For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pesan untuk Rusia, Untuk Pertama Kalinya Inggris Kirim Apache ke Arktik

Apache Inggris di Arktik

Serangan Angkatan Darat Inggris untuk pertama kalinya mengerahkan helikopter tempur AH-64 Apache telah ke Lingkaran Arktik. Langkah yang dianggap sebagai pesan khusus untuk Rusia.

The Sun melaporkan helikopter akan bergabung dalam latihan di Norwegia minggu ini. Brigadir Mike Keating, perwira operasi Komando Helikopter Gabungan mengatakan langkah ini untuk , “mengirim pesan ke seluruh jajaran musuh”.

“Itulah mengapa kami membawanya ke sini, untuk mendapat pelajaran dan membuktikan kepada diri sendiri dan musuh di luar sana bahwa di mana pun masalah mungkin menghadang kami, kami siap untuk pergi dan menghadapinya. Apakah itu di gurun Afghanistan atau di membekunya Lingkaran Arktik,” katanya.

Minggu lalu, The Sun melakukan perjalanan ke Bardufoss, 3.000 mil dari Inggris dan 200 mil di dalam Lingkaran Arktik, untuk menyaksikan Apache dari 656 Sqn, Army Air Corps beraksi.

Pasukan Inggris sebenarnya telah datang ke wilayah ini untuk pelatihan perang cuaca dingin selama 50 tahun, tetapi sekarang mengirim Apache adalah hal pertama yang dilakukan.

Langkah ini dilakukan saat Kutub Utara akan menjadi medan pertempuran baru yang penting karena pemanasan global membuka rute pengiriman baru dan akses ke cadangan minyak di bawah es.

Sebagai akibatnya, baik sekutu NATO dan Rusia telah meningkatkan pelatihan dan membeli perlengkapan tambahan untuk beroperasi di wilayah tersebut.

Brigadir Keating, menyebut Apache menjadi platform yang sangat penting. “Tidak peduli apakah Marinir, prajurit resimen parasut, prajurit infanteri di Angkatan Darat Inggris, helikopter ini adalah pengubah permainan.

Tujuan penyebaran Apache adalah untuk memperkuat sisi utara NATO di tengah dorongan Rusia untuk mengendalikan wilayah Arktik.

Perkembangan itu terjadi setelah Menteri Pertahanan Inggris Gavin Williamson pada akhir September 2018 meluncurkan Strategi Pertahanan Arktik baru  dan mendesak tentara Inggris untuk bersiap menangani semua ancaman saat mereka muncul.

Dia menggarisbawahi pentingnya wilayah High North dan Arktik setelah Rusia meningkatkan klaim dan membangun kekuatan militer di wilayah tersebut.

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan bahwa strategi Arktik negara itu secara khusus menetapkan bahwa Marinir Inggris akan terus menjalani pelatihan bersama dengan Norwegia mereka untuk jangka panjang.

Sebagai bagian dari strategi, empat Typhoon Angkatan Udara Inggris akan mulai berpatroli di langit Islandia pada 2019, yang diharapkan membantu mencegah ancaman keamanan udara Euro-Atlantik.

London berulang kali menyatakan keprihatinannya atas dugaan peningkatan kehadiran militer dan aktivitas Rusia di kawasan Arktik, dan menyuarakan kekhawatiran bahwa navigasi di Kutub Utara bisa dibatasi.

Moskow telah secara konsisten menolak tuduhan itu, mencatat bahwa mereka menganggap Kutub Utara sebagai daerah untuk dialog konstruktif dan kerja sama yang bebas konflik untuk kepentingan semua bangsa.

Facebook Comments

error: Content is protected !!