For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Trump Pertahankan Militer di Irak untuk Menonton Iran

Presiden Donald Trump mengatakan akan tetap mempertahankan militer Amerika di Irak untuk mengawasi Iran yang dia sebut sebagai sebuah masalah yang nyata.

Keputusan Trump untuk menarik pasukan militer di Timur Tengah telah mendapat kritik pedas, dan mendorong kepergian James Mattis sebagai Menteri Pertahanan. Namun dalam sebuah wawancara dengan CBS , presiden menyebut Amerika setidaknya akan mempertahankan kehadiran untuk mengawasi Teheran.

“Saya ingin bisa menonton Iran yang ingin saya lakukan adalah bisa menonton,” kata Trump kepada program “Face the Nation” CBS dan dikutip CNBC Senin 4 Februari 2019 sambil menambahkan bahwa ia tidak merencanakan serangan militer terhadap Iran.

“Inilah yang banyak orang tidak mengerti. Kami akan terus menonton dan kami akan terus melihat dan jika ada masalah, jika seseorang ingin melakukan senjata nuklir atau hal-hal lain, kami akan tahu sebelum mereka melakukannya, “tambahnya.

Trump kemudian menjelaskan bahwa sejak Amerika Serikat telah menghabiskan banyak biaya di Pangkalan Udara Al Asad di Irak barat, yang membuat kunjungan kejutan pada Desember, Amerika akan mempertahankannya.

“Kami memiliki pangkalan militer  luar biasa dan mahal yang dibangun di Irak. Itu sempurna untuk melihat semua bagian  dari Timur Tengah yang bermasalah daripada menarik [pulang],” katanya.

Menyusul sejumlah perbedaan publik yang dia miliki dengan para pejabat intelijen mengenai penilaian mereka atas ancaman terhadap Amerika, Trump mengatakan dia mempercayai mereka – tetapi tidak akan selalu setuju dengan apa yang mereka katakan.

“Saya memiliki orang-orang intel, tetapi itu tidak berarti saya harus setuju,” kata Trump. “Saya akan mempercayai intelijen  tetapi saya akan mengatakan begini: orang-orang intelijen saya, jika mereka mengatakan bahwa Iran adalah taman kanak-kanak yang hebat, saya tidak setuju dengan mereka 100 persen. Ini adalah negara yang kejam yang membunuh banyak orang, ” dia menambahkan.

Komentarnya muncul setelah kritik yang dia buat minggu lalu mengenai penilaian yang diberikan kepala intelijen negara kepada anggota parlemen.

Dalam sidang Komite Intelijen Senat, para kepala berbagai cabang intelijen bersaksi tentang ancaman yang mengancam Amerika Serikat. Ketika ditanya tentang program nuklir Iran, Direktur CIA Gina Haspel mengatakan bahwa “secara teknis mereka patuh” – sebuah temuan yang bertentangan dengan klaim Trump.

Sehari setelah sidang, Trump mengatakan bahwa badan intelijen harus “kembali ke sekolah, mengatakan di Twitter bahwa mereka salah.

Selama wawancaranya dengan CBS, Trump menyebut Iran “negara teroris nomor satu di dunia” dan menyalahkan Teheran karena membuat kekerasan di Timur Tengah.

“Jadi, ketika orang-orang intelijen saya memberi tahu saya betapa indahnya Iran – jika Anda tidak keberatan, saya akan pergi dengan penasihat saya sendiri,” katanya.

Facebook Comments