For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Perjanjian INF Kolaps, Jepang Menanggung Risiko Besar

Rudal nuklir Minuteman III Amerika Serikat

Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat pada mengumumkan bahwa Washington menangguhkan kewajibannya berdasarkan perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces (INF) dan memulai proses penarikan yang akan selesai dalam waktu enam bulan.

Jika INF yang ditandatangani Amerika dan Soviet tahun  1987 itu akhirnya kolaps, Jepang bisa menjadi wilayah paling rawan karena akan berada di garis terdepan perang antara Amerika dan China.

Surat kabar Asahi Jepang sebagaimana dikutip Sputnik Minggu 3 Februari 2019,  melaporkan pembatalan perjanjian INF akan mendorong Amerika Serikat mengerahkan rudal jarak menengah terbaru mereka ke Guam di Samudra Pasifik, serta Jepang dan Filipina, dalam tujuh tahun ke depan.

Di bawah skenario ini, lanjut media tersebut, Jepang akan berada di garis depan konflik antara Amerika Serikat dan China dan juga akan menjadi sasaran serangan musuh.

Asahi berpendapat bahwa selain China, Timur Jauh Rusia dan bagian-bagian Siberia juga akan berada dalam jangkauan operasional rudal Amerika yang baru jika ditempatkan di Jepang. Ini mungkin berdampak negatif pada hubungan Rusia-Jepang dan negosiasi perjanjian damai bilateral

Mengacu pada peningkatan kekuatan militer Beijing, artikel itu menekankan perlunya meninjau kembali Perjanjian INF sehingga bisa juga mencakup China.

Pada hari Sabtu, Presiden Rusia Vladimir Putin juga mengumumkan bahwa Moskow akan menangguhkan Perjanjian INF menyusul keputusan Amerika mengakhiri perjanjian tersebut.

“Tanggapan kami akan bersifat timbal balik. Mitra Amerika telah mengumumkan bahwa mereka menangguhkan partisipasi mereka dalam Perjanjian [INF], dan kami juga menangguhkannya. Mereka telah mengumumkan bahwa mereka terlibat dalam penelitian dan pengembangan, dan kami akan melakukan hal yang sama hal, “Putin menggarisbawahi.

Pernyataannya datang setelah Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo mengutip menyatakan bahwa Washington akan menangguhkan kewajibannya berdasarkan Perjanjian INF dan memulai proses penarikan enam bulan.

 

 

Facebook Comments

error: Content is protected !!