For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kendaraan Lapis Baja Stryker Dragoon Amerika Berhasil Diretas

Stryker Dragoon

Kementerian Pertahanan Amerika mengakui kendaraan lapis baja Stryker Dragoon yang dikirimkan ke Eropa berhasil diretas oleh “musuh’. Amerika di masa lalu kerap menggunakan istilah “musuh” untuk menggambarkan Rusia, tetapi itu juga bisa berarti lawan selama latihan. Serangan cyber dilaporkan setidaknya satu kali sukses meretas sistem pada kendaraan bersenjata meriam 30mm baru tersebut.

Kantor Direktur Uji dan Evaluasi, atau DOT & E Pentagon mengungkapkan keberadaan kerentanan cyber Stryker Dragoon dalam laporan tahunan terbarunya tentang pengembangan kendaraan yang sedang berlangsung selama Tahun 2018. Batch awal kendaraan ini, juga dikenal sebagai XM1296 atau Infanteri Carrier Vehicle-Dragoon (ICV-D), mendarat di Jerman pada bulan Desember 2017. Angkatan Darat telah mulai mengembangkan varian baru, yang menampilkan menara baru dengan meriam otomatis 30mm sebagai tanggapan langsung permintaan dari Resimen Kavaleri ke-2 pada tahun 2015.

“Musuh menunjukkan kemampuan untuk menurunkan kemampuan ICV-D ketika beroperasi di lingkungan cyber yang ketat,” demikian bunyi laporan DOT & E, yang dirilis pada Januari 2019 sebagaimana dilaporkan War Zone Selasa 12 Februari 2019.

Laporan itu tidak mengatakan di mana serangan cyber atau serangan terjadi atau sistem spesifik apa yang mereka dipengaruhi.  Kemungkinan besar serangan itu berdampak pada kemampuan berbagi data, navigasi, atau komunikasi digital kendaraan.

Mengganggu salah satu dari sistem ini, atau menambahkan informasi yang salah atau membingungkan ke dalam jaringan, dapat menghambat atau memperlambat operasi Amerika atau menciptakan risiko tambahan bagi pasukan Amerika.

Kendaraan tempur milik Angkatan Darat memiliki sistem navigasi GPS onboard, serta sistem berbagi data yang dikenal sebagai Blue Force Tracker yang menyediakan berbagai informasi, termasuk posisi mereka terhadap pasukan kawan yang dapat membantu mencegah insiden salah tembak.

Kendaraan itu sendiri mungkin juga bukan target spesifik. Serangan dunia maya terhadap jaringan komputer yang mendukung sistem onboard Stryker Dragoon mana pun bisa memiliki efek tingkat dua pada kemampuan kendaraan untuk menggunakan kemampuan tersebut. Ada serangkaian laporan dari pengawas pemerintah Amerika yang memperingatkan tentang kerentanan cyber yang serius di seluruh militer Amerika.

Tidak ada indikasi dari laporan DOT & E bahwa varian Stryker lain selain Dragoon telah mengalami serangan cyber, tetapi laporan tersebut mengatakan masalah ini tidak terkait dengan “peningkatan kemampuan mematikan.”

Ini menyiratkan bahwa kerentanan setidaknya ada di standar M1126 Stryker Infantry Carrier Vehicle (ICV) dan M1256 ICV yang ditingkatkan dengan hull double-v-hull yang tahan ledakan.

Tinjauan ini hanya merekomendasikan Angkatan Darat Amerika “memperbaiki atau mengurangi kerentanan dunia maya.”

Facebook Comments

error: Content is protected !!