For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Masalah Baru, USS Gerald Ford Alami 20 Kali Kegagalan Pendaratan dan Peluncuran Pesawat

F/A-10 di kapal induk USS Gerald Ford/US Navy

Kapal perang paling mahal milik Angkatan Laut, USS Gerald R. Ford  mengalami 20 kegagalan sistem peluncuran dan pendaratan pesawat selama operasi di laut. Ini adalah masalah terbaru yang dialami  kapal seharga US$13 miliar atau sekitar Rp183 triliun tersebut.

Menurut kantor pengujian Pentagon kegagalan sistem peluncuran elektromagnetik yang dibuat oleh General Atomics terjadi selama lebih dari 740 uji coba di laut sejak pengiriman kapal induk pada Mei 2017.

Meskipun ada pujian dari pejabat Angkatan Laut atas kemampuan tempurnya yang semakin berkembang, US Navy tetap harus membayar guna memperbaiki berbagai kekurangan yang ditemukan. Masalah baru ini menambah keraguan pada kapal induk, yang ditunjuk sebagai CVN-78 tersebut.

“Tidak ada gangguan yang dialami selama operasi penerbangan CVN-78 yang menyebabkan cedera pada personel, atau kerusakan pada pesawat atau kapal,” kata Michael Land, juru bicara Angkatan Laut, dalam sebuah email sebagaimana dikutip Bloomberg Rabu 30 Januari 2019.

Dia menambahkan, ada dua misi dibatalkan  terkait dengan sistem peluncuran catapult. Dalam kedua kasus, operasi penerbangan ditunda sebentar dan “koreksi diterapkan.”

Masalah peluncuran dan pendaratan juga terkait elevator yang berfungsi untuk mengangkat amunisi dari bawah geladak.

“Ford mungkin tidak akan mencapai persyaratan laju serangan karena asumsi tidak realistis yang mengabaikan efek cuaca, keadaan darurat pesawat, manuver kapal, dan komposisi sayap udara saat ini,” kata Robert Behler, Direktur Operasional Pengujian Pentagon dalam penilaiannya terhadap kapal induk yang diperoleh oleh Bloomberg News. Laporan Behler lengkap akan dipublikasikan minggu ini.

Dalam memo kepada Penjabat Sekretaris Pertahanan Patrick Shanahan yang mengirimkan laporan tahunan, Behler menyoroti masalah Ford, mengatakan bahwa meskipun “perbaikan telah terjadi, keandalan yang buruk dan tidak diketahui terus mengganggu kapal dan sistem utama.”

Presiden Donald Trump sebelumnya telah menyatakan keraguannya tentang sistem catapult elektromagnetik, yang menggantikan versi lama yang digerakkan uap.

“Uap sangat andal, dan elektromagnetik,  sayangnya, Anda harus menjadi Albert Einstein untuk benar-benar bekerja dengan baik,” katanya.

Sekretaris Angkatan Laut Richard Spencer mengatakan dalam audiensi Washington bulan ini bahwa dia menjelaskan kepada Trump kelebihan dari sistem baru ini dibanding uap dan bahwa “kami telah menghilangkan masalah.”

Facebook Comments

error: Content is protected !!