For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dibayang-Bayangi Sejarah Gelap, Militer di Amerika Latin Kembali Meraih Ketenaran Politik

Militer Venezuela

Dunia sedang menunggu bagaimana militer Venezuela akhirnya akan bersikap. Apakah tetap berdiri di belakang Presiden Nicolas Maduro atau beralih ke pemimpin Majelis Nasional Juan Guaido yang mendeklarasikan dirinya sebagai presiden sementara dan diakui Amerika serta sejumlah negara lain.

Militer akan menjadi penentu siapa yang akan mendapatkan kekuasaan. Tidak hanya di Venezuela, negara-negara Amerika Latin saat ini telah mendapatkan kembali ketenaran dan menjadi faktor penting dalam politik.

Setelah berdekade-dekade demokratisasi, dengan tentara sebagian besar terkurung di barak dan perbatasan, pemerintah Amerika Latin beralih dengan membawa militer untuk menjalankan kementerian, mengawasi proyek-proyek negara dan memerangi kejahatan. Di satu sisi ini juga meningkatkan momok masa lalu yang otoriter.

Sebagai gambaran jelas terlihat di pemerintah baru di Brasil dan Meksiko. Keduanya secara dramatis meningkatkan peran angkatan bersenjata mereka, langkah-langkah yang mencerminkan preferensi publik mereka.

Seperti tempat lain di seluruh dunia, pemilih Amerika Latin marah karena korupsi dan ketakutan akan kejahatan yang meningkat semakin kecewa dengan demokrasi. Mereka kini mempercayai militer lebih dari institusi mana pun kecuali Gereja Katolik, menurut sebuah jajak pendapat Latinobarometro 2018.

“Ada anggapan bahwa politisi sipil korup dan bahwa militer entah bagaimana kebal terhadap korupsi,” kata Wagner de Melo Romao, seorang profesor ilmu politik di Universitas Unicamp Brasil sebagaimana dilaporkan Bloomberg Rabu 30 Januari 2019. Tetapi tren itu menimbulkan ancaman: “Ketika angkatan bersenjata terhubung untuk dukungan politik pemerintah, ada risiko lebih besar tergelincir ke rezim otoriter. ”

Jesus Ramirez, juru bicara Presiden Andres Manuel Lopez Obrador dari Meksiko, mengatakan pemerintah mengambil langkah-langkah untuk menghindari penyalahgunaan kekuataan militer. Dia menambahkan bahwa militer adalah satu-satunya badan yang dapat menjamin keamanan di beberapa bagian negara itu, dan pemerintah sipil mengawasi semuanya.

Menteri Urusan Pemerintah Brasil, Jenderal Carlos Alberto dos Santos Cruz mengatakan angkatan bersenjata telah mendapatkan rasa hormat karena mereka meritokratis. Ditanya mengapa pemerintah sangat bergantung pada mereka, dia menjawab, “Ada tiga faktor: ketidakmampuan, korupsi dan ideologi, tiga hal yang tidak Anda miliki dalam angkatan bersenjata.”

Kediktatoran Brutal

Rezim militer memerintah sebagian besar wilayah ini hingga 1980-an. Di Argentina, ribuan orang dibunuh oleh junta, sementara Chile dari Augusto Pinochet menjadi buah bibir karena kediktatoran brutal. Petak besar di Amerika Tengah juga masih trauma dengan penindasan yang keras terhadap angkatan bersenjata Venezuela menjadi semakin termiliterisasi.

 

Di Kolombia, tentara terus memainkan peran besar dalam keamanan publik bahkan setelah penandatanganan perjanjian damai dengan gerilyawan Marxis. Sebuah bom mobil yang menewaskan 20 di Bogota pekan lalu menyoroti betapa seriusnya ancaman dari kelompok gerilyawan tetap.

Dengan rata-rata tingkat pembunuhan di Amerika Latin mencapai 21,5 per 100.000 atau lebih dari empat kali rata-rata di Amerika Serikat,  banyak di wilayah ini bersedia mengabaikan pelanggaran masa lalu dan mencari solusi militer.

Ini terbukti benar terutama di Brasil dan Meksiko, yang bersama-sama menyumbang separuh populasi kawasan dan di mana kejahatan militer masa lalu hanya mendapat sedikit perhatian.

Bolsonaro

Bulan ini, Jair Bolsonaro, mantan presiden militer pertama Brasil dalam lebih dari tiga dekade – sejak kembalinya demokrasi tahun 1985 – menjabat. Pada upacara penyerahan tentara di Brasilia, kegembiraan merebak di antara seragam hijau yang segar.

Bolsonaro, seorang mantan penerjun payung, duduk diam di atas panggung di antara barisan komando tinggi militer dan panglima angkatan darat memuji dia.

“Anda telah membawa pembaruan dan kebebasan yang diperlukan dari ikatan ideologis yang menyandera pikiran bebas, penilaian yang tumpul, dan menumbuhkan pemikiran berbahaya, pikiran tunggal,” kata Jenderal Eduardo Villas Boas. Ketika pidato berakhir, presiden berdiri, memberi hormat dan memeluk sang jenderal di tengah tepuk tangan meriah.

Jenderal di Posisi Penting

Villas Boas kemudian diundang oleh Bolsonaro untuk membentuk bagian dari kabinet keamanannya, menambahkan seorang jenderal lagi ke pemerintahan baru. Enam mantan anggota senior angkatan bersenjata membentuk bagian dari kabinetnya yang beranggotakan 22 orang.

Wakil presiden juga seorang jenderal, sementara seorang laksamana mengawasi dewan minyak raksasa negara bagian Petrobas.  Perwira senior berpangkat tinggi lainnya menduduki posisi kunci di berbagai kementerian dan perusahaan negara. Keterikatan Bolsonaro dengan angkatan bersenjata sedemikian rupa sehingga ia menolak untuk menggambarkan periode pemerintahan militer dari 1964-1985 sebagai kediktatoran.

Presiden Meksiko memiliki hubungan jauh lebih sedikit dengan militer negaranya, dan selama kampanye ia mengecam pelanggaran angkatan bersenjata di masa lalu. Namun sejak menjabat, ia telah mengejutkan banyak orang dengan penempatan militer. Seorang kolumnis lokal yang berpengaruh bahkan menjulukinya “Jenderal” Lopez Obrador.

Dia telah mengirim lebih dari 8.000 tentara dan pejabat angkatan laut untuk melindungi 58 fasilitas energi strategis milik perusahaan negara Pemex ketika berusaha untuk menindak pencurian bahan bakar yang merajalela. Dia mengatakan kementerian pertahanan akan membantu menjalankan 500 truk tangki yang mereka beli untuk mengangkut bensin ke seluruh negara di tengah kekurangan.

Selain itu, AMLO, demikian Presiden Meksiko ini biasa disebut (singkatan dari Andres Manuel Lopez Obrador) telah mendorong untuk memodifikasi konstitusi untuk memberikan angkatan bersenjata peningkatan kekuatan polisi dengan menciptakan penjaga nasional yang terdiri dari anggota tentara, angkatan laut dan polisi federal. Proposal, yang berlawanan dengan janji kampanyenya itu disetujui oleh majelis rendah Meksiko meskipun ditentang oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia dan LSM lainnya.

Membangun Bandara

AMLO mengikuti tradisi kiri Amerika Latin, menggunakan militer untuk tujuan sosial, seperti membangun bandara atau membantu Pemex, daripada fokus pada perang.

Evan Ellis, profesor Studi Amerika Latin di U.S. Army War College’s Strategic Studies Institute di Carlisle, Pennsylvania mengatakan langkah ke arah keterlibatan militer yang lebih besar di dua ekonomi terbesar Amerika Latin ini mengikuti jalur Venezuela di mana personel militer menjalankan semuanya, mulai dari pasokan air hingga perusahaan minyak negara, PDVSA.

Banyak pengamat berpendapat bahwa jatuhnya ekonomi di bawah rezim Presiden Nicolas Maduro menawarkan peringatan tentang risiko yang terkait dengan penugasan tugas militer di mana mereka kekurangan keahlian teknis dan keterampilan manajemen.

Tanpa militer, pemimpin sementara Guaido tidak akan bisa menjalankan negara. Bukan karena kebetulan, jajak pendapat Latinobarometro menunjukkan rakyat Venezuela memiliki apresiasi terendah terhadap angkatan bersenjata di kawasan itu, dengan hanya 19 persen.

Bagi Profesor Ellis, catatan militer di wilayah ini bukan pertanda baik untuk peran yang diperluas. “Bahaya menggunakan militer untuk tujuan pembangunan domestik adalah kerusakan yang terjadi pada institusi,” katanya. “Demikian pula, dalam sejarah Amerika Latin, ketika militer masuk ke politik: jarang terjadi dengan baik.”

Facebook Comments

error: Content is protected !!