For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

MiG-21 India Selalu Merepotkan Pakistan

mig-21 india

MiG-21 membuat penampilan publik pertama selama Aviation Day di Bandara Tushino Moskow pada bulan Juni 1956.  Pesawat ini memegang sejumlah rekor penerbangan, termasuk pesawat jet yang paling banyak diproduksi dalam sejarah penerbangan, pesawat tempur yang paling banyak diproduksi sejak perang Dunia II, dan pesawat tempur dengan garis produksi terpanjang. Lebih dari 11.000 pesawat MiG-21, derivatif dan salinan telah dibangun dan telah terbang bersama 50 angkatan udara di seluruh dunia.

Ketika pesawat datang di pasar ekspor pada tahun 1960,  salah satu masalah utama adalah daya tahan yang rendah karena masalah bahan bakar. Seorang pilot Angkatan Udara Rumania mengatakan kepada Aviation Week: “Kami tidak memiliki daya tahan seperti pesawat tempur Barat. Misi kami hanya 30-45 menit, jadi kita perlu untuk terbang dua kali untuk mencapai jumlah jam yang sama.”

Tapi MiG-21 memenuhi keinginan banyak negara yang membutuhkan pesawat murah dan mudah dalam operasional dan perawatan. Karena biaya rendah dan kemudahan pemeliharaan, bahkan oleh negara-negara miskin, pesawat ini kemudian dikenal sebagai “pesawat tempur rakyat”.

Bahkan saat pesawat siluman mulai muncul, 18 negara masih mengoperasikan pesawat tempur pemberani ini. Namibia menjadi negara terbaru yang melantik para pencegat di angkatan udara setelah mengakuisisi dua MiG-21 pada Maret 2005, membuktikan usia belum mempengaruhi pamor pesawat tempur rakyat ini.

Tidak ada pesawat tempur yang bisa bertahan selama ini dan di angkatan udara dengan begitu banyak negara yang menggunakan. Sebagai perbandingan, saingan MiG-21 di era Perang Dingin F-104, Mirage III Prancis dan Lighting Inggris – sekarang hanya terlihat di museum atau kuburan pesawat.

Di India MiG-21 sebenarnya bukan pilihan pertama IAF. Awalnya mereka lebih melirik Lockheed F-104. AS telah memberikan jet F-104 ke Pakistan, dan agar tidak membuat Islamabad marah AS menolak memberikan pesawat yang sama ke India.

Satu Limaye menulis dalam ‘US-India Relations’ bahwa AS menolak untuk menjual persenjataan apapun ke India. Hal ini menyebabkan India mencurigai AS berusaha mengganggu kemampuan pertahanannya ke arah tujuan strategis tertentu Amerika sementara pada saat yang sama melindungi Pakistan.

Setelah ditolak oleh kekuatan-kekuatan Barat, India berpaling ke Rusia. Moskow, yang sedang mencari pembeli utama, menawarkan India transfer teknologi secara penuh dan hak untuk perakitan lokal.

Pada tahun 1964, dua tahun setelah PAF mendapat F-104, MiG-21 menjadi jet tempur supersonik pertama yang memasuki layanan IAF. Rusia memasok seluruh fasilitas produksi,   pabrik mesin didirikan di Koraput dan badan pesawat di Kanpur. Ketika perang tahun 1971, India telah mengakuisisi tujuh skuadron MiG terdiri dari sekitar 100 pesawat.

NEXT: TINGKAT KECELAKAAN

Facebook Comments