For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bagaimana Iran Bisa Membuat F-5 Tiger II Mereka Tetap Terbang?

F-5 Tiger II Iran

Militer Iran berada dalam situasi sulit. Keterasingan politik, dikombinasikan dengan keengganan banyak negara untuk menjual peralatan baru Iran, berarti pesawat tempurnya dibeli pada pertengahan tahun 1970-an dari Amerika Serikat harus terus terbang. Dengan kemampuannya sendiri Teheran berjuang menjaga mereka layak terbang.

Pada 1970-an, Iran adalah sekutu setia Amerika Serikat. Diperintah oleh Shah dan dibiayai oleh kekayaan minyak, Iran membeli sejumlah besar peralatan Amerika termasuk 166 jet Northrop F-5E / F Tiger II.

Berdasarkan F-5A / B Freedom Fighter, Tiger II adalah pesawat tempur bermesin tunggal yang mampu melakukan misi udara ke udara dan udara ke darat. Pesawat tempur yang relatif murah dan berbiaya rendah yang dirancang untuk ekspor ke sekutu Amerika, Tiger II mirip dengan F-16 Fighting Falcon. Pesawat sudah usang menurut standar hari ini.

Revolusi Islam 1979 di Iran secara radikal mengecewakan hubungan negara itu dengan Amerika Serikat. Menyusul penggulingan Shan dan krisis sandera Iran, Washington dengan cepat beralih dari sekutu menjadi musuh.

Itu menghadirkan masalah serius bagi militer negara itu. Sebagian besar menggunakan peralatan Amerika, tetapi menganggap Amerika sebagai musuh. Angkatan bersenjata Iran telah berjuang untuk menjaga mesin militer tetap beroperasi.

Kisah Tiger II Iran mungkin menjadi contoh paling jelas. Menurut Aviation Week & Space Technology dan dikutip Popular Mechanics Senin 11Februari 2019, Angkatan Udara Iran masih mengoperasikan 44 F-5E (satu kursi) dan 15 F-5F (dua kursi untuk pelatihan yang mampu tempur).

Pada tahun 2000-an, pemerintah Iran menginstruksikan militer, pemerintah, dan bahkan dunia pendidikan untuk memodernisasi jet ke standar baru untuk membuat mereka tetap terbang. Akibatnya, hari ini Iran dapat membangun sebagian besar bagian yang membentuk Tiger II, tetapi tidak semuanya. Tampaknya negara itu masih harus mendaur ulang beberapa bagian dari Tiger II yang tidak lagi terbang.

Aviation Week & Space Technology ┬ámelaporkan bahwa pemerintah Iran mengkoordinasikan upaya peningkatan Tiger II yang akhirnya melibatkan “10 universitas Iran terbaik, 72 perusahaan swasta, 44 pemasok dan 63 yayasan penelitian dan sains.”

Hari ini, Organisasi Industri Turbin Iran dapat membangun mesin turbojet afterburner General Electric J85-GE-21 sendiri. Iran membuat 80 persen bagian mesin yang digunakan Tiger II ini dan 20 persen yang lain adalah bagian General Electric buatan Amerika yang kemungkinan mendahului revolusi 1979.

Iran sekarang mampu memproduksi jet dua kursi F-5F sendiri. Negara ini dapat membangun hampir semua jet, dengan pengecualian 5 persen dari sistem avionik dan 25 persen dari komponen lainnya. Bagian yang tersisa dibeli di pasar terbuka atau dikanibal dari Tiger II non-operasional, di mana Iran memiliki hampir 100.

F-5F baru yang dimodernisasi memiliki daftar fitur yang aneh. Jet tersebut menggunakan GPS dan sistem GLONASS Rusia untuk navigasi. Meskipun menggunakan GLONASS masuk akal, mengingat permusuhan Iran terhadap Amerika Serikat, fakta bahwa jet itu masih memiliki GPS agak membingungkan. Set radar adalah salinan Iran dari buatan China yang juga menyalin dari radar Italia. Persenjataan rudal jarak pendek termasuk AIM-9J Sidewinders dan rudal udara ke udara China.

Iran suatu hari nanti mungkin membeli jet tempur baru, tetapi sampai isolasi politik rezim berakhir, angkatan udara negara itu harus melakukan semua upaya ini.

Facebook Comments

error: Content is protected !!