For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika dan Rusia Berlomba Tingkatkan Kemampuan Kendaraan Lapis Baja Mereka

Abrams

Amerika Serikat dan Rusia bergerak untuk memperkuat kekuatan lapis baja mereka dengan teknologi yang lebih mumpuni.

Angkatan Darat Amerika sedang mencari untuk melengkapi tank-tank Abrams dengan sensor medan perang canggih sementara Rusia juga melengkapi kendaraan lapis baja dengan kemampuan untuk melawan smart precision-guided munitions

Sebagai bagian dari program peningkatan armada Abrams yang disebut M1A2D, akan dilengkapi dengan sensor canggih dan sistem tempur.

Menurut sumber Angkatan Darat Amerika, teknologi landasan dari tank paling modern Abrams M1A2D (sebelumnya SEPv4) adalah FLIR generasi ketiga (3GEN) yang akan memberikan kru tank kemampuan mematikan jauh lebih besar.

FLIR 3GEN akan menjadi peningkatan untuk pemandangan dan akan menjadi umum dengan platform tempur lainnya.

3GEN FLIR atau 3GF sebagaimana dilaporkan Defense Blog akan menyediakan komponen umum yang akan diintegrasikan ke dalam sight kendaraan untuk pengintaian, pengawasan dan akuisisi target untuk memberikan gambaran umum di semua kendaraan. Komponen umum termasuk radar high-definition dual-band (gelombang infrared jarak menengah dan panjang, Dewar Cooler Bench (DCB), optik, dan elektronik yang diperlukan untuk mengubah radiasi termal menjadi gambar video. 3GF akan menggantikan sight 2GF.

Dengan pemutakhiran terbaru, Abrams akan mengintegrasikan kamera berwarna, Eye-safe Laser Range Finder dan cross-platform laser pointer untuk memfasilitasi pertempuran multi-domain ke pandangan komandan.

Menurut US Army, General Dynamics Land Systems dianugerahi kontrak modifikasi US$ 310,6 juta pada bulan Agustus 2017 untuk pengembangan tujuh tank M1A2D dan pengujian prototipe. Konfigurasi M1A2D baru akan mencakup peningkatan sensor, mematikan, dan kemampuan bertahan. Produksi M1A2D akan dimulai pada 2023.

artileri self-propelled Lotos

Sementara pemerintah Rusia telah mengkonfirmasi bahwa para ahli dari Central Research Institute for Precision Machine-Building (TsNIItochmash) sedang mengembangkan sistem perlindungan baru untuk melindungi kendaraan lapis baja mereka dari amunisi presisi dipandu.

TASS mengutip kantor pers TsNIItochmash pada 8 Februari 2019 mengatakan bahwa artileri self-propelled Lotos akan menjadi yang pertama untuk mendapatkan sistem perlindungan baru yang memungkinkan lolos dari pengintaian dan tembakan musuh.

“Insinyur bagian artileri di TsNIItochmash sedang mengembangkan sistem baru untuk melindungi lapis baja dari senjata presisi. Teknologi ini didasarkan pada penekanan optoelektronik dari sistem membimbing amunisi pintar menyerang ke arah target, ”kata kantor pers.

Sistem ini terdiri dari peralatan yang mendeteksi tembakan dan teknologi gangguan optoelektronik dengan bantuan amunisi aerosol guna mengganggu kontrol rudal yang menyerang.

Setelah mendeteksi serangan, sistem pelindung meluncurkan amunisi aerosol ke arah yang diperlukan, dengan mempertimbangkan angin. Setelah itu, amunisi menembakkan satu blok kartrid aerosol.

“Selama penerbangan, kartrid berurutan beraksi dan membentuk awan aerosol interferensi dalam inframerah gelombang panjang, frekuensi radio yang memberikan perlindungan bagi kendaraan lapis baja,” jelas kantor pers TsNIItochmash.

Facebook Comments