaki mereka. Mereka benar-benar sendirian di sana.

Menjelang akhir kariernya, F-117 menerima kemampuan JDAM yang dipandu GPS, yang menawarkan keuntungan besar dalam kemampuan bertahan dan ketika sampai pada sasaran yang dapat diandalkan untuk menyerang target tetap dalam cuaca buruk. Tetapi laser dan LGB masih merupakan pisau bedah yang bisa digunakan komunitas Nighthawk pada level yang berbeda dari yang lain.

Lantas kenapa F-117 diturunkan di medan perang udara yang kompleks dan modern seperti Suriah? Jawabannya cukup mudah.

Pada awal 2016, Rusia dan Suriah sebagian besar telah menutup wilayah udara di bagian barat negara itu untuk pesawat berawak berawak yang tidak bersembunyi. Tentu saja, Amerika dan koalisinya bisa pergi ke sana jika mereka harus melakukannya, tetapi selain dari F-22 atau menggunakan amunisi jarak jauh, melakukan hal itu akan menimbulkan risiko yang lebih tinggi.

Drone, seperti MQ-9 Reaper, mudah dilacak dan benar-benar rentan terhadap pertahanan udara musuh dan kehilangan satu tidak berarti akan ditangkap dan digunakan sebagai alat propaganda.

Jadi, apa yang terjadi jika Amerika perlu menyerang target dengan akurasi ekstrem dan yang bisa bergerak tanpa ada yang tahu mereka ada di sana? F-22 tidak bisa melakukannya, JDAM yang dipandu GPS dan Small Diameter Bomb hanya bisa mengenai target statis.

MQ-9 tidak bisa melakukan itu secara diam-diam. Sentinel RQ-170 tidak dipersenjatai. Jadi di luar kurang dari kemampuan publik, secara umum, tidak ada solusi yang jelas untuk menyerang target bernilai tinggi yang sedang berjalan jauh di dalam wilayah Suriah barat tanpa diketahui Rusia dan Suriah. Dan melakukannya akan beresiko sangat besar.

Dalam situasi ini memang F-117 menjadi sebuah pilihan. F-117 juga memiliki kelebihan lain. Tanda radar dan teknologi di balik desainnya sudah jauh lebih dikenal oleh musuh daripada jet tempur generasi ke-5 atau drone stealth mutakhir. Kehilangan satu dalam pertempuran tidak akan menghasilkan kehilangan teknologi yang dirahasiakan. Faktanya, sebuah F-117 telah hilang dalam pertempuran dan bangkainya dieksploitasi untuk tujuan intelijen.

F-117 juga memiliki fitur inframerah yang sangat rendah, yang akan lebih baik menyembunyikan mereka dari patroli jet tempur Rusia dan sistem pertahanan udara yang sekarang mengemas kemampuan pencarian dan pelacakan inframerah canggih.

Kemampuan siluman mereka mungkin memang tidak dapat mengalahkan sistem pertahanan udara terbaru Rusia, tetapi sampai saat 2017, Suriah menggunakan sistem yang jauh lebih canggih, yang berasal dari era Perang Dingin yang dirancang khusus untuk dihindari oleh F-117. Dan dipasangkan dengan peperangan elektronik, F-117 masih akan menjadi tantangan bagi sistem Rusia yang paling canggih untuk melacak dengan andal di kejauhan.

F-117 juga dapat bermanfaat untuk menyusup ke daerah lain di Timur Tengah dengan alasan yang sama. Bahkan ke halaman belakang negara-negara yang dianggap sekutu Amerika Serikat.

Jadi, dengan semua ini, apakah F-117 dibawa kembali ke pertempuran untuk mengisi celah yang kosong untuk menyerang target bergerak bernilai sangat tinggi di wilayah udara yang dijaga ketat? Jawaban pertanyaan itu adalah “mungkin”. Tetapi sekali lagi semua tidak ada bukti yang mendukung.

Facebook Comments